May 25, 2016

My Skin Story

Halo! Ini post gw yang pertama tentang dunia kecantikan. Please readers, jangan ketawa ya. Maklumin aja, gini-gini gw kan juga cewe hahaha. Jadi gw mau sharing aja nih soal skin care, tapi lebih ke riwayat kulit terutama wajah gw. Kali aja bermanfaat hehe.

So, masalah terbesar kulit wajah gw adalah je-ra-wat. Gw inget sejak tahun-tahun terakhir di sekolah dasar, gw mulai bermasalah sama yang namanya jerawat. Tapi waktu itu sih bodo amat, mikirnya paling nanti juga ilang. Memasuki masa SMP, jerawat malah makin banyak. Kalo dipikir-pikir banyak sih penyebabnya. Dulu sama sekali ngga concern masalah kebersihan muka, cuci muka ya pake sabun yang buat badan juga. Pengaruh hormonal juga mungkin, karena gw mulai menstruasi pas SMP. Terus pola makan sama sekali ngga dijaga, masa SMP itu masa dimana gw lagi rakus-rakusnya makan. Pokoknya bener-bener parah banget. Kalo ke RM Padang Sederhana, gw bisa 3-4x nambah (harus percaya!!!). Terus apalagi ya? Ya mungkin yang terakhir takdir ya hahaha. Pokoknya waktu SMP tuh inget banget, yang paling bete tuh mamah ngeliat anak abegenya ini mukanya kucel dan jerawatan. Akhirnya dibeliin sabun muka. Sabun muka pertama gw adalah Biore Anti Acne. Udah pake sabun muka, tapi tetep jerawatan. Kalopun mati satu, tumbuhnya seribu. Tapi tetep dipake terus. Malah waktu itu beli moisturizer alias pelembabnya juga dari merek dan tipe yang sama. Ngga ngaruh juga sih, tapi tetep dipake terus dua-duanya. Kenapa? Soalnya gw suka banget sama bau Biore ini, harum dan soft banget..

Beranjak masuk SMA, masalah muka masih sama yaitu jerawat. Nah di SMA ini nih, gw mulai ngerasa minder karena sadar kalo gw jerawatan parah dan ngerasa ngga cantik. Hiks sedih banget ya.. Kadang tuh mau ngaca aja malu.. Mamah masih sama geregetannya kaya dulu. Sampe akhirnya gatel, gw disuruh facial tiap bulan. Tapi facialnya di salon :'''''( dulu baik mamah maupun gw nol banget ilmunya tentang begituan jadi nganggep facial di salon ya oke-oke aja. Akhirnya setelah 3x facial kalo ngga salah, gw stop karena ngga ada progress, ngga tahan juga sakitnya di facial. Gara-gara facial itu juga, muka gw jadi bolong-bolong gini, alias pori-pori wajahnya gede :( huhuhu. Insyaf deh, makasih ngga mau facial lagiii.

Usaha lain untuk penyembuhan jerawat gw ini, adalah gonta-ganti sabun muka, nyari-nyari yang cocok. Dari Biore, Ponds, Clean & Clear, LifeBuoy Clearskin, JF Sulfur, Sebamed, sampe sabun pepaya punya mamah yang gw lupa mereknya apa. Yang paling bertahan lama itu JF Sulfur dan Sebamed, karena itu yang paling ngasih efek bagus ke muka gw, walopun ngga banyak juga sih tapi mendingan lah. Bodohnya gw sih, dulu ngga pernah cari info lewat majalah maupun internet, tentang jerawat ini. Gw ngga pernah coba pake krim apa-apa, apalagi pake masker. Taunya cuma bersihin muka, ya pake sabun muka. Udah gitu doang.

