January 25, 2017

My Hijab Story

Selama blog ini ada dari tahun 2009 sampai sekarang kayanya aku belum pernah sharing tentang perjalananku memakai hijab. Kalopun udah mungkin cuma sepotong-sepotong aja, kaya post beberapa waktu lalu tentang perubahan kecilku. So now let my tell you about it, boleh kan? Tiba-tiba pengen sharing aja nih hehe. Kenapa aku sharing ini, insya Allah akan terjawab secara tersurat atau pun tersirat di post kali ini.

Oh iya, sebelumnya mari kita samakan persepsi dulu ya. Ada istilah hijab, jilbab, khimar, dan kerudung. Klik di sini ya untuk mengetahui pengertian dan perbedaannya. Sepakat ya aku akan pakai istilah khimar untuk kain penutup yang selama ini kita bilang hijab, jilbab, kerudung, bergo, pashmina, dll.

Jadi kalo ditanya "Kapan sih pertama pakai khimar?" atau "Gimana awal cerita pakai khimar?" Aku ngga bisa jawab pasti. Mungkin waktu aku balita atau pas TK atau pas masuk TPA ya udah dipakaikan baju muslim (include khimar pastinya) sama mamahku. Berarti itu kan pertama kali aku pakai khimar ya kan hahaha. Yang jelas, aku mulai sering khimar pas aku kelas 2 SD karena saat itu aku pindah dari SD Negeri ke SD Islam swasta yang mewajibkan siswinya memakai seragam yang menutup aurat. Sejak saat itu aku mau ngga mau rajin pake khimar kemana-mana karena mikirnya, masa di sekolah pakai, terus di luar engga. Kalo ketemu temen sekolah gimana kan.. Walaupun sebenernya kalo boleh jujur mah ngga tau esensi hijab, jilbab itu apa dan ngga tau soal wajibnya menutup aurat. Tapi ya masih suka lepas juga kalo ngerasa ngga betah sih hehe. Kelas 4 SD, aku pindah lagi ke SD Negeri karena aku suka kecapekan akibat sekolahnya jauh dan full day school waktu itu. Saat itu aku bisa aja balik pakai seragam biasa yang ga usah pake khimar, tapi entah kenapa waktu itu aku mikir sayang ada beberapa seragam dari SD sebelumnya yang masih bisa dipakai, jadi aku terusin aja pakai seragam panjang dan khimar tanpa mikir apa-apa.

Hal itu berlanjut sampai aku menginjak bangku SMP dan juga SMA. Pas masuk SMP, aku bisa aja minta beliin seragam biasa. Tapi pikiran aku bilang begini, masa pas SD pake khimar terus pas SMP engga. Malu lah. Dan pas masuk SMA juga begitu, dengan rasa malu yang lebih besar lagi. Jadi kalo ditanya kenapa pake khimar, ya karena udah pake dari kecil. Aneh dan malu kalo tiba-tiba ga pakai lagi. Tapi selama SD sampai SMA, jujur aku belum 100% konsisten. Kalo di sekitar rumah, olahraga, atau jalan-jalan sama keluarga, kadang suka males (jangan dicontoh ya, tapi itu dulu kok hehe). Mungkin pas SMA lah aku baru bener-bener tau kalo menutup aurat itu wajib, menutup aurat itu penting.

Lanjut pas kuliah, alhamdulillah bisa lebih konsisten dari sebelum-sebelumnya (walaupun belum syar'i ya). Dan memang beberapa tahun terakhir ini, aku makin mengerti tentang konsep, esensi, dan hakikat menutup aurat. Bisa dilihat dari curhatanku di post perubahan kecilku kan? Ya, aku memang mencari, mempelajari, pokoknya berusaha mengulas segala sesuatu hal yang berkaitan tentang wajibnya menutup aurat. Mulai dari tafsir Qur'an, hadits, kajian, artikel, dan sebagainya. Awalnya sih aku cuma kepingin tau aja, terus aku mau make sure bahwa ternyata apa yang aku lakukan selama ini benar dan merupakan salah satu bentuk ketaatanku kepada Allah Subhanahu Wa Ta'ala. Aku ngerasa bersyukur dan beruntung, dari kecil punya rasa malu yang membuatku terus menerus memakai khimar dan menutup aurat, dan ga ketinggalan punya keluarga yang supportive, ga pernah sekalipun ada paksaan dari mamah ayah untuk mewajibkan anaknya memakai jilbab dan khimar, tapi mereka selalu mendukung apa yang aku pilih. Alhamdulillah, sifatku ini menurun ke adik perempuanku. Adikku mulai memakai khimar dari SD karena melihat mamah dan kakaknya pakai khimar.

Kalo dipikir-pikir kalo aku ga pindah ke SD Islam terus ga ngotot untuk tetep pake khimar, bisa jadi aku belum menutup aurat sekarang, untungnya engga. Alhamdulillah ya, Allah baik banget ngasih aku petunjuk dan hidayah saat itu. Aku merasakan manfaat dari perintah Allah untuk menutup aurat itu banyak banget, meskipun lebih banyak yang ga secara langsung.

