May 25, 2016

My Skin Story

Halo! Ini post gw yang pertama tentang dunia kecantikan. Please readers, jangan ketawa ya. Maklumin aja, gini-gini gw kan juga cewe hahaha. Jadi gw mau sharing aja nih soal skin care, tapi lebih ke riwayat kulit terutama wajah gw. Kali aja bermanfaat hehe.

So, masalah terbesar kulit wajah gw adalah je-ra-wat. Gw inget sejak tahun-tahun terakhir di sekolah dasar, gw mulai bermasalah sama yang namanya jerawat. Tapi waktu itu sih bodo amat, mikirnya paling nanti juga ilang. Memasuki masa SMP, jerawat malah makin banyak. Kalo dipikir-pikir banyak sih penyebabnya. Dulu sama sekali ngga concern masalah kebersihan muka, cuci muka ya pake sabun yang buat badan juga. Pengaruh hormonal juga mungkin, karena gw mulai menstruasi pas SMP. Terus pola makan sama sekali ngga dijaga, masa SMP itu masa dimana gw lagi rakus-rakusnya makan. Pokoknya bener-bener parah banget. Kalo ke RM Padang Sederhana, gw bisa 3-4x nambah (harus percaya!!!). Terus apalagi ya? Ya mungkin yang terakhir takdir ya hahaha. Pokoknya waktu SMP tuh inget banget, yang paling bete tuh mamah ngeliat anak abegenya ini mukanya kucel dan jerawatan. Akhirnya dibeliin sabun muka. Sabun muka pertama gw adalah Biore Anti Acne. Udah pake sabun muka, tapi tetep jerawatan. Kalopun mati satu, tumbuhnya seribu. Tapi tetep dipake terus. Malah waktu itu beli moisturizer alias pelembabnya juga dari merek dan tipe yang sama. Ngga ngaruh juga sih, tapi tetep dipake terus dua-duanya. Kenapa? Soalnya gw suka banget sama bau Biore ini, harum dan soft banget..

Beranjak masuk SMA, masalah muka masih sama yaitu jerawat. Nah di SMA ini nih, gw mulai ngerasa minder karena sadar kalo gw jerawatan parah dan ngerasa ngga cantik. Hiks sedih banget ya.. Kadang tuh mau ngaca aja malu.. Mamah masih sama geregetannya kaya dulu. Sampe akhirnya gatel, gw disuruh facial tiap bulan. Tapi facialnya di salon :'''''( dulu baik mamah maupun gw nol banget ilmunya tentang begituan jadi nganggep facial di salon ya oke-oke aja. Akhirnya setelah 3x facial kalo ngga salah, gw stop karena ngga ada progress, ngga tahan juga sakitnya di facial. Gara-gara facial itu juga, muka gw jadi bolong-bolong gini, alias pori-pori wajahnya gede :( huhuhu. Insyaf deh, makasih ngga mau facial lagiii.

Usaha lain untuk penyembuhan jerawat gw ini, adalah gonta-ganti sabun muka, nyari-nyari yang cocok. Dari Biore, Ponds, Clean & Clear, LifeBuoy Clearskin, JF Sulfur, Sebamed, sampe sabun pepaya punya mamah yang gw lupa mereknya apa. Yang paling bertahan lama itu JF Sulfur dan Sebamed, karena itu yang paling ngasih efek bagus ke muka gw, walopun ngga banyak juga sih tapi mendingan lah. Bodohnya gw sih, dulu ngga pernah cari info lewat majalah maupun internet, tentang jerawat ini. Gw ngga pernah coba pake krim apa-apa, apalagi pake masker. Taunya cuma bersihin muka, ya pake sabun muka. Udah gitu doang.

