November 20, 2016

Perjalanan Seru ke Semeru

Assalamualaikum semuanya.. :)

Kali ini aku mau cerita tentang perjalanan aku sama temen-temenku ke Gunung Semeru pertengahan Oktober lalu. Jadi aku abis rentetan kepenatan skripsi dan PON kemarin itu emang rencana pengen banget liburan, puas-puasin diri dulu, ngehibur diri, refreshing segala macem deh. Tapi ngga ada target kemananya sih, ngikut aja yang penting asik dan seru. Nah, kebetulan temen-temenku ada rencana naik gunung yang mana itu adalah salah satu kegiatan favorit aku yang jarang kesampean karena ngga pernah ada waktu (latihan mulu sih bro wkwk). Wacana awal sih ke Rinjani, tapi akhirnya ke Semeru. Sempet ada berita kalo status gunungnya siaga, tapi ternyata itu Bromonya kalo ngga salah. Abis itu temen-temen cowo tiba-tiba dalam waktu dekat waktu itu mau ada kejuaraan hockey di Johor, ya udah kan rela aja kalo ke Semerunya ngga jadi. Aku sempet mikir mau explore ke Batu Malang aja karena sayang sama tiketnya. Tapi ternyata pada akhirnya trip ke Semeru tetep jadi! Yah aku masih gagal paham cowo-cowo itu mikir apa udah mau tanding malah naik gunung hahaha.

Kita berangkat hari Senin (24/10) sore dari Stasiun Pasar Senen, dan sampe di stasiun Malang hari Selasa (25/10) pagi. Fyi, rombongan aku jumlahnya sembilang orang, lima cowo dan empat cewe termasuk aku. Rame yah hehe.. Kita sarapan pagi di pujasera depan stasiun sambil nunggu mobil jemputan. Sempet ada trouble pas kita dijemput. Intinya kita ngga jadi pake jasa jemputan yang dari awal direncanain tapi jadinya carter angkot sampe daerah Pasar Tumpang lalu disambung naik mobil jeep sampe Desa Ranu Pane. Sebelum mulai mendaki, kita wajib ngurus registrasi dan ngelengkapin administrasi yang emang harus diurus, terus ada briefing juga dari petugasnya. Jujur, sempet agak serem juga denger cerita-cerita pas briefing tapi ya masa ngga jadi naik kan, ya udah mikir bismillah deh pokoknya. Kelar briefing, kita packing ulang dan cek ricek barang yang dibawa.


Sore sekitar jam 5, kita mulai trekking. Aku lupa ada berapa pos dari Ranu Pane sampe Ranu Kumbolo. Ternyata trekking malem ada enaknya juga, karena gelap jadi kita ngga terlalu merhatiin treknya jadi ya jalan aja mau ada tanjakan ataupun turunan. Kalo trekking siang kan, misalnya liat tanjakan tinggi dikit, pasti bawaannya udah males. Hahaha. Ngga enaknya ya, gelap, jadi serem gimana gitu. Tapi aku mah anak pemberani cuma takut sama Allah.. Yang penting sih, barisan tetep rapet, terus jangan bengong jangan kosong pikirannya, kalo bisa dzikir terus deh sebut nama Allah. Sekitar empat setengah jam kalo ngga salah, akhirnya kita sampai di Ranu Kumbolo. Kita emang rencana nginep disini satu malem, terus di Kali Mati juga nginep, dan pulangnya nginep satu malem lagi di Ranu Kumbolo. Ya udah deh kita langsung bikin tenda dan masak buat makan malem.




Besoknya (26/10), kita jalan menuju Kali Mati sekitar jam 11an kalo ngga salah. Baru sadar pas paginya, betapa indah banget si Ranu Kumbolo. Masya Allah, pegel di kaki bekas trekking malem rasanya ilang pas liat cantiknya Ranu Kumbolo. Sebelum berangkat ke Kali Mati, foto-foto dulu lah di Ranu Kumbolo, dan tanjakan cinta. Oya tanjakan ini terkenal banget yaa. Yah berhubung itu mitos, ya aku ngga percaya haha. Ada aja sih beberapa temen aku yang beneran nanjak tanpa nengok ke belakang sama sekali. Ternyata tanjakan cinta lumayan bikin cape loh, beneran. Perasaan baru mulai naik, kita udah istirahat aja. Abis itu lanjut trekking deh. Suddenly it was raining. Walopun emang lagi musim hujan, aku ngga ngarepin banget tau-tau kehujanan gitu pas trekking. Ya udah kita tetep lanjut trekking pake jas hujan. Satu hal yang aku rasain: dingiiiin! Aku yang katanya kuat sama dingin pun keok juga kalo kehujanan di gunung gini. Beneran deh, tangan aku sampe susah digerakin gitu hiiii :( tapi ya udah tahan aja dulu. Akhirnya kita sampe di Kali Mati setelah menempuh 2-3 jam perjalanan. Sampe sana, langsung neduh di pos terus ganti baju yang basah kena rembesan hujan. Pas hujan mulai reda, anak-anak cowo langsung cari tempat dan bikin tenda, while kita yang cewe-cewe masak. Malem itu kita tidur lebih awal karena dini hari jam 12 malem nanti kita harus udah berangkat buat summit ke puncak.

