January 31, 2016

Ngomongin Soal Sportif

Menanggapi apa yang terjadi di INHRP VI (kejuaraan nasional pelajar SMA yang rutin tiap tahun diadain Perkumpulan Hockey UNJ) kemarin, dan 'challenge' dari salah satu pembina hockey UNJ yaitu bikin tulisan tentang sportivitas, gw tiba-tiba jadi tertarik. Apalagi dismenor yang lagi menyerang gw membuat gw cuma bisa terkapar di tempat tidur bersama hp, laptop, dan remote tv. Gw gak mau ikutan challenge-nya sih, cuma kepingin aja sharing sedikit tentang apa yang udah ditulis temen-temen lain di Facebook, dan ngeluarin unek-unek gw.

Ini beberapa tulisan yang udah dishare sama temen-temen hockey UNJ di Facebook. Gw suka excited kalo liat tulisan orang lain, suka liat gimana pendapat mereka sama gaya bahasanya hehe. Ada tulisan dari EvaMamet, dan Lobus. Nanti gw tambahin kalo ada yang nulis lagi yaa.

Sportif. Sportivitas. Apa sih artinya? Biar gampang kalian bisa cek sendiri di kbbi.web.id, gw males copy paste-nya hehe. Menurut gw simpel ya, sportif itu bersikap benar, jujur, adil, besar hati. Dari beberapa kata itu aja bisa luas artinya. Yang pasti artinya itu baik dan positif lah ya. Tapi gw yakin semua orang juga pasti tau lah kurang lebihnya sportif itu apa. Sering kan kita denger di acara perlombaan atau kompetisi: "Junjung Tinggi Sportivitas". Pasti udah tau juga kan, kalo ditanya "Salam olahraga?!" jawabnya "Jaya!" Dan yang anak hockey pasti tau bener nih kalo "Salam hockey?!" jawabnya "Sportif!"

Actually gw gak begitu tau ya detail kronologis ceritanya. Intinya ada satu sekolah yang menyertakan anak yang udah gak berstatus sebagai pelajar resmi di sekolah itu untuk ikut tanding. Nah lo, itu gimana ceritanya? Gak baca peraturan apa gimana itu. Dari judul kejuaran juga udah jelas, ANTAR PELAJAR (pelajar SMA yah maksudnya disini fufu). Akhirnya dengan bukti yang cukup, panita mendiskualifikasi sekolah tersebut baik tim putra maupun tim putrinya. Kelar urusan? Kelar sih, tapi ya udah bisa ditebak hal ini menyulut pro kontra dari orang-orang. Pihak yang di-dis pastinya kecewa, tapi mereka pantes dong nerima itu. Sangat disayangkan, saat pihak yang di-dis berkeluh kesah nyindir dan nyalahin panitia di media sosial, malah banyak komen yang kaya pro ke dia gitu, kasian sama dia. Waduh, lucunya negeri ini, orang yang salah malah didukung.. Umpamanya gini aja, si A dihukum karena nyuri uang si Z, terus B sama C malah bilang "Sabar ya A.. Tetep semangat." Harusnya kaya D sama E yang bilang gini "Makanya A, udah tau mencuri itu gak baik, ya jangan mencuri.."

Gw yakin hal-hal kaya sportivitas, jujur, adil itu udah diajarin sejak sekolah dasar. Iya gak sih? Di agama juga udah diatur. Kalo lo jujur, ya dapet pahala. Kalo gak jujur ya berarti dosa. Apapun alesannya. Sesimpel itu.. Lagian curang itu gak ada gunanya sama sekali, percaya deh. Lo menang terus juara dari jalan yang gak jujur, ya gak berkah juaranya. Emang bangga kalo menang tapi curang? Malu atuh.. Ya kaya korupsi aja, itu duitnya gak halal. Duh, yang kaya gitu masa harus diajarin sih.. Eya sebelumnya gw minta maaf, gw juga bukan orang yang sempurna, gw juga pernah gak jujur. Tapi paling gak gw selalu berusaha untuk belajar jadi lebih baik lagi. Makanya rada sebel kalo liat kejadian yang kaya gini. Tapi akhirnya cuma bisa geleng-geleng kepala.

Balik lagi ke INHRP VI, jadi pihak yang di-dis itu juga ngomong sesuatu yang intinya ada sekolah lain juga yang curang, dan kenapa mereka doang yang ditindak tegas. Panitia juga pastinya mau tegas dan adil ke semua pihak, tapi panitia juga gak bisa asal tindak dong. Harus ada bukti yang cukup. Udah ada beberapa sekolah yang diduga gak sportif juga, tapi mereka bisa ngasih bukti, dan terpaksa gak bisa ditindaklanjuti oleh panitia. Kalo cuma dari omongan "Gw tau tuh si A bukan sekolah di SMA T, si B udah lulus dari SMA X" ya gak bisa dijadiin pegangan dong mba, mas.