Muka masa-masa SMA

Nah awal masuk kuliah, gw diajak sama kakak sepupu dan bude gw (yang tentunya tau permasalahan jerawat gw) untuk ke dokter muka, dokter kulit sih lebih tepatnya. Gw diajak ke Dr. med. Kun Jayanata, SpKK(K). Lengkap ya, gw nyontek dari kartu namanya yang masih gw simpen sampe sekarang hehe. Tempatnya di Jalan Hang Lekir, deket banget sama Universitas Moestopo. Dokter Kun ini terkenal banget ternyata, waktu itu sih gw belum tau sama sekali. Kalo googling namanya, langsung keluar deh review-review tentang doi, sebagian besar positif kok, terutama permasalahan jerawat. Jadi waktu itu, sepupu gw itu emang udah langganan konsul ke Dokter Kun, pantes mukanya kinclong banget. Dokter Kun ini asik dan baik banget orangnya. Penjelasannya enak dan ngga ngasih pantangan apa-apa. FYI, dari konsul pertama gw itu abis sekitar 600k, hampir 700k. Dapet facial wash, sunblock, krim pagi, krim malam, sama obat tablet atau kapsul gitu lupa, yang harus diabisin.

Singkat cerita, gw bisa bilang kalo skin care dari Dokter Kun ini bekerja dengan baik. Muka gw beneran mendingan banget. Tapi prosesnya juga bertahap dan ngga cepet. Gw pernah sempet skip gitu karena males, tapi dilanjutin lagi mengingat biaya yang diabisin ngga murah. Kalo krim dan sabunnya abis, gw beli lagi. Ngga sampe 2 tahun pake skin care Dokter Kun, akhirnya gw berhenti. Kenapa? Soalnya lama-lama males kesananya jauh banget sis.. Rumah Cijantung, kuliah Rawamangun, dokter kulit di Kebayoran Baru. Maklum anak angkutan umum jadi agak susah cyin kalo kemana-mana. Selain itu juga gw tuh cuma sekali konsul itu pas pertama kali doang abis itu cuma beli krim-krimnya aja kalo abis (ngelanjutin) sampe akhirnya dimarahin sama mba-mba suster yang di Dokter Kun, katanya harus konsul dulu, karena keadaan muka gw kan udah berubah jadi ngga bisa pake krim itu terus. Duh mba tapi udah cocok dan ngga kenapa-kenapa pake krim itu terus. Tau sendiri, kalo mau konsul lagi sama Dokter Kun, males ambil nomernya. Kudu subuh-subuh datengnya. Ogah males. Demikian kenangan gw dengan Dokter Kun.

Sempet sedih sih, karena abis itu jadi balik lagi pake skin care dari drugstore. Kuatir banget keadaan muka yang udah membaik ini jadi balik lagi jerawatan parah. Dan.. bener aja breakout lagi, jerawatan. Gw inget gonta-ganti sabun lagi dari Ponds, Garnier, dan Sariayu. Pas pake Sariayu ngerasa cocok, terus beli produk-produk lainnya juga kaya masker, obat jerawat, cleanser, toner. Tapi akhirnya ngga ngasih progress yang signifikan. Akhirnya nyerah, terus browsing deh nyari-nyari dokter kulit dan klinik kecantikan yang bagus, lokasinya bisa dijangkau, dan harganya juga terjangkau. Pilihan gw jatoh ke London Beauty Center di Depok. Reviewnya cukup bagus, walopun ngga semuanya bilang bagus. Harganya katanya cukup terjangkau. Pas udah yakin kesana tau-tau mamah ngasih rekomendasi. "Itu tuh di deket Gundar, ada klinik buat muka baru tuh. Kayanya bagus, anak-anak Gundar sama UI pada kesana kali.." Dan tanpa pikir panjang gw malah jadinya ke tempat itu.

