December 23, 2016

Tentang Perubahan Kecilku

Assalamu'alaikum teman-teman sekalian!

Kali ini aku mau sharing aja, syukur-syukur tersirat tips-tips yang bisa menginspirasi hehe. Aku mau cerita tentang perubahan kecil aku. Sebenernya tadinya malu mau sharing tapi siapa tau ada yang mengalami perasaan yang sama kaya aku ini jadi siapa tau lah ya bisa bermanfaat.

Jadi alhamdulillah beberapa bulan terakhir ini aku udah berusaha pakai rok atau gamis dan memanjangkan kerudung, hampir di setiap aktivitasku. Yang setiap hari ketemu aku atau suka liat instagram aku pasti tau ya hehe. Kalo yang jarang ketemu jangan kaget yaa. Sebenernya niat ini udah kepingin banget direalisasikan dari tahun lalu. Tapi entah mungkin ternyata niatnya ngga sepenuh hati ditambah alesan klasik yaitu malu dan takut dicengin kalo pakai rok (jangan diikutin ya, kalo niat ya laksanakan atuh hehe)

Kalo ditanya awalnya kenapa terpikirkan niat tersebut kenapa ya? Hahaha. Namanya juga anak medsos, buka instagram, explore sana sini, terus ngga sengaja nemu akun selebgram yang pakaiannya syar'i. Dari situ juga akhirnya nemu akun-akun quotes Islami yang ngajak berhijrah. Lama-lama kepikiran juga. Aku selama ini memakai kerudung, udah bertahun-tahun. Tapi kok ya begini-begini aja, ngga ada perubahan ke arah yang lebih baik gitu. Kalo dari sikap dan tingkah laku juga, duh masih jauuuh dari kata baik deh. Aku malu. Aku berpikir, harus ada kemajuan ngga boleh gini-gini terus.

Akhirnya aku ngumpulin niat buat pakai rok. Nyisihin uang saku buat beli rok, gamis, dan kerudung panjang yang praktis karena aku males ribet-ribet. Nah itu udah mulai beli-belinya dari tahun lalu. Tapi langsung dipakai? Engga. Ya yang tadi aku bilang, malu. Aku dikenal sebagai anak yang tomboy, kalo pakai baju biasanya pake kaos panjang, jeans, sneakers. Udah. Tiba-tiba jadi feminin pakai rok segala, apa kata dunia kan? Duh maju mundur lagi niatnya.

Tapi di awal tahun 2016 ini, aku semakin tertampar setiap baca akun-akun Islami, dan iri liat ademnya para selebgram syar'i pakai gamis. Dan memang, setelah dikaji berulang-ulang, pake jilbab itu ada aturannya. Pakai jilbab itu ke seluruh tubuh, mengulurkan kain kerudung ke dada. Boleh dicek di surat Al Ahzab ayat 59 dan An Nur ayat 31. Kalo memang begitu yang diperintahkan, aku harus menunda sampai kapan lagi? Mau sekadar membungkus aurat apa beneran menutup aurat? *sigh*


Akhirnya sekitar bulan Februari atau Maret, aku mulai coba pakai rok. Kerudungnya pakai bergo sederhana tinggal slup yang menutup dada, atau kalo pakai kerudung paris ya dijulurin aja ke bawah, ngga dilempar atau dililit ke belakang lagi. Kadang kerudung parisnya didobel karena nerawang. Awalnya emang ngga gampang. Belum terbiasa, dan bener aja, omongan dari orang-orang macem-macem banget. Ada sih yang bilang cantik, bagus, jadi feminin. Tapi ada juga yang bilang ribet, sok alim, sok kaya anak MIPA, ngga cocok lah, dan lain-lain yang kadang bikin bete juga.

Tapi masa digituin doang nyerah. Tetep lanjut lah. Aku biasain aja setiap hari, sok pede, walaupun cuma punya beberapa pasang baju dan rok yang bisa di-mix and match. Hahaha. Alhamdulillah, orang tuaku seneng liat aku pakai rok dan gamis. Apalagi ayah yang emang udah kurang lebih 2 tahun terakhir rajin kajian dan mulai menerapkan sunnah, mendukung aku untuk berpenampilan seperti ini seterusnya. Dan mamah yang udah cape liat tampilan tomboy aku, jadi seneng anaknya cantik pake rok.

Aku inget saat itu juga aku memutuskan untuk mengeluarkan semua koleksi celana jeans aku. Daripada nanti ngeliat terus gatel pakai lagi, jadi aku keluarin dari lemari dan ngga tau sekarang dimana udah dikasih orang mungkin. Udah mulai penuh juga kan sama rok dan gamis baru hehe. Yap, jadi aku udah ngga punya celana jeans. Yang kupunya sekarang tinggal celana training dan celana bobo.

Alhamdulillah, makin kesini makin terbiasa dan malah makin nyaman. Lebih ngerasa sederhana tapi terjaga. Aku ngga ngebayangin kalo disuruh pakai jeans lagi sekarang, panas ngetat gerah berat hiiih. Penampilan begini juga ternyata ngga bikin ribet kok. Aku juga masih bisa pakai backpack dan sneakers hehe. Masih kece pokoknya mah. Lagian aku juga harus maintain diri aku terus biar jangan sampai mundur lagi. Paling ngga, aku udah berusaha melaksanakan perintah Allah dengan benar. Insya Allah ya, amiiin.