Well, hal ini udah pasti jadi pelajaran yang berharga banget buat para panitia biar gak keulang lagi kejadian kaya gini. Untuk persyaratan dan pendaftaran lebih ketat lagi, dan agenda kaya technical meeting harus diperhatiin lebih baik lagi. Kalo bisa di technical meeting, harus bener-bener diperiksa tiap pesertanya biar gak kecolongan lagi. Kalo perlu dicek aja kali ya ke sekolahnya untuk mastiin (ya kali menurut lo aja caa!).

Udahan dulu deh post kali ini, kok jadi kesel sendiri haha -_- abis gimana dong, ide-ide buat curang tuh gak ada abisnya. Duh sekali lagi ya, mau ngapain sih curang? Emang menangnya harus halalin segala cara? Itu anak yang jadi peserta 'ilegal' juga kasian, berarti dia mau berprestasi dan ngembangin potensi, tapi tempatnya salah. Kasian dong.. Nah satu lagi nih, gimana kita mau maju nih kalo hal yang kaya gini aja udah gak sportif? Gimana hockey mau maju? Gimana negara kita mau maju?? (waduh kok jadi kaya orasi) Udah deh yok kita berusaha buat jujur, buat sportif selalu, saling ingetin.. Biar kita juga bisa maju bersama deh, hidup aman tenteram dan bahagia. Ya nggak?

Btw selamat buat para peserta INHRP VI, dan para panita ya.



Peace, love, and gaul. Maaf kalo ada yang salah dari tulisan diatas, mohon koreksinya. For info aja, gw bukan panitia INHRP VI, disini nulis sebagai pecinta hockey aja yak he he he.

January 30, 2016

Sekilas Tentang 2015

Haloooooo, udah 2016 ya? Karena lagi kepingin banget nulis, jadi boleh ya gw review tentang 2015 lagi hehehe. Yang pasti gak jauh-jauh dari hockey, so jangan bosen-bosen bacanya ya.

September 2015

Invitasi Hockey Ruangan Piala Rektor UGM. Kejuaraan ini awalnya gak terlalu gw harapkan. Karena actually gw mau memulai semester 9 (ya ampun banyak banget ya semester gw) dengan tenang, aman, dan damai mau target lulus bangeeeet. Gw juga gak berharap-berharap banget sih, main syukur engga juga yaudah. Dan akhirnya gw dipercaya ikut mewakili kampus tercinta untuk tanding disana. Alhamdulillah kesempatan pertama (dan mungkin terakhir haha) dipercaya sebagai kapten tim. Awalnya agak terbebani, soalnya gw tipe orang yang sukanya 'manut' dan nurut-nurut aja. Gak begitu suka ngatur dan ngarahin orang hehe. Tapi abis itu enjoy aja. Ini pertama kalinya ikut kejuaraan di kota pelajar. Seru, dapet pengalaman baru, apalagi dengan materi tim yang lebih banyak anak-anak baru yang masih fresh gitu daripada yang udah umur (iya, gw udah tua). Nothing to lose, dan gak expect lebih sih tapi tetep do the best dan maksimal. Alhamdulillaaaaah banget akhirnya bisa dapet gelar juara umum (juara 1 putra dan putri). Seneng sih, karena ngerasa bisa ngebawa tim ke posisi teratas. Bangga-banget-pokoknya. Kelar kejuaraan, alhamdulillah lagi dapet kesempatan sedikit refreshing bisa ke tempat-tempat kekinian di Jogja, kaya Goa Pindul, Pantai Indrayanti, Malioboro, Tugu Jogja, Sentra Bakpia, dan keliling-keliling kota Jojga pokoknya. Maafin yah anaknya kurang piknik soalnya. Pulang dari Jogja, udah berniat dalem hati. Pokoknya pulang-pulang harus nyentuh skripsi. Harus.