Muka masa-masa SMA

Nah awal masuk kuliah, gw diajak sama kakak sepupu dan bude gw (yang tentunya tau permasalahan jerawat gw) untuk ke dokter muka, dokter kulit sih lebih tepatnya. Gw diajak ke Dr. med. Kun Jayanata, SpKK(K). Lengkap ya, gw nyontek dari kartu namanya yang masih gw simpen sampe sekarang hehe. Tempatnya di Jalan Hang Lekir, deket banget sama Universitas Moestopo. Dokter Kun ini terkenal banget ternyata, waktu itu sih gw belum tau sama sekali. Kalo googling namanya, langsung keluar deh review-review tentang doi, sebagian besar positif kok, terutama permasalahan jerawat. Jadi waktu itu, sepupu gw itu emang udah langganan konsul ke Dokter Kun, pantes mukanya kinclong banget. Dokter Kun ini asik dan baik banget orangnya. Penjelasannya enak dan ngga ngasih pantangan apa-apa. FYI, dari konsul pertama gw itu abis sekitar 600k, hampir 700k. Dapet facial wash, sunblock, krim pagi, krim malam, sama obat tablet atau kapsul gitu lupa, yang harus diabisin.

Singkat cerita, gw bisa bilang kalo skin care dari Dokter Kun ini bekerja dengan baik. Muka gw beneran mendingan banget. Tapi prosesnya juga bertahap dan ngga cepet. Gw pernah sempet skip gitu karena males, tapi dilanjutin lagi mengingat biaya yang diabisin ngga murah. Kalo krim dan sabunnya abis, gw beli lagi. Ngga sampe 2 tahun pake skin care Dokter Kun, akhirnya gw berhenti. Kenapa? Soalnya lama-lama males kesananya jauh banget sis.. Rumah Cijantung, kuliah Rawamangun, dokter kulit di Kebayoran Baru. Maklum anak angkutan umum jadi agak susah cyin kalo kemana-mana. Selain itu juga gw tuh cuma sekali konsul itu pas pertama kali doang abis itu cuma beli krim-krimnya aja kalo abis (ngelanjutin) sampe akhirnya dimarahin sama mba-mba suster yang di Dokter Kun, katanya harus konsul dulu, karena keadaan muka gw kan udah berubah jadi ngga bisa pake krim itu terus. Duh mba tapi udah cocok dan ngga kenapa-kenapa pake krim itu terus. Tau sendiri, kalo mau konsul lagi sama Dokter Kun, males ambil nomernya. Kudu subuh-subuh datengnya. Ogah males. Demikian kenangan gw dengan Dokter Kun.

Sempet sedih sih, karena abis itu jadi balik lagi pake skin care dari drugstore. Kuatir banget keadaan muka yang udah membaik ini jadi balik lagi jerawatan parah. Dan.. bener aja breakout lagi, jerawatan. Gw inget gonta-ganti sabun lagi dari Ponds, Garnier, dan Sariayu. Pas pake Sariayu ngerasa cocok, terus beli produk-produk lainnya juga kaya masker, obat jerawat, cleanser, toner. Tapi akhirnya ngga ngasih progress yang signifikan. Akhirnya nyerah, terus browsing deh nyari-nyari dokter kulit dan klinik kecantikan yang bagus, lokasinya bisa dijangkau, dan harganya juga terjangkau. Pilihan gw jatoh ke London Beauty Center di Depok. Reviewnya cukup bagus, walopun ngga semuanya bilang bagus. Harganya katanya cukup terjangkau. Pas udah yakin kesana tau-tau mamah ngasih rekomendasi. "Itu tuh di deket Gundar, ada klinik buat muka baru tuh. Kayanya bagus, anak-anak Gundar sama UI pada kesana kali.." Dan tanpa pikir panjang gw malah jadinya ke tempat itu.