Memang aku belum sepenuhnya pakai hijab syar'i. Seperti yang aku bilang di awal, hampir di setiap aktivitasku. Aku masih suka olahraga, jadi aku masih pakai celana training saat jogging, ataupun pakai legging saat bermain hockey. Dan kerudungnya mau ngga mau aku lilit lagi. Tapi aku berusaha mengurangi porsinya sih, dan berpikir untuk pakai rok-celana biar tetep syar'i (masih cari referensi nih, serius).

Kalo dibilang aku udah baik? Ya masih jauh lah yaa. Apa dengan tampilan begini aku lebih baik dari temen-temen yang lain? Ya ngga lah. Aku masih terus berusaha dan belajar untuk memperbaiki yang lain. Tapi dengan penampilanku yang seperti ini, kadang aku jadi mikir ulang tiap ngelakuin sesuatu. Apa pantes? Apa ngga malu? Yah semoga dengan perubahan kecilku ini, akan menyusul perubahan-perubahan baik lainnya ya, dan ngga cuma dari tampilan luarnya aja, dalemnya juga dong hihi. Pokoknya semoga we all will be better and better everyday. Amiin!


Sekian dulu sharing kali ini, Wassalamualaikum :)

*

December 19, 2016

Family Trip To Singapore

Assalamualaikum semuanya! Kali ini aku mau cerita tentang jalan-jalan aku ke Singapore kemarin sama keluargaku. Jadi aku emang janji ke adik-adik aku mau ngajak mereka jalan-jalan abis PON selesai. Biar dibilang kakak yang baik hahahaha. Engga deng tapi iya juga sih. Yauda deh langsung aja, here is our 4D3N trip!

Aku, mamah, Aca, dan Iqi berangkat hari kamis (3/11) pagi. Fyi ayah ngga ikut karena ada acara yang ngga bisa ditinggalkan. Kita sampe Singapore itu siang hari dan langsung check in di penginapan. Kita sewa kamar di lantai 20an (aku lupa, pokoknya tinggi deh) di Lucky Plaza, daerah Orchard. Aku dapet referensi nginep disini dari tante aku. Jatohnya sih kaya kamar apartemen gitu. Cukup recommended, ngga begitu mewah tapi nyaman buat kita berempat. Ada AC, shower dan water heater, setrika, kulkas, dispenser jadi bisa nyeduh kopi teh ataupun popmie. Lokasinya juga strategis banget. Deket sama MRT Orchard, ada convenience store, pilihan makanan halal juga ada. Di daerah Orchard juga ga pernah sepi, bisa window shopping juga, tau kan Orchard isinya mall dan barang-barang branded. Tapi aku cuma window shopping aja haha. Di Lucky Plaza sendiri juga banyak toko cinderamata buat oleh-oleh, money changer, toko baju, dan konter yang jualan simcard/pulsa gitu.

Jadi kita check in terus taroh barang dan rebahan sebentar sambil browsing enaknya kemana sore itu. Akhirnya kita sepakat mau ke Singapore Botanics Garden, berhubung si mamah pecinta tanaman. Kita kesana naik taksi. Masuk ke Singapore Botanics Garden biayanya cuma-cuma alias gratis. Ternyata tempatnya bagus banget loh.. Ini Kebun Raya Bogor versi Singapore tapi lebih bersih, tertata, dan asri. Tempatnya menurutku ga lebih besar dari Kebun Raya tapi berasa luas gitu. Pas aku kesini sih banyak yang lagi jogging, olahraga gitu. Emang asik banget sih, soalnya udaranya seger. Banyak spot buat foto-foto cantik. So I think tempat ini wajib dikunjungin kalo ke Singapore. Udah gratis, bagus lagi tempatnya. Pulang dari Botanics Garden, kita langsung cari makan dan istirahat buat jalan-jalan besoknya.




Hari Jumat (4/11) kita berencana untuk ngebolang seharian. Tujuan pertama adalah foto sama patung Merlion. Kayanya ga afdol kalo ke Singapore tapi ga foto-foto disitu. Aku sama mamah udah pernah, tapi adik-adikku belum. Dari Orchard, kita naik MRT turun di Raffles Place terus jalan kaki. Sampai disana ternyata udah ramai. Setelah dapet banyak foto bagus, kita langsung lanjut lagi ke tujuan berikutnya yaitu Kampong Glam atau Kampong Arab. Berhubung itu hari Jumat, dan adikku harus sholat Jumat, jadi sekalian aja ke Kampong Arab, yang emang daerahnya orang-orang muslim kayanya. Di daerah situ ada Masjid Sultan, masjidnya besar dan emang jadi tujuan wisata juga sih. Ngga lupa kita juga foto-foto di Haji Lane yang terkenal itu. Di Kampong Arab banyak banget pilihan makanan halal, tapi kebanyakan sih emang makanan timur tengah gitu. Selesai sholat Jumat dan sholat Zuhur, kita jalan kaki dan tau-tau sampai di Bugis, yang katanya tempat belanja oleh-oleh dengan harga miring. Yaudah akhirnya sekalian aja belanja deh.