Oktober 2015

Apakah pulang dari Jogja gw jadi nyentuh skripsi? Ternyata tidak saudara-saudara. Ada event penting juga di bulan ini, yaitu Singapore Indoor Hockey Challenge. Itu berarti harus ada persiapan dan latihan intensif buat event ini. Alhamdulillah kepilih buat main, kali ini ngewakilin ibukota tercinta sebagai program try out pelatda. Seru sih, karena tahun ini tim UNJ (putri) ikut juga karena peserta cewenya kurang. Dan beberapa pemain cowo UNJ yang gak kepilih tim pelatda, gabung ke tim NHC. Jadi rame deh yang ke Spore. Tapi entah kenapa gak terlalu berkesan (berkesan kok tapi dikittt) padahal mah udah sempet jalan-jalan ke patung merlion dan foto di halaman depan Universal. Berasa cepet banget aja gitu. Tim putra berhasil jadi juara 1, sementara gw (tim putri) cuma peringkat 2. Sedih juga gak juara kaya tahun lalu, tapi timnas Singapore skillnya mantep banget, kualitas timnas emang beda deh :D





November 2015

Apakah pulang dari Spore gw nyentuh skripsi? Jawabannya susah guys (alasan kamu ini nak!!!). Gw harus dengan sangat terpaksa menyiapkan diri untuk TC (pemusatan latihan, jadi kaya dipingit gitu deh eh diasrama). Packing buat sebulan, dan siap latihan pagi sore lagi untuk persiapan kualifikasi PON (Pra PON) di Bandung. Awalnya gw udah demot (turun motivasi) bangeeeeet, karena Hayati merasa sudah lelah menghadapi semua ini dan merasa tidak bisa me-manage waktu dengan sebaik-baiknya. Tapi akhirnya dijalanin aja lah dengan sabar dan ikhlas. Gw kan punya prinsip dari awal kuliah: "Semua pasti berlalu". Dan yes, itu semua finally berlalu. Alhamdulillah gw kepilih lagi untuk wakilin ibukota di ajang Pra PON di Bandung. Dan Alhamdulillah wa syukurillah, kita bisa bawa ibukota jadi juara umum di Pra PON (juara 1 putra putri). Gw seneng banget, karena ngerasa pengorbanan gw selama ini (termasuk ngorbanin skripsi ya sis hiksss) gak sia-sia. Gw bangga bisa kasih kontribusi untuk tim, untuk ibukota yang udah ngasih uang saku tiap bulan (maksudnya makasih juga buat KONI kali yee) wkwkwkwk.





Jadi begitulah cerita di akhir 2015. Bulan Desember gw laluin dengan rehat setelah 3 event yang beruntun di atas, sembari ngejar skripsi tapi progressnya maju mundur cantik karena udah hopeless (kenapa mesti hopeless sih kamu). Abis kaya percuma gitu, kemungkinan kekejar juga udah susah. Oh iya!! Dan harus tau juga nih, gw dan beberapa temen gw lagi sibuk ngurusin JIHC alias Jakarta Indoor Hockey Challenge yang bakal diadain bulan April 2016. Noh kan, kalo pada nanya skripsi gimana ya alesan gw juga banyak nih (kaya tukang bajaj yah ngeles mulu). Untungnya gak sia-sia banget lah semester ini, karena selain skripsi gw ngambil individual study gitu jadi gw ada matkul yang harus gw ambil tapi udah gak ada matkulnya di angkatan junior. Alhamdulillah dosennya kooperatif (setelah ngurus ini itu).

Well, tahun 2015 itu tahun yang tidak disangka cukup sibuk (sibuk banget!!). Kayanya seru ya, ikut kejuaran ini itu terus alhamdulillah menang. Eits, gak segampang itu. Harus melewati perjuangan sampe berdarah-darah, belom lagi rintangan yang menghadang. Gak lebay ini ya, latian (latian beneran ya, bukan latian sekadarnya) itu capek luar biasa loh. Belom lagi ngatasin males dan jenuh, udah gitu kaya yang gw bilang tadi, bisa-bisa harus ngorbanin suatu hal. Kalo boleh curhat, gw pribadi sampe detik ini sering galau dan dilemma sih soal akademis dan prestasi, karena selama ini nyatanya gak bisa jalanin dua-duanya dengan maksimal. Kuliah gw sebenernya gak terlalu bermasalah sih tapi sedikit kendor sih iya karena sibuk hockey ini hahaha. Tapi insya Allah lah target utama tahun ini bisa rampungin skripsi dulu, udah harus wajib kudu itu. Walopun gw bayaran kuliah gak pernah minta ortu lagi sejak semester 3 (bukan pamer, cuma bangga ehehe) tapi gw ngerasa nyelesein pendidikan gw adalah kewajiban utama gw sebagai seorang anak (sulung). Kasian ibunda udah gak sabar liat anaknya pake toga. Mari didoakan biar dilancarkan o:)

Paragraf terakhir curhat banget yah maafin Hayati yaaaa. Udah lama gak bersua sama blog ini jadi kangen pengen cuap-cuap banyak. Makasih buat yang udah mau baca ya. See you at next post! Jangan lupa untuk selalu bersyukur sama Allah for what you have :)