NMW Skin Care Depok. Gw ngga expect banyak awalnya, cuma berharap juga dapet treatment yang lebih baik, bisa konsul sama dokter yang emang lebih ngerti, terus dikasih obat yang bisa bikin muka gw mendingan. First impression, not bad at all. Gw konsul sama Dokter Sista yang masih muda dan cantik (btw dokternya emang cantik semua ding), dan doi ramah banget. Untuk pertama kali dateng, gw abis sekitar 350k. Itu udah serangkaian perawatan buat jerawat gw, plus facial. Cukup kaget kalo ngebandinginnya sama Dokter Kun. Di NMW ini biasanya disuruh kontrol terus sama dokternya, seminggu-3 minggu kemudian, pasti suruh dateng lagi. Tapi kalo gw sih sebulan sekali aja, malah kadang 2 bulan sekali. Dateng pas krimnya udah mau abis. Atau ngga liat sikon dompet aja hahaha. Oya, surprisingly dapet progress yang menyenangkan! Alhamdulillah, krim-krimnya ternyata cocok, perlahan-lahan keadaan muka membaik. Jerawat muncul pas lagi datang bulan aja.

Untuk sekarang ini, gw masih mempertimbangkan untuk lanjut perawatan atau ngga. Karena akhir-akhir ini lagi memperbanyak ilmu tentang dunia kecantikan terutama skin care ini dari para beauty blogger maupun vlogger. Pengennya sih ngga mau ketergantungan sama obat-obatan dokter lagi. Pengen pake produk-produk dari drugstore aja, yang penting cocok dan bagus di kulit. Alhamdulillah gw udah nahan buat ngga kontrol ke NMW selama 3 bulan terakhir ini, ngga facial ngga pake krim-krimnya lagi karena udah abis dan males belinya lagi, alhamdulillah ngga breakout sih. Jadi bisa dibilang krim-krim dari NMW buat gw ngga bikin ketergantungan. Tapi mungkin nanti-nanti pengen balik kesana, karena penasaran pengen nyobain treatment mikrodermabrasi dan IPL. Dan facial di NMW ngga tau kenapa enak banget udah terlanjur cinta, meskipun I know lah facial itu ngga terlalu baik buat kulit muka.. Hehe. Ya sekarang gw cuma pake sabun muka dan pelembab dari Sariayu yang putih langsat.. Ngga tau sih bikin putih apa ngga, kalo ngga bikin breakout ya berarti cocok aja :p

Muka sekarang. Ini cahayanya alhamdulillah bagus jadi keliatan putih haha

Jadi begitu riwayat cerita tentang kulit muka gw.. Ribet ya? Ya bisa dibilang begitu. Bersyukur lah kalian yang mukanya ngga pernah bermasalah dengan jerawat hehehe. Kalo dibilang pengen cantik, ya siapa sih yang ngga pengen cantik.. Siapa yang ngga pengen punya muka mulus kinclong.. Pasti semua orang pengen cantik kan (katanya cantik itu relatif :p !). Kalo dibilang emang harus perawatan gitu biar mukanya mulus, ya iya lah harus perawatan. Masalahnya, perawatan itu ngga selalu harus ribet atau ke dokter muka mahal-mahal kok.. Kita bisa merawat kulit dengan cara kita masing-masing. Tiap orang kan punya tipe kulit yang berbeda-beda, pastinya juga perawatannya beda-beda. Menurut gw, ngerawat kulit (untuk kasus ini wajah) itu salah satu bentuk rasa syukur kita kepada Allah. Nah itu dia, jangan lupa untuk selalu berterima kasih dan bersyukur kepada Allah, biar ngga cuma wajah aja yang cantik, hati alias inner-beauty kita juga tetap cantik! :)

May 9, 2016

One day trip to Bogor

Akhirnya long weekend kelar ya. Jadi mau cerita sedikit tentang long weekend gw. Hari jumat kemarin gw janjian ke Bogor sama geng kuliah (Fella, Iqi, Nita). Ini kunjungan kesekian gw ke Bogor. Kalo sama keluarga sih jangan ditanya ya, dulu mah sering ke Puncak. Tapi kalo ngebolang sama temen-temen udah beberapa kali. Pas SMA dua kali, ke Kebun Raya sama ke Curug Nangka, tahun 2009/2010 kalo ngga salah. Pas kuliah tiga kali sama yg kemarin ini, ke Kebun Raya (2013), ke Curug Nangka (2014), nah yang kemarin ini kita emang rencananya cuma mau kulineran! Hoho asik kan..

