January 31, 2016

Ngomongin Soal Sportif

Menanggapi apa yang terjadi di INHRP VI (kejuaraan nasional pelajar SMA yang rutin tiap tahun diadain Perkumpulan Hockey UNJ) kemarin, dan 'challenge' dari salah satu pembina hockey UNJ yaitu bikin tulisan tentang sportivitas, gw tiba-tiba jadi tertarik. Apalagi dismenor yang lagi menyerang gw membuat gw cuma bisa terkapar di tempat tidur bersama hp, laptop, dan remote tv. Gw gak mau ikutan challenge-nya sih, cuma kepingin aja sharing sedikit tentang apa yang udah ditulis temen-temen lain di Facebook, dan ngeluarin unek-unek gw.

Ini beberapa tulisan yang udah dishare sama temen-temen hockey UNJ di Facebook. Gw suka excited kalo liat tulisan orang lain, suka liat gimana pendapat mereka sama gaya bahasanya hehe. Ada tulisan dari EvaMamet, dan Lobus. Nanti gw tambahin kalo ada yang nulis lagi yaa.

Sportif. Sportivitas. Apa sih artinya? Biar gampang kalian bisa cek sendiri di kbbi.web.id, gw males copy paste-nya hehe. Menurut gw simpel ya, sportif itu bersikap benar, jujur, adil, besar hati. Dari beberapa kata itu aja bisa luas artinya. Yang pasti artinya itu baik dan positif lah ya. Tapi gw yakin semua orang juga pasti tau lah kurang lebihnya sportif itu apa. Sering kan kita denger di acara perlombaan atau kompetisi: "Junjung Tinggi Sportivitas". Pasti udah tau juga kan, kalo ditanya "Salam olahraga?!" jawabnya "Jaya!" Dan yang anak hockey pasti tau bener nih kalo "Salam hockey?!" jawabnya "Sportif!"

Actually gw gak begitu tau ya detail kronologis ceritanya. Intinya ada satu sekolah yang menyertakan anak yang udah gak berstatus sebagai pelajar resmi di sekolah itu untuk ikut tanding. Nah lo, itu gimana ceritanya? Gak baca peraturan apa gimana itu. Dari judul kejuaran juga udah jelas, ANTAR PELAJAR (pelajar SMA yah maksudnya disini fufu). Akhirnya dengan bukti yang cukup, panita mendiskualifikasi sekolah tersebut baik tim putra maupun tim putrinya. Kelar urusan? Kelar sih, tapi ya udah bisa ditebak hal ini menyulut pro kontra dari orang-orang. Pihak yang di-dis pastinya kecewa, tapi mereka pantes dong nerima itu. Sangat disayangkan, saat pihak yang di-dis berkeluh kesah nyindir dan nyalahin panitia di media sosial, malah banyak komen yang kaya pro ke dia gitu, kasian sama dia. Waduh, lucunya negeri ini, orang yang salah malah didukung.. Umpamanya gini aja, si A dihukum karena nyuri uang si Z, terus B sama C malah bilang "Sabar ya A.. Tetep semangat." Harusnya kaya D sama E yang bilang gini "Makanya A, udah tau mencuri itu gak baik, ya jangan mencuri.."

Gw yakin hal-hal kaya sportivitas, jujur, adil itu udah diajarin sejak sekolah dasar. Iya gak sih? Di agama juga udah diatur. Kalo lo jujur, ya dapet pahala. Kalo gak jujur ya berarti dosa. Apapun alesannya. Sesimpel itu.. Lagian curang itu gak ada gunanya sama sekali, percaya deh. Lo menang terus juara dari jalan yang gak jujur, ya gak berkah juaranya. Emang bangga kalo menang tapi curang? Malu atuh.. Ya kaya korupsi aja, itu duitnya gak halal. Duh, yang kaya gitu masa harus diajarin sih.. Eya sebelumnya gw minta maaf, gw juga bukan orang yang sempurna, gw juga pernah gak jujur. Tapi paling gak gw selalu berusaha untuk belajar jadi lebih baik lagi. Makanya rada sebel kalo liat kejadian yang kaya gini. Tapi akhirnya cuma bisa geleng-geleng kepala.

Balik lagi ke INHRP VI, jadi pihak yang di-dis itu juga ngomong sesuatu yang intinya ada sekolah lain juga yang curang, dan kenapa mereka doang yang ditindak tegas. Panitia juga pastinya mau tegas dan adil ke semua pihak, tapi panitia juga gak bisa asal tindak dong. Harus ada bukti yang cukup. Udah ada beberapa sekolah yang diduga gak sportif juga, tapi mereka bisa ngasih bukti, dan terpaksa gak bisa ditindaklanjuti oleh panitia. Kalo cuma dari omongan "Gw tau tuh si A bukan sekolah di SMA T, si B udah lulus dari SMA X" ya gak bisa dijadiin pegangan dong mba, mas.

Well, hal ini udah pasti jadi pelajaran yang berharga banget buat para panitia biar gak keulang lagi kejadian kaya gini. Untuk persyaratan dan pendaftaran lebih ketat lagi, dan agenda kaya technical meeting harus diperhatiin lebih baik lagi. Kalo bisa di technical meeting, harus bener-bener diperiksa tiap pesertanya biar gak kecolongan lagi. Kalo perlu dicek aja kali ya ke sekolahnya untuk mastiin (ya kali menurut lo aja caa!).

Udahan dulu deh post kali ini, kok jadi kesel sendiri haha -_- abis gimana dong, ide-ide buat curang tuh gak ada abisnya. Duh sekali lagi ya, mau ngapain sih curang? Emang menangnya harus halalin segala cara? Itu anak yang jadi peserta 'ilegal' juga kasian, berarti dia mau berprestasi dan ngembangin potensi, tapi tempatnya salah. Kasian dong.. Nah satu lagi nih, gimana kita mau maju nih kalo hal yang kaya gini aja udah gak sportif? Gimana hockey mau maju? Gimana negara kita mau maju?? (waduh kok jadi kaya orasi) Udah deh yok kita berusaha buat jujur, buat sportif selalu, saling ingetin.. Biar kita juga bisa maju bersama deh, hidup aman tenteram dan bahagia. Ya nggak?

Btw selamat buat para peserta INHRP VI, dan para panita ya.



Peace, love, and gaul. Maaf kalo ada yang salah dari tulisan diatas, mohon koreksinya. For info aja, gw bukan panitia INHRP VI, disini nulis sebagai pecinta hockey aja yak he he he.

4 comments:

  1. Yee... ada nama aku di situ ka... wkwkwkwkw

    ReplyDelete
  2. Yee... ada nama aku di situ ka... wkwkwkwkw

    ReplyDelete
    Replies
    1. biar eksis va! soalnya aku nulis ini karena terinspirasi tulisan eva yg oke, kalo aku kan cuma pake bahasa sehari2 aku aja hihi

      Delete

What do you think?