October 11, 2016

A Road To Becoming A Champion

Wih! Judulnya serius banget ya. Tapi bacanya ngga usah serius-serius, sambil ngopi atau ngeteh juga boleh kok. Jadi aku mau nepatin janji nih, gonna tell you more stories about PON kemarin. Ngga kerasa udah sebulan berlalu, tapi aku masih belum bisa move on loh. Sampe sekarang pun masih kebayang-bayang rasanya TC (pemusatan latihan), hawa pertandingan, dan senengnya naik ke podium tertinggi.

Aku mau mulai ceritanya dari agenda di bulan Agustus nih. Jadi di awal bulan Agustus, aku lupa tanggal berapanya, ada uji coba buat tim hockey indoor DKI di Johor, Malaysia. Nama eventnya itu JDT Indoor Hockey Challenge. Singkat cerita, kita berangkat, kita tanding, dan hasilnya.... well, bisa dikatakan buruk, untuk tim putri :( mungkin itu adalah kenangan tanding terburuk buat aku dan temen-temen tim. Yang biasanya kita selalu tanding sampe babak final, ini perebutan peringkat 3 aja kalah. Nggak tau ya terburuk apa engga, yang pasti bukan terbaik lah yaa. Aku sendiri juga heran sih.. Yah katanya sih banyak faktor eksternal yang bikin performa tim aku itu ngga bagus. Tapi ya udah sih namanya juga game, ada menang ada kalah. Diambil positifnya aja. Jujur, kalo dipikir-pikir lagi sekarang ada yang bisa disyukuri juga dari situ, jadi banyaaak buaangeeettt pelajaran berharga yang bisa diambil. Jadi ada evaluasi, baik buat kita para pemain, juga para pelatih.

Tapi kalo boleh jujur, kalah itu ngga enak banget rasanya! Jadi, abis dari JDT Malaysia itu, beberapa hari kemudian langsung diadain TC. Dan bener aja, kekalahan tim putri selalu disinggung-singgung tiap briefing. Ya iya sih, biar kita selalu inget dan jadi motivasi untuk bangkit dan memperbaiki kekurangan kita. Tapi yaaa honestly lama-lama jadi bete aja gitu. Soalnya kok apa-apa jadi berasa salah aja. Terus kadang nyinggungnya kok pemilihan katanya justru bikin malah ngedown. Eh kok jadi curcol akunya, ya tapi gimana dong, it was really hard times to me. Tapi mau gimana lagi aku mah apa atuh butiran debu... Ok akhirnya I decided to create kedongkolan ini jadi energi positif untuk terus bangkit, semangat latihan, dan memperbaiki kekurangan-kekuranganku. Target emas coyy! So, TC berlangsung selama kurang lebih sebulan, dan tiada hari kulewati tanpa latihan, latihan, dan latihan. Programnya emang ngga seberat TC-TC yang lalu (aku ngga bilang ngga berat ya! Tetep bikin tepar tiap hari tentunya) tapi aku ngerasa tekanannya aja yang makin berat. It was true. Meski perasaan cape, bosen, homesick terus bermunculan, but I must survive lah demi emas..





Show time!! Akhirnya momen yang ditunggu-tunggu tiba. PON XIX 2016 cabang hockey indoor dimulai, dan hockey indoor adalah cabang pertama yang dipertandingkan. Tim aku satu pool sama Papua Barat, Kalimantan Timur, dan Jawa Barat. Alhamdulillah di babak penyisihan ini kita diberi kemenangan di ketiga pertandingan. Di semi final kita ketemu Jawa Tengah, alhamdulillah diberi berkah menang lagi dan masuk final. Di final, ketemu Papua. Mungkin karena udah babak final, pertandingan jadi greget banget. Aku antara tegang dan engga sih, tapi kalo boleh jujur, final itu pertandingan yang paling cape banget buatku. Engap, bending juga udah ngga jelas bener apa engga. Sempet seri 2-2 sampe akhirnya skor akhir 4-2. Pas peluit dibunyiin, langsung loncat-loncat, lari-lari, sujud syukur. Dan di PON inilah selebrasi kemenangan yang paling lama, ngga abis-abis pokoknya. Muter-muter lapangan dulu, foto-foto dulu, diwawancara dulu. Belum lagi peluk-pelukan, sama siapa aja yang mau meluk deh pokoknya. Kaya mimpi yang indaaaah banget, tapi berasa nyata. Akhirnya, impian aku, impian kita semua untuk tahun ini tercapai. Alhamdulillah :)





Kata orang-orang, kalo udah menang, udah juara, mau ngapa-ngapain aja sah! Bebaaass! Yah emang gitu rasanya. And everyone seems to be agreed with that, right? Hahaha. Ya, yang pasti, ngga henti-hentinya bersyukur, sampe sekarang. Dapet medali emas, loh. Di PON, loh. Well, ini emang bukan segala-galanya, but it will be one of my unforgettable moment in my life..

Sayangnya untuk tim putra rejekinya dapet medali perak. Tapi itu ngga masalah sama sekali. They did their best, dan itu udah rencana terbaik yang dikasih Allah. Tim putra hockey indoor DKI bakal selalu keren di mata aku, dan aku tetep jadi fans abadi mereka hahahaha. Kalo mereka baca pasti geer deh.

Untuk tim outdoornya, tim putri DKI dapet medali perak (mereka cuma kalah selisih gol sama Jawa Barat hikss) dan tim putra DKI medali perunggu. Alhamdulillah, ini semua udah hasil maksimal dan terbaik. Syukurlah semua tim hockey DKI dapet gelar yesss :)

Kalo cerita gini kayanya gampang yah. Jadi atlet, latihan, terus juara. Ngga segampang itu sama sekali huhuhu. Prosesnya ya gitu, berdarah-darah deh istilahnya. Cape? Banget!! Kalo boleh jujur pikiran untuk mundur kadang muncul, pengen udahan aja jadi atletnya. Cape latihan tiap hari pagi sore. Pengen bisa nongkrong kaya orang-orang. Pengen punya banyak waktu sama keluarga di rumah. Pengen bisa fokus ke studi dan karir aja. Tapi ya ngga bisa begitu aja kan. Ada yang namanya tanggung jawab. Dan di lubuk hati yang paling dalam pun masih pengen berjuang. Dan setelah menang kemarin, semua cape kebayar, terus malah ketagihan pengen ngulang lagi semuanya. Pengen ikut kejuaraan lagi hahaha

Sekian deh cerita hari ini. Oya satu hal lagi yang jelas, hasil itu tidak akan mengkhianati prosesnya.. Mau jadi juara? Jawabannya cuma satu (eh tiga). Latihan latihan dan latihan. Jangan lupa disertai doa ;)


No comments:

Post a Comment

What do you think?