Janjiannya langsung di Stasiun Bogor jam 9 pagi. Dan sesuai perkiraan, sampe disana itu lautan manusia bray! Yah namanya juga long weekend kan. Tapi ngga cuma Bogor sih, arah sebaliknya yaitu Jakarta juga keretanya rame. Jadi gw dan Fella berasumsi, orang Jakarta pada ke Bogor, dan orang Bogor dan Depok pada ke Jakarta. Mungkin ke Monas atau Kota Tua kali yaa.

Lanjut. Pas tim udah lengkap langsung cus kita sarapan. Gw belum makan sama sekali jadi ya laper berat. Our first stop is toge goreng Mang Gebro. Kita nyariin warung ini sampe muter-muter dan akhirnya dapet juga. Tempatnya kecil kaya warung tenda di pinggiran gitu. Rame banget sih ngga, tapi kita sempet nunggu dulu biar bisa duduk karena emang tempat duduknya ngga banyak. Unfortunately gw ngga doyan toge goreng, jadi gw ngga bisa nilai enak apa ngga. Cuma makan ketupatnya aja dikit sama minum es teh manis. Tapi ya kalo diliat dari pelanggannya waktu itu ngga abis-abis, ya kayanya enak sih. Kalo gugling kuliner Bogor juga, tempat ini pasti muncul kok. Harga dan porsi standar sih, kira-kira 13k sepiringnya. Fyi, dari stasiun bisa jalan kaki ke arah Pasar Anyar ke warung ini, tapi gw saranin pake payung bray, biar ngga panas. Oiya sayangnya gw ngga sempet foto sama sekali disini. Jadi gw ambil dari mbah gugel aja ya.



Abis toge goreng, kita menuju daerah Taken (Taman Kencana). Deket sih tapi karena ngga tau jalan jadi naik Uber deh. Cuma 12,5k bayar Ubernya dong, itu juga udah kena surge 1.5x. Jadi tujuan selanjutnya tidak lain adalah Macaroni Panggang (MP). Yup, ini pertama kalinya gw ke resto ini.. Di deket MP juga ada Lasagna Gulung, Pia Apple Pie, Kedai Kita (Pizza Kayu Bakar), dan masih banyak lagi resto top dan hits Bogor. Di MP kita dapet meja di lantai 2, ngincer meja outdoor tapi penuh. Lantai 1nya juga penuh. Oiya lagi liburan kan. Tempatnya sih asik, cozy, adem, enak banget buat ngobrol santai. Tapi gw sih ngerasa agak panas tempatnya. Kita pesen macaroni panggang yg ukuran medium, buat berempat aja bagi kita itu gede sih.. Ngabisinnya aja lumayan begah. Gw ngga bisa nilai enak apa ngga, tapi gw doyan-doyan aja. Makanan kaya gitu sih buat gw ngga bisa dinikmatin banyak-banyak, enaknya sambil ngopi atau ngeteh cantik. Selain itu kita juga mesen french fries dan sosis, dan sosisnya enaaaak. Malah jadi salah fokus ke sosisnya kan haha. Soal harga bisa dicek aja di Zomato ya, standar kok. Ngga bikin kantong sampe bolong. Wajib pokoknya kalo ke Bogor mah mampir di MP! Haha