Masjid Sultan
Haji Lane
Selesai belanja, kita makan siang lalu lanjut ke tujuan berikutnya yaitu Gardens By The Bay. Aku tertarik kesini karena nemu foto-fotonya di Instagram yang bagus banget. Selain itu mamah yang penyuka tanaman pasti cocok kesini. Kita naik MRT dari Bugis dan turun di Bayfront. Abis itu jalan kaki deh. Disini, ada area yang bisa dinikmati secara gratis, ada juga yang harus bayar. Beberapa area taman yang gratis juga udah cukup bagus kok jadi spot foto, apalagi Supertree Groove. Kalau aku sih emang niat mau explore semuanya, jadi aku udah beli tiket ke Cloud Forest dan Flower Dome secara online sebelum keberangkatan ke Singapore. Aku cuma bisa bilang, tempatnya masya Allah bagus banget! Baik mamah, Aca, Iqi juga kayanya sependapat. Tempatnya adem cenderung dingin malah, dan bikin mata segerrr banget. Kalau kesini sih kata aku beli juga tiket ke Cloud Forest dan Flower Dome-nya. Nanggung soalnya kalo ngga hehe. Tiketnya ga mahal kok, worth it deh. Pokoknya menurutku Gardens By The Bay is another recommended place to visit when you are in Singapore.

Cloud Forest
Flower Dome
Supertree Groove
Cloud Forest
Lanjut hari ketiga (5/11), destinasi hari ini adalah USS alias Universal Studio. Udah lama banget kepingin kesini, belum kesampaian karena dulu belum punya duit, dan pas udah nabung eh waktunya yang susah. Alhamdulillah akhirnya bisa kesini plus ngajak adik-adik dan mamah, walopun akhirnya tabungan jadi abis. Eh kok malah jadi curhat hahaha. Intinya seneng banget kesini. Aku itu penggemar theme/amusement park apapun itu, dan addicted banget sama wahana-wahana yang mengocok adrenalin. Walopun sempet hujan paginya tapi ngga menyurutkan semangat kita buat main di USS. Hampir semua wahana kita cobain, cuma satu dua yang kelewat karena waktunya ngga cukup dan ada show yang jadwalnya mepet. Seru banget wahana-wahananya! Mau banget deh kalo diajak kesini lagi.. Oiya saran aja sih, kalo kesini ngga usah bawaan banyak dan ribet. Pakai baju dan alas kaki yang nyaman. Sebelumnya browsing dulu tempat makan halal di USS dan dimana mushollanya. Jangan lupa bawa botol minum hehe.





Hari terakhir (6/11) agenda kita cuma otw bandara dan pulang. Aku pilih penerbangan jam 10an karena itu yang paling murah di hari Minggu hehe. Sisa waktunya cuma buat explore bandara Changi yang bagus dan gede itu.

Jadi sekian cerita jalan-jalanku ke Singapore bareng keluarga. Alhamdulillah seneng banget dan bisa liat orang-orang tercinta juga ikut seneng.. Sebenernya mau ngasih tips juga tapi lain waktu aja deh ditambahin. Lagian kalo ke Singapore doang sih aku yakin udah pada khatam juga.. Yang butuh info juga gugling udah banyak referensi kok :D



November 20, 2016

Perjalanan Seru ke Semeru

Assalamualaikum semuanya.. :)

Kali ini aku mau cerita tentang perjalanan aku sama temen-temenku ke Gunung Semeru pertengahan Oktober lalu. Jadi aku abis rentetan kepenatan skripsi dan PON kemarin itu emang rencana pengen banget liburan, puas-puasin diri dulu, ngehibur diri, refreshing segala macem deh. Tapi ngga ada target kemananya sih, ngikut aja yang penting asik dan seru. Nah, kebetulan temen-temenku ada rencana naik gunung yang mana itu adalah salah satu kegiatan favorit aku yang jarang kesampean karena ngga pernah ada waktu (latihan mulu sih bro wkwk). Wacana awal sih ke Rinjani, tapi akhirnya ke Semeru. Sempet ada berita kalo status gunungnya siaga, tapi ternyata itu Bromonya kalo ngga salah. Abis itu temen-temen cowo tiba-tiba dalam waktu dekat waktu itu mau ada kejuaraan hockey di Johor, ya udah kan rela aja kalo ke Semerunya ngga jadi. Aku sempet mikir mau explore ke Batu Malang aja karena sayang sama tiketnya. Tapi ternyata pada akhirnya trip ke Semeru tetep jadi! Yah aku masih gagal paham cowo-cowo itu mikir apa udah mau tanding malah naik gunung hahaha.