Akhirnya momen yang ditunggu-tunggu tiba. Summit ke puncak Mahameru. Dari cerita orang-orang, perjalanan ini ngga mudah deh pokoknya. Jujur, aku sempet ragu buat ikut tadinya. Karena sebelum berangkat trip Semeru ini, kondisi badanku ngga sepenuhnya fit. Selain itu, cuaca yang ngga bersahabat alias hujan yang sesuka hati datangnya, bikin aku makin ragu. Tapi inget kata petugas pas briefing, kalo pas malem itu liat langitnya cerah penuh bintang bertaburan, silakan naik. Dan iya dong, sekitar jam 11 malem abis bangun tidur, aku liat aja langitnya, dan ternyata banyak bintang, masya Allah bagus banget. Aku bangunin temen yang lain terus kita masak buat isi bensin biar kuat summitnya. Abis itu kita siap-siap, berdoa, terus mulai jalan. Ada rombongan lain yang barengan sama kita.

Singkat cerita, perjalanan summit itu emang, wah indesribable banget! Seru, mendebarkan, tegang, dingin, gelap, campur aduk pokoknya. Trek sih masih normal sampe Arcopodo. Nah abis itu baru makin seru. Treknya cuma pasir dan batu. Dan tentunya makin dingin. Entah kenapa semangatku malah makin membara, dan badan berasa enteng dan sehat banget. Singkat cerita, setelah melalui sekitar sejam perjalanan di trek berpasir akhirnya aku dan temen-temen sepakat untuk ngga ngelanjutin summit. Alesannya, ada temenku yang kedinginan dan kita ngga mau ambil resiko, takut kenapa-kenapa. Dan kita satu tim, naik bareng turun juga harus bareng. Ya udah abis istirahat sebentar, kita akhirnya turun, kembali ke Kali Mati. Abis itu beberapa temen ada yang tepar ngelanjutin tidur, ada yang ngambil air di Sumber Mani, ada yang masak bikin minuman hangat. Aku sendiri ngerasa ngantuk, tapi ngga kepingin tidur. Akhirnya aku nemenin temenku yang masak, dan nungguin temenku yang dari Sumber Mani balik lagi. Ngga lama abis itu, kita sarapan terus santai-santai sambil masang airbed dan hammock. Kali Mati indah juga ternyata, ngga kalah dari Ranu Kumbolo. Dari Kali Mati, bisa keliatan puncak Mahameru.


Siang hari (27/10), kita packing dan mulai trekking turun, mau menikmati malam terakhir di Ranu Kumbolo. Syukurlah hari itu lumayan cerah walopun sempet gerimis. Oya, aku belum bilang ya antara Ranu Kumbolo - Kali Mati kita ngelewatin spot yang namanya Oro Oro Ombo. Disana ada padang luas yang indah banget dengan hamparan bunga berwarna ungu. Bukan lavender loh, tapi namanya verbena brasiliensis. Cantik banget masya Allah. Saking terpananya, aku jadi lupa ambil foto. Sempet sih tapi cuma dikit hehe. Abis itu sampe deh di Ranu Kumbolo. Sore sampe malem, kita ngabisin waktu aja menikmati keindahan di Ranu Kumbolo.


Besoknya (28/10) adalah hari Sumpah Pemuda. Di Ranu Kumbolo rame banget ada rombongan dari Kepolisian Lumajang kalo ngga salah. Terus ada upacara gitu. Wah seru banget kan ya, baru kali itu liat dan ikut upacara di gunung. Upacara dengan background Ranu Kumbolo dan tanjakan cinta. Masya Allah, seneng pokoknya! Siangnya kita packing deh buat turun ke Ranu Pane. Rasanya ngga pengen pulang, tapi persediaan konsumsi udah abis huhu. Dan bener aja kan, trekking siang bikin sadar deh kalo pas berangkat kita ngelaluin trek begini begitu. Sekitar 3-4 jam kemudian alhamdulillah kita sampe lagi di Ranu Pane dengan selamat.



Setiap trip pasti seru, dan pasti punya cerita masing-masing. Yang pasti aku bersyukur dapet kesempatan ke Semeru kemarin, liat salah satu ciptaan-Nya yang luar biasa indah. Jujur, walopun ngga dapet kesempatan sampe ke puncak Mahameru, tapi aku ngga nyesel ataupun sedih sama sekali. Aku seneng bisa ngerasain pengalaman baru sama temen-temen tersayang. Banyak juga hikmah yang didapet dari perjalanan ini. Semoga di lain waktu, ada kesempatan untuk balik lagi ke Semeru dan tempat-tempat indah lain di negara ini, amiin! :)

Sekian dulu deh, next post insya Allah mau cerita tentang another trip of mine. Wassalam!


No comments:

Post a Comment

What do you think?