Dari MP perut berasa begah, padahal tujuan selanjutnya ya mau makan lagi. Tapi kita memutuskan buat nurunin isi perut dulu dengan jalan-jalan cantik di Kebun Raya Bogor. Kayanya ngga mau ketinggalan banget ya kebun satu itu. Padahal mah udah tau rame liburan dan isinya gitu-gitu doang. Tapi Iqi ngeracunin buat liat taman kaktus gitu, dan yang lain jadi interested. Well, berkali-kali gw Kebun Raya Bogor, tapi ngga pernah bener-bener notice ada taman apa aja disana. Taunya cuma ada museum zoologi paporit gw, sisanya keasikan ngobrol dan foto-foto. Akhirnya masuk ke Kebun Raya langsung menuju taman kaktus. Ternyata bagus dan unik banget loh! Lucu banget buat spot foto, sampe gw sempet kena usir ibu-ibu yang lagi fokus motretin anaknya. "Awas dong mba, mau foto nih.." Abis itu gw langsung mewek di bawah kaktus. Engga deng. Gw langsung ngeloyor pergi dengan muka datar. Dari taman kaktus, kita ke jembatan merah alias jembatan putus cinta. Spot paporit gw juga, karena ternyata beneran ada yang putus dan sebelumnya pernah foto disitu ahaha.. Kisah nyata loh (peace ya kalo ada yang ngerasa hehe). Hmm tapi gw ngga percaya kok sama mitos begitu.. Gw suka aja sih karena menurut gw artistik aja kalo foto di jembatan. Abis itu muter-muter sebentar, terus langsung cabut buat kulineran lagi.




Dari Kebun Raya, kita sepakat pergi ke kedai eskrim bernama Cyrano. Awalnya gw ragu sih sama tempatnya, karena belum terlalu beken dan hits gitu kayanya. Tempatnya di Jalan Surya Kencana, bisa ditempuh dengan jalan kaki dari Kebun Raya. Dan pas sampe.. Kesan pertama gw itu tempatnya lucuuuu banget! Karena gw ngga ekspektasi tinggi jadinya pas liat realitanya jadi seneng hahaha. Tempatnya asik banget, apalagi buat nongkrong sama temen-temen, sama orang terkasih juga cocok kok hehe. Dan pilihan eksrimnya banyak, tapi kita ngga bisa milih topingnya sesuka kita, cuma bisa pilih dari menunya aja. Bentuknya lucu-lucu banget, Iqi nyobain yang bentuknya babi hihi. Yang lain bentuknya kaya snowman atau beruang atau panda gitu.. Rasanya juga enak kok, eskrim emang ada yang ngga enak ya? Hahahaha. Gw sih belum pernah ke North Pole atau Shirokuma, tapi gw rasa ini ngga kalah lah.. Harganya lumayan terjangkau, eskrimnya kisaran 25k-30k gitu bisa dicek di Zomato. Ada menu makanan beratnya juga kalo ngga salah, ada kopi dan beverages seger lainnya juga. Recommended lah, kalo ke Bogor jadi pengen kesini lagi..




Abis mamam eskrim, kita sepakat pulang deh soalnya ngga mau pulang kemaleman, biar bisa solat Magrib di rumah. Alhamdulillah hari yang menyenangkan bersama sobat-sobat kuliah..

Well, sebenernya pilihan-pilihan resto di atas ngga ada yang bener-bener terencana sih. Nyesuain sikon dan kondisi perut maunya gimana aja.. Ekspektasi gw tadinya ke resto-resto hits kaya Lemongrass, Gumati, Death by Chocolate, nyempetin makan soto mie, dan ngga ke Kebun Raya. But unplanned things are the best lah pokoknya. Ngga nyesel dan puas banget.. Tapi masih penasaran sama pizza kayu bakarnya Kedai Kita sih, monggo kalo ada yang mau ngajak ke Bogor. Gw ikut doooong..

May 7, 2016

Two events in a week!

Hola sodara-sodara sebangsa dan setanah air!

Jadi salah satu minggu yang mungkin bisa dibilang tersibuk dan terberat udah berlalu. Yup, tanggal 24 April - 1 Mei kemarin merupakan minggu yang superrrrrr buat gw dan hockey UNJ. Kenapa? Karena kita ngadain dua event berturut-turut dalam seminggu! Dan bukan event kacangan loh ya, yang satu kejuaraan nasional antar mahasiswa, yang satu lagi levelnya internasional.

Kejuaraan Hockey Ruangan Mahasiswa Antar Perguruan Tinggi Se-Indonesia Piala Bergilir Menpora RI Ke-XI 2016 (KHRM XI) // 24-27 April 2016 // GSG Kampus B UNJ. Ini merupakan KHRM kelima gw, dan hopefully kejuaraan terakhir gw sebagai mahasiswa (amiiinnn!). Alhamdulillah hasilnya bisa dibilang membanggakan, akhirnya bisa kawin gelar juara lagi tim putra dan putri hockey UNJ. Meskipun sempet ada drama yang bikin mata gw bengkak sebengkak-bengkaknya, tapi syukur gak ngaruh banget ke permainan gw, terutama di partai puncak. Seneng banget bisa bawa tim jadi juara lagi :') pas hari terakhir ngerasa sedikit lega karena satu event udah terselesaikan dengan baik, tapi masih harus berjuang beberapa hari lagi buat event kedua.




Jakarta Indoor Hockey Challenge (JIHC) // 29 April - 1 Mei 2016 // GOR POPKI Cibubur. Event ini adalah event level internasional pertama yang diadain hockey UNJ. Sebenernya kadang gw masih gak percaya loh, kita bisa bikin event begini. Dan eventnya bisa dibilang cukup sukses dan lancar lah ya.. Apalagi ini kan yang pertama. Sesungguhnya gw bangga dan salut banget sama kita semua personil kepanitiaan yang udah kerja keras, bahkan sebagian besar jadi agen ganda alias atlet juga, panitia juga, termasuk gw. Kalo KHRM sih udah biasa ya jadi agen ganda (tetep luar biasa deng!). Ini di JIHC loh, yang pesertanya dari negara-negara tetangga, ditambah jadwal yang padet karena eventnya cuma 3 hari. Meskipun awalnya gw pribadi sih sempet pesimis, apalagi masalah dana. Dan alhamdulillah untuk prestasi, membuahkan hasil yang baik juga. Oya, di JIHC ini gw main di tim FHI Jakarta (Pelatda) karena event ini pun sebenernya salah satu wadah buat uji coba dan evaluasi juga untuk tim Pelatda DKI Jakarta.




Yaaah meskipun cape bukan main, mana pas final KHRM sampe hari terakhir JIHC gw dilanda flu berat dan beberapa kali demam, tapi alhamdulillah masih dikasih kekuatan sama Allah buat jalanin semuanya dengan maksimal. Sempet setres sih karena nyangkanya masih bisa nyentuh skripsi dikit-dikit, tapi nyatanya enggaaakkkk sama sekali. Malah sempet ada beberapa kerjaan (kepanitiaan) yang gak bisa dicover. Dan pas hari terkakhir rasanya legaaaaaak banget. Ga berenti bersyukur, karena seneng bisa dapet dua medali emas di dua event dalam seminggu.

Tapi ini semua gak ada artinya tanpa bantuan kalian orang-orang tersayang (ceilah..). Haha iya, seneng banget kalo ayah dan adik gw nonton. Mamah pun nyempetin ke kampus buat nonton. Bestfriend gw, Indah Palupi, juga setia nonton. Apalagi temen-temen yang udah susah seneng bareng terutama satelit tercinta fenyizzatrisabengzakidkk. Junior-junior kece dan tangguh. Gak bisa disebutin satu-satu.. Kok jadi kaya nulis lembar persembahan gini ya.. Ahahaha

Kelar kejuaraan, tepar pun tiba. Hello kasur! Yeah #FINALLYITSOVERRR