Kita berangkat hari Senin (24/10) sore dari Stasiun Pasar Senen, dan sampe di stasiun Malang hari Selasa (25/10) pagi. Fyi, rombongan aku jumlahnya sembilang orang, lima cowo dan empat cewe termasuk aku. Rame yah hehe.. Kita sarapan pagi di pujasera depan stasiun sambil nunggu mobil jemputan. Sempet ada trouble pas kita dijemput. Intinya kita ngga jadi pake jasa jemputan yang dari awal direncanain tapi jadinya carter angkot sampe daerah Pasar Tumpang lalu disambung naik mobil jeep sampe Desa Ranu Pane. Sebelum mulai mendaki, kita wajib ngurus registrasi dan ngelengkapin administrasi yang emang harus diurus, terus ada briefing juga dari petugasnya. Jujur, sempet agak serem juga denger cerita-cerita pas briefing tapi ya masa ngga jadi naik kan, ya udah mikir bismillah deh pokoknya. Kelar briefing, kita packing ulang dan cek ricek barang yang dibawa.


Sore sekitar jam 5, kita mulai trekking. Aku lupa ada berapa pos dari Ranu Pane sampe Ranu Kumbolo. Ternyata trekking malem ada enaknya juga, karena gelap jadi kita ngga terlalu merhatiin treknya jadi ya jalan aja mau ada tanjakan ataupun turunan. Kalo trekking siang kan, misalnya liat tanjakan tinggi dikit, pasti bawaannya udah males. Hahaha. Ngga enaknya ya, gelap, jadi serem gimana gitu. Tapi aku mah anak pemberani cuma takut sama Allah.. Yang penting sih, barisan tetep rapet, terus jangan bengong jangan kosong pikirannya, kalo bisa dzikir terus deh sebut nama Allah. Sekitar empat setengah jam kalo ngga salah, akhirnya kita sampai di Ranu Kumbolo. Kita emang rencana nginep disini satu malem, terus di Kali Mati juga nginep, dan pulangnya nginep satu malem lagi di Ranu Kumbolo. Ya udah deh kita langsung bikin tenda dan masak buat makan malem.




Besoknya (26/10), kita jalan menuju Kali Mati sekitar jam 11an kalo ngga salah. Baru sadar pas paginya, betapa indah banget si Ranu Kumbolo. Masya Allah, pegel di kaki bekas trekking malem rasanya ilang pas liat cantiknya Ranu Kumbolo. Sebelum berangkat ke Kali Mati, foto-foto dulu lah di Ranu Kumbolo, dan tanjakan cinta. Oya tanjakan ini terkenal banget yaa. Yah berhubung itu mitos, ya aku ngga percaya haha. Ada aja sih beberapa temen aku yang beneran nanjak tanpa nengok ke belakang sama sekali. Ternyata tanjakan cinta lumayan bikin cape loh, beneran. Perasaan baru mulai naik, kita udah istirahat aja. Abis itu lanjut trekking deh. Suddenly it was raining. Walopun emang lagi musim hujan, aku ngga ngarepin banget tau-tau kehujanan gitu pas trekking. Ya udah kita tetep lanjut trekking pake jas hujan. Satu hal yang aku rasain: dingiiiin! Aku yang katanya kuat sama dingin pun keok juga kalo kehujanan di gunung gini. Beneran deh, tangan aku sampe susah digerakin gitu hiiii :( tapi ya udah tahan aja dulu. Akhirnya kita sampe di Kali Mati setelah menempuh 2-3 jam perjalanan. Sampe sana, langsung neduh di pos terus ganti baju yang basah kena rembesan hujan. Pas hujan mulai reda, anak-anak cowo langsung cari tempat dan bikin tenda, while kita yang cewe-cewe masak. Malem itu kita tidur lebih awal karena dini hari jam 12 malem nanti kita harus udah berangkat buat summit ke puncak.

Akhirnya momen yang ditunggu-tunggu tiba. Summit ke puncak Mahameru. Dari cerita orang-orang, perjalanan ini ngga mudah deh pokoknya. Jujur, aku sempet ragu buat ikut tadinya. Karena sebelum berangkat trip Semeru ini, kondisi badanku ngga sepenuhnya fit. Selain itu, cuaca yang ngga bersahabat alias hujan yang sesuka hati datangnya, bikin aku makin ragu. Tapi inget kata petugas pas briefing, kalo pas malem itu liat langitnya cerah penuh bintang bertaburan, silakan naik. Dan iya dong, sekitar jam 11 malem abis bangun tidur, aku liat aja langitnya, dan ternyata banyak bintang, masya Allah bagus banget. Aku bangunin temen yang lain terus kita masak buat isi bensin biar kuat summitnya. Abis itu kita siap-siap, berdoa, terus mulai jalan. Ada rombongan lain yang barengan sama kita.