NMW Skin Care Depok. Gw ngga expect banyak awalnya, cuma berharap juga dapet treatment yang lebih baik, bisa konsul sama dokter yang emang lebih ngerti, terus dikasih obat yang bisa bikin muka gw mendingan. First impression, not bad at all. Gw konsul sama Dokter Sista yang masih muda dan cantik (btw dokternya emang cantik semua ding), dan doi ramah banget. Untuk pertama kali dateng, gw abis sekitar 350k. Itu udah serangkaian perawatan buat jerawat gw, plus facial. Cukup kaget kalo ngebandinginnya sama Dokter Kun. Di NMW ini biasanya disuruh kontrol terus sama dokternya, seminggu-3 minggu kemudian, pasti suruh dateng lagi. Tapi kalo gw sih sebulan sekali aja, malah kadang 2 bulan sekali. Dateng pas krimnya udah mau abis. Atau ngga liat sikon dompet aja hahaha. Oya, surprisingly dapet progress yang menyenangkan! Alhamdulillah, krim-krimnya ternyata cocok, perlahan-lahan keadaan muka membaik. Jerawat muncul pas lagi datang bulan aja.

Untuk sekarang ini, gw masih mempertimbangkan untuk lanjut perawatan atau ngga. Karena akhir-akhir ini lagi memperbanyak ilmu tentang dunia kecantikan terutama skin care ini dari para beauty blogger maupun vlogger. Pengennya sih ngga mau ketergantungan sama obat-obatan dokter lagi. Pengen pake produk-produk dari drugstore aja, yang penting cocok dan bagus di kulit. Alhamdulillah gw udah nahan buat ngga kontrol ke NMW selama 3 bulan terakhir ini, ngga facial ngga pake krim-krimnya lagi karena udah abis dan males belinya lagi, alhamdulillah ngga breakout sih. Jadi bisa dibilang krim-krim dari NMW buat gw ngga bikin ketergantungan. Tapi mungkin nanti-nanti pengen balik kesana, karena penasaran pengen nyobain treatment mikrodermabrasi dan IPL. Dan facial di NMW ngga tau kenapa enak banget udah terlanjur cinta, meskipun I know lah facial itu ngga terlalu baik buat kulit muka.. Hehe. Ya sekarang gw cuma pake sabun muka dan pelembab dari Sariayu yang putih langsat.. Ngga tau sih bikin putih apa ngga, kalo ngga bikin breakout ya berarti cocok aja :p

Muka sekarang. Ini cahayanya alhamdulillah bagus jadi keliatan putih haha

Jadi begitu riwayat cerita tentang kulit muka gw.. Ribet ya? Ya bisa dibilang begitu. Bersyukur lah kalian yang mukanya ngga pernah bermasalah dengan jerawat hehehe. Kalo dibilang pengen cantik, ya siapa sih yang ngga pengen cantik.. Siapa yang ngga pengen punya muka mulus kinclong.. Pasti semua orang pengen cantik kan (katanya cantik itu relatif :p !). Kalo dibilang emang harus perawatan gitu biar mukanya mulus, ya iya lah harus perawatan. Masalahnya, perawatan itu ngga selalu harus ribet atau ke dokter muka mahal-mahal kok.. Kita bisa merawat kulit dengan cara kita masing-masing. Tiap orang kan punya tipe kulit yang berbeda-beda, pastinya juga perawatannya beda-beda. Menurut gw, ngerawat kulit (untuk kasus ini wajah) itu salah satu bentuk rasa syukur kita kepada Allah. Nah itu dia, jangan lupa untuk selalu berterima kasih dan bersyukur kepada Allah, biar ngga cuma wajah aja yang cantik, hati alias inner-beauty kita juga tetap cantik! :)

3 comments:

  1. Gue juga harusnya ngerawat kulit gue karena sekarang malah mulai trouble... tapi males banget tapi sakit banget gara-gara kering sampe ngelupas gitu huhuhuh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ih itu harus dirawat nis, mgkn kalo gw di korea jg bakal kering kali ya.. Rajin2 dong nis kan di korea banyak skincare bagus ^^

      Delete
    2. This comment has been removed by the author.

      Delete

What do you think?