Intinya sih, alasan untuk menutup aurat dan memakai khimar itu ga selalu harus complicated. Untuk kasusku, karena dari kecil udah biasa pakai khimar. Ya seharusnya ga ada alasan sih, kalo udah tau itu wajib ya harus dilakukan. Sayang, masih banyak wanita muslimah yang belum menyadari akan wajibnya menutup aurat. Aku waktu itu denger di salah satu kajian, saat perintah untuk berhijab turun, wanita-wanita muslimah waktu itu langsung menjadikan kain apa aja yang ada di rumah mereka untuk menutup aurat mereka, tanpa mikir-mikir dulu. Kain gordyn, kain taplak, kain apa aja. Karena perintah dari Allah ya harus dilakukan. Sami'na wa atho'na, kami dengar dan kami taat.. Masya Allah banget ya.. Kita mah, disuruh apa juga paling mikir-mikir dulu. Iya kan?

Sekian dulu cerita hari ini, mungkin ke depannya bakal sharing lagi tentang hijab. Karena aku kepingin teman-teman muslimah yang mungkin belum berhijab cepat diberikan hidayahnya agar segera menutup aurat. Aamiin. Yang udah berhijab? Semoga istiqomah, menyesuaikan hijabnya sesuai syariat, perbaiki sektor-sektor (ibadah) lain dari diri sendiri.

*

January 9, 2017

Pesona Alam Resort & Spa

Assalamualaikum.

Halo guys! Kali ini aku mau cerita tentang short escape aku ke Puncak beberapa hari yang lalu. Sebenernya aku anti banget ya liburan di musim liburan, apalagi destinasinya adalah Puncak. Engga kebayang macetnya, emangnya liburan mau nikmatin macet? Hmm. Tapi berhubung sepupu aku yang ngajak, fyi dia ada job ngisi acara disana, dan ayah nyuruh aku dan adikku ikut buat nemenin mamah, ya udah deh akhirnya berangkat. Sebenernya ini pengalihan juga biar adikku ngga ikutan acara malam tahun baruan bareng temen-temennya. Fyi lagi, keluarga aku emang ga biasa ngerayain tahun baruan yang mana di agama Islam juga ternyata ga ada ajarannya, dari kecil aku biasa di rumah aja nonton tv terus tidur kaya malam-malam biasa. Tapiii adik-adikku agak susah sih mungkin karena ajakan dari temen-temennya jadi ikut-ikutan deh. Yowis kembali ke laptop, akhirnya aku, mamah, dan adikku berangkat ke Puncak, nyusul sepupuku dan keluargaku yang lain yang udah disana.

Kita bertiga naik bus dari Pasar Rebo sekitar jam 5 sore. Kalo dipikir-pikir, ini pengalaman pertama ke Puncak naik transportasi umum hahaha. Rencana naik bus Narita jurusan Cianjur (cmiiw), tapi penuh banget udah ga dapet duduk. Akhirnya di belakang Narita ada lagi bus Kurnia Bakti jurusan Garut yang lewat Puncak. Busnya ekonomi non-AC. Aku udah berharap banget ga naik bus itu. Tapi kata mamah takut sampai di Puncak kemaleman akhirnya kita naik bus itu. Aku dan adikku udah hopeless banget, pasrah sama macet dan panas dan.. asap rokok. Ya mau gimana lagi, dibawa asik aja. Tapi ga disangka-sangka, perjalanannya lancar. Kita turun di Cisarua di gerbang yang arah Taman Safari itu jam 7 malam. Dari situ kita naik ojek ke Resort nya. Udara udah mulai dingin dan kabutnya tebel. Ga lama, sampai deh di villa Pesona Alam. Finally.

Well, cerita selanjutnya sih ya udah family time deh.







As you can see, enak banget tempatnya! Asli. Mungkin karena aku udah lama ga ke Puncak, jadi perasaanku sih seneng banget sama tempatnya. Villanya juga lucu, imut tapi super pewe. Kayanya sih ga kalah bagus kok sama villa sebelah, sebut saja Seruni. Upss *peace*

Oh iya, all photos are taken by my mum. Ga tau kenapa, lagi males jeprat jepret. Mumpung dikasih berkah liburan, pengen bener-bener nikmatin aja gitu, apalagi udaranya dingin dan fresh. Alhasil kamera dianggurin aja di tas hahaha. Ini juga foto di bagian villanya aja. Di hari selanjutnya kita move ke hotelnya, karena villanya udah fullbooked. Hotelnya ga sempet aku foto tapi bagus dan nyaman juga kok. Tiap kamar ada balkon dengan view yang cantik. Pokoknya fasilitas di resort ini lengkap deh, kolam renang, playground, sampe lapangan futsal dan outbound juga ada.

Dan yang ga ketinggalan, satu hal yang jadi poin buat aku kalo nginep di hotel: makanan! Senengnya kalo di hotel bagus gini makannya bisa all you can eat. Tau sendiri porsi aku porsi kuli hehe. Makanannya enak, berlimpah, dan bervariasi. Perut kenyang, hati pun tenang :D

Yang mau ke Puncak, boleh cobain ke tempat ini, recommended kok. Deket dari Taman Safari lho.

Sekian deh post kali ini yaa. Wassalam :D

*