Singkat cerita, perjalanan summit itu emang, wah indesribable banget! Seru, mendebarkan, tegang, dingin, gelap, campur aduk pokoknya. Trek sih masih normal sampe Arcopodo. Nah abis itu baru makin seru. Treknya cuma pasir dan batu. Dan tentunya makin dingin. Entah kenapa semangatku malah makin membara, dan badan berasa enteng dan sehat banget. Singkat cerita, setelah melalui sekitar sejam perjalanan di trek berpasir akhirnya aku dan temen-temen sepakat untuk ngga ngelanjutin summit. Alesannya, ada temenku yang kedinginan dan kita ngga mau ambil resiko, takut kenapa-kenapa. Dan kita satu tim, naik bareng turun juga harus bareng. Ya udah abis istirahat sebentar, kita akhirnya turun, kembali ke Kali Mati. Abis itu beberapa temen ada yang tepar ngelanjutin tidur, ada yang ngambil air di Sumber Mani, ada yang masak bikin minuman hangat. Aku sendiri ngerasa ngantuk, tapi ngga kepingin tidur. Akhirnya aku nemenin temenku yang masak, dan nungguin temenku yang dari Sumber Mani balik lagi. Ngga lama abis itu, kita sarapan terus santai-santai sambil masang airbed dan hammock. Kali Mati indah juga ternyata, ngga kalah dari Ranu Kumbolo. Dari Kali Mati, bisa keliatan puncak Mahameru.


Siang hari (27/10), kita packing dan mulai trekking turun, mau menikmati malam terakhir di Ranu Kumbolo. Syukurlah hari itu lumayan cerah walopun sempet gerimis. Oya, aku belum bilang ya antara Ranu Kumbolo - Kali Mati kita ngelewatin spot yang namanya Oro Oro Ombo. Disana ada padang luas yang indah banget dengan hamparan bunga berwarna ungu. Bukan lavender loh, tapi namanya verbena brasiliensis. Cantik banget masya Allah. Saking terpananya, aku jadi lupa ambil foto. Sempet sih tapi cuma dikit hehe. Abis itu sampe deh di Ranu Kumbolo. Sore sampe malem, kita ngabisin waktu aja menikmati keindahan di Ranu Kumbolo.


Besoknya (28/10) adalah hari Sumpah Pemuda. Di Ranu Kumbolo rame banget ada rombongan dari Kepolisian Lumajang kalo ngga salah. Terus ada upacara gitu. Wah seru banget kan ya, baru kali itu liat dan ikut upacara di gunung. Upacara dengan background Ranu Kumbolo dan tanjakan cinta. Masya Allah, seneng pokoknya! Siangnya kita packing deh buat turun ke Ranu Pane. Rasanya ngga pengen pulang, tapi persediaan konsumsi udah abis huhu. Dan bener aja kan, trekking siang bikin sadar deh kalo pas berangkat kita ngelaluin trek begini begitu. Sekitar 3-4 jam kemudian alhamdulillah kita sampe lagi di Ranu Pane dengan selamat.



Setiap trip pasti seru, dan pasti punya cerita masing-masing. Yang pasti aku bersyukur dapet kesempatan ke Semeru kemarin, liat salah satu ciptaan-Nya yang luar biasa indah. Jujur, walopun ngga dapet kesempatan sampe ke puncak Mahameru, tapi aku ngga nyesel ataupun sedih sama sekali. Aku seneng bisa ngerasain pengalaman baru sama temen-temen tersayang. Banyak juga hikmah yang didapet dari perjalanan ini. Semoga di lain waktu, ada kesempatan untuk balik lagi ke Semeru dan tempat-tempat indah lain di negara ini, amiin! :)

Sekian dulu deh, next post insya Allah mau cerita tentang another trip of mine. Wassalam!


October 11, 2016

A Road To Becoming A Champion

Wih! Judulnya serius banget ya. Tapi bacanya ngga usah serius-serius, sambil ngopi atau ngeteh juga boleh kok. Jadi aku mau nepatin janji nih, gonna tell you more stories about PON kemarin. Ngga kerasa udah sebulan berlalu, tapi aku masih belum bisa move on loh. Sampe sekarang pun masih kebayang-bayang rasanya TC (pemusatan latihan), hawa pertandingan, dan senengnya naik ke podium tertinggi.

Aku mau mulai ceritanya dari agenda di bulan Agustus nih. Jadi di awal bulan Agustus, aku lupa tanggal berapanya, ada uji coba buat tim hockey indoor DKI di Johor, Malaysia. Nama eventnya itu JDT Indoor Hockey Challenge. Singkat cerita, kita berangkat, kita tanding, dan hasilnya.... well, bisa dikatakan buruk, untuk tim putri :( mungkin itu adalah kenangan tanding terburuk buat aku dan temen-temen tim. Yang biasanya kita selalu tanding sampe babak final, ini perebutan peringkat 3 aja kalah. Nggak tau ya terburuk apa engga, yang pasti bukan terbaik lah yaa. Aku sendiri juga heran sih.. Yah katanya sih banyak faktor eksternal yang bikin performa tim aku itu ngga bagus. Tapi ya udah sih namanya juga game, ada menang ada kalah. Diambil positifnya aja. Jujur, kalo dipikir-pikir lagi sekarang ada yang bisa disyukuri juga dari situ, jadi banyaaak buaangeeettt pelajaran berharga yang bisa diambil. Jadi ada evaluasi, baik buat kita para pemain, juga para pelatih.

Tapi kalo boleh jujur, kalah itu ngga enak banget rasanya! Jadi, abis dari JDT Malaysia itu, beberapa hari kemudian langsung diadain TC. Dan bener aja, kekalahan tim putri selalu disinggung-singgung tiap briefing. Ya iya sih, biar kita selalu inget dan jadi motivasi untuk bangkit dan memperbaiki kekurangan kita. Tapi yaaa honestly lama-lama jadi bete aja gitu. Soalnya kok apa-apa jadi berasa salah aja. Terus kadang nyinggungnya kok pemilihan katanya justru bikin malah ngedown. Eh kok jadi curcol akunya, ya tapi gimana dong, it was really hard times to me. Tapi mau gimana lagi aku mah apa atuh butiran debu... Ok akhirnya I decided to create kedongkolan ini jadi energi positif untuk terus bangkit, semangat latihan, dan memperbaiki kekurangan-kekuranganku. Target emas coyy! So, TC berlangsung selama kurang lebih sebulan, dan tiada hari kulewati tanpa latihan, latihan, dan latihan. Programnya emang ngga seberat TC-TC yang lalu (aku ngga bilang ngga berat ya! Tetep bikin tepar tiap hari tentunya) tapi aku ngerasa tekanannya aja yang makin berat. It was true. Meski perasaan cape, bosen, homesick terus bermunculan, but I must survive lah demi emas..





Show time!! Akhirnya momen yang ditunggu-tunggu tiba. PON XIX 2016 cabang hockey indoor dimulai, dan hockey indoor adalah cabang pertama yang dipertandingkan. Tim aku satu pool sama Papua Barat, Kalimantan Timur, dan Jawa Barat. Alhamdulillah di babak penyisihan ini kita diberi kemenangan di ketiga pertandingan. Di semi final kita ketemu Jawa Tengah, alhamdulillah diberi berkah menang lagi dan masuk final. Di final, ketemu Papua. Mungkin karena udah babak final, pertandingan jadi greget banget. Aku antara tegang dan engga sih, tapi kalo boleh jujur, final itu pertandingan yang paling cape banget buatku. Engap, bending juga udah ngga jelas bener apa engga. Sempet seri 2-2 sampe akhirnya skor akhir 4-2. Pas peluit dibunyiin, langsung loncat-loncat, lari-lari, sujud syukur. Dan di PON inilah selebrasi kemenangan yang paling lama, ngga abis-abis pokoknya. Muter-muter lapangan dulu, foto-foto dulu, diwawancara dulu. Belum lagi peluk-pelukan, sama siapa aja yang mau meluk deh pokoknya. Kaya mimpi yang indaaaah banget, tapi berasa nyata. Akhirnya, impian aku, impian kita semua untuk tahun ini tercapai. Alhamdulillah :)





Kata orang-orang, kalo udah menang, udah juara, mau ngapa-ngapain aja sah! Bebaaass! Yah emang gitu rasanya. And everyone seems to be agreed with that, right? Hahaha. Ya, yang pasti, ngga henti-hentinya bersyukur, sampe sekarang. Dapet medali emas, loh. Di PON, loh. Well, ini emang bukan segala-galanya, but it will be one of my unforgettable moment in my life..

Sayangnya untuk tim putra rejekinya dapet medali perak. Tapi itu ngga masalah sama sekali. They did their best, dan itu udah rencana terbaik yang dikasih Allah. Tim putra hockey indoor DKI bakal selalu keren di mata aku, dan aku tetep jadi fans abadi mereka hahahaha. Kalo mereka baca pasti geer deh.

Untuk tim outdoornya, tim putri DKI dapet medali perak (mereka cuma kalah selisih gol sama Jawa Barat hikss) dan tim putra DKI medali perunggu. Alhamdulillah, ini semua udah hasil maksimal dan terbaik. Syukurlah semua tim hockey DKI dapet gelar yesss :)

Kalo cerita gini kayanya gampang yah. Jadi atlet, latihan, terus juara. Ngga segampang itu sama sekali huhuhu. Prosesnya ya gitu, berdarah-darah deh istilahnya. Cape? Banget!! Kalo boleh jujur pikiran untuk mundur kadang muncul, pengen udahan aja jadi atletnya. Cape latihan tiap hari pagi sore. Pengen bisa nongkrong kaya orang-orang. Pengen punya banyak waktu sama keluarga di rumah. Pengen bisa fokus ke studi dan karir aja. Tapi ya ngga bisa begitu aja kan. Ada yang namanya tanggung jawab. Dan di lubuk hati yang paling dalam pun masih pengen berjuang. Dan setelah menang kemarin, semua cape kebayar, terus malah ketagihan pengen ngulang lagi semuanya. Pengen ikut kejuaraan lagi hahaha

Sekian deh cerita hari ini. Oya satu hal lagi yang jelas, hasil itu tidak akan mengkhianati prosesnya.. Mau jadi juara? Jawabannya cuma satu (eh tiga). Latihan latihan dan latihan. Jangan lupa disertai doa ;)


October 3, 2016

September Ceria!

Udah bulan Oktober, tapi judulnya September Ceria. Dimaklumin aja ya, soalnya baru ada waktu luang dan niat baik buat nulis lagi hihihi. Dan sebelum ceritanya jadi terlalu amat basi... Better late than never, right? By the way, mungkin mulai post ini subyeknya bakal diganti jadi pake aku biar lebih sopan dan manis. Setuju aja ya, iyain aja biar seneng :>

Sesuai judulnya, bulan September 2016 ini bakal jadi bulan yang ngga bakal aku lupain, mungkin seumur hidup. Bulan September ini bisa dibilang spesial dan berkesan banget buat aku. Kalo cuma boleh digambarin dengan satu kata, yaitu: ALHAMDULILLAH.

Sebenernya aku mau nulis momen-momen berhargaku ini dalam post yang berbeda, insya Allah kalo sempet dan memungkinkan pasti aku tulis. Karena ceritanya panjang banget, dan aku juga mau banget ceritanya bisa diabadikan di blog ini. Tapi untuk sekarang, aku bikin ringkasannya dulu di post kali ini.

Momen bahagia pertama di bulan September ini adalah wisuda. Alhamdulillah target utama tahun ini bisa tercapai. Aku seneng dan bersyukur banget. Udah diulas juga di post sebelumnya tentang perjalanan kelulusanku yang lebih detail hehe. Sejujurnya aku ngga expect banyak pas wisuda, karena sesuai motto aku yang semua hal pasti berlalu, ya wisuda juga pasti akan berlalu gitu aja. Aku juga udah ngebayangin wisuda itu bakal crowded parah, panas banget, dll. Ya emang bener sih. Tapiiiii, hari itu aku ngerasa jadi orang yang paling bahagia dan blessed banget. Dan ngga cuma aku yang bahagia. Orangtuaku, keluargaku, teman-temanku juga semuanya bahagia (ya orang mereka juga wisuda hahaha). Ya pokoknya hari itu luar biasa sekali. Yang pernah wisuda juga pasti tau rasanya gimana. Ada beberapa kisah di balik wisudaku hari itu, tapi mau ditulis di post lain aja hehe semoga sempet yah! :)



Momen selanjutnya adalah PON XIX 2016 Jabar. Ini pastinya bakal kutulis di post lain, karena ceritanya panjang banget kaya sinetron dan penuh drama. Hehehe ngga deng, pokoknya mah seru banget kalo diceritain, beneran. Oh iya, jadi di PON ini alhamdulillah aku dan tim hockey indoor putri yang mewakili provinsi DKI Jakarta berhasil meraih juara 1 dan dapat medali emas! Ini fix banget ngga bakal aku lupain seumur hidup. PON pertamaku, medali emas pertamaku juga di PON. Betapa aku bersyukur dan bahagia banget sebanget-bangetnya..



Jadi itulah highlight September 2016-ku yang penuh warna dan indah banget. Alhamdulillah, ngga henti-hentinya aku bersyukur atas semua skenario terbaik dari Allah untuk aku di bulan September itu. Semoga ini semua bisa bikin aku jadi lebih baik lagi ke depannya, amiiin.


August 28, 2016

Finally graduated as bachelor of economics!

Long time no see since May! Iya jadi kemarin gw ceritanya vakum ngeblog gara-gara fokus rampungin skripsi. Daaaaan, alhamdulillah! Sekarang gw udah lulus dan jadi sarjana! Rasanya sampe sekarang agak gak percaya sih, ternyata gw bisa melalui semuanya. Yah boleh lah ya, gw berbagi bercerita sedikit tentang 'perjuangan' gw untuk bisa lulus kuliah, mumpung belum terlalu basi.

Oh iya, buat yang belum tau, gw ini mahasiswi jurusan akuntansi angkatan 2011. Harusnya sih kalo 4 tahun pas lulusnya tahun 2015 ya. Tapi karena satu dan lain hal, jadinya tertunda satu tahun hehe. Gapapa sih, gw kan maunya lulus di waktu yang tepat, bukan tepat waktu. Lagian 4 tahun tuh kayanya terlalu sebentar, secara gw kan cinta kampus banget.. Haha ngeles mulu deh gw kaya bajaj.

Setahun lalu, jaman temen-temen angkatan gw skripsi dan gw belum, gw sampe mikir kok temen-temen pada stres banget sama skripsi, sampe ada yang nangis-nangis. Nah, di jurusan gw itu buat lulus harus melalui 3 tahapan sidang: seminar proposal, seminar hasil, baru skripsi + kompre. Lumayan horror kan? Yang paling horror itu katanya seminar proposal, banyak yang 'diabisin' sama dosen penguji disitu. Dan kayanya paling banyak tingkat ketidaklulusannya dibanding tahapan sidang lain. Kalo gak lulus seminar proposal, ya harus ngulang lagi dan gak bisa lanjut ke seminar hasil.

Alhamdulillah, gw dikasih berkah lulus di tiap tahapan, tapi... Iya ada tapinya. Ternyata Allah sayang banget sama gw dan mungkin Dia percaya gw ini hamba-Nya yang bisa kuat. Jadi gw dikasih tes pas sidang skripsi. Kalo diitung-itung, gw sidang skripsi itu sampe 3 minggu lamanya. Salah satu dosen penguji gw sakit pas hari H, jadilah dipending. Terus minggu depannya libur lebaran (ekspektasi lebaran udah kelar sidang jadi belum tenang hikhik), jadilah dipending lagi sampe dapet kabar dosen penguji gw yang sakit itu udah siap buat menyidang gw. Setelah akhirnya rampung disidang oleh ketiga penguji, gw masih harus nunggu hasil sidang gw yang (cuma bisa) diumumin sama kaprodi akuntansi. Dan kaprodi gw saat itu sakit, jadi nunggu beliau sembuh dulu untuk ngumumin. Daaan akhirnya hari yang ditunggu-tunggu tiba. Hari dimana akhirnya gw diumumin kalo gw lulus! Say whaat? Alhamdulillah :))))

Jadiiii, akhirnya gw ngerti banget kenapa dulu temen-temen gw skripsi sampe nangis-nangis. Ternyata ya emang bikin emosional banget lah skripsi itu.. Jujur, 3 minggu dipending itu rasanya nano-nano banget. Tiap hari deg-degan tidak berujung, mikir udah negatif terus, pokoknya macem-macem deh. Sampe beberapa kali nangis soalnya rasanya kaya digantungin gitu gimana sih ya.. Sempet iri sama anak-anak lain yang sidangnya sehari aja langsung diumumin lulus terus selesai deh. Kenapaaaa gw gak kaya gitu.. Yah tapi semuanya udah lewat, kalo dipikir-pikir sekarang sih gw lebay banget. Tinggal ikhlas tawakal nunggu aja kenapa mesti se-worried itu.. Yah tapi ambil hikmahnya aja lah, pasti Allah punya cerita baik di balik itu semua, ya salah satunya gw udah tenang dan bersyukur banget karena udah lulus sekarang :D

Banyak pelajaran yang diambil dari masa-masa jadi pejuang skripsi. Skripsi itu bukan selalu soal pinter aja loh.. Bukan berarti si A pinter, terus skripsinya bakal lancar terus. Pinter juga ada ngaruhnya sih, tapi menurut gw yang utama adalah kemauan dan niat. Pokoknya kalo lo lagi skripsi itu harus punya motto maju terus pantang mundur dan jangan menyerah. Kalo perlu jangan kasih kendor. Apalagi kalo udah ketemu 'feel' ngerjainnya, pas lagi lancar-lancarnya jemari-jemari menyusun kata demi kata, itu harus dijaga terus. Eits tapi jangan diforsir terus juga. Jangan lupa refreshing biar otak sama badan fresh terus.. Terus juga mesti banget nyetok sabar dan mental baja yang banyak dalam menghadapi rintangan selama skripsi salah satunya dari dosen pembimbing. Apalagi kalo yang susah ditemuin, susah ngasih ttd, ngasih banyak revisi. Terus pas sidang misalnya dapet dosen penguji yang super killer, tenang don't panic, selama lo nguasain betul materinya, insyaAllah bisa dilewatin. Oh iya, belum lagi selama skripsi jadwal tidur udah pasti fix berantakan.

Wah kalo dijelasin satu-satu, banyak dan panjang banget ya hal-hal yang dialamin selama masa-masa skripsi. Yang jelas, lega dan seneng banget akhirnya bisa ngelewatin semuanya. Akhirnya bisa bikin mamah senyum hahahaha. Mungkin gw lebay juga ya nyeritain skripsi sampe begini, tapi ya ini yang gw rasain. Mungkin bagi orang lain gampang, but it wasn't that easy to me.. Betapa sulitnya ngerjain skripsi ditambah masih ada kewajiban latihan hockey sampe akhirnya hockey nya sempet dikalahin dulu hampir sebulan (curcol banget ini).

Unfortunately, gw gak ada foto-foto pasca sidang atau apapun karena ada drama pending itu jadi males dan enggan buat foto hahaha. Adanya foto pas dikasih balon SE sama sobat-sobat kesayangan, dan foto selfie abis yudisium.



Pokoknya yang lagi skripsi, semangat terus yaaa!! Semoga dikuatkan dan dilancarkan oleh Allah. Amiin :)


May 25, 2016

My Skin Story

Halo! Ini post gw yang pertama tentang dunia kecantikan. Please readers, jangan ketawa ya. Maklumin aja, gini-gini gw kan juga cewe hahaha. Jadi gw mau sharing aja nih soal skin care, tapi lebih ke riwayat kulit terutama wajah gw. Kali aja bermanfaat hehe.

So, masalah terbesar kulit wajah gw adalah je-ra-wat. Gw inget sejak tahun-tahun terakhir di sekolah dasar, gw mulai bermasalah sama yang namanya jerawat. Tapi waktu itu sih bodo amat, mikirnya paling nanti juga ilang. Memasuki masa SMP, jerawat malah makin banyak. Kalo dipikir-pikir banyak sih penyebabnya. Dulu sama sekali ngga concern masalah kebersihan muka, cuci muka ya pake sabun yang buat badan juga. Pengaruh hormonal juga mungkin, karena gw mulai menstruasi pas SMP. Terus pola makan sama sekali ngga dijaga, masa SMP itu masa dimana gw lagi rakus-rakusnya makan. Pokoknya bener-bener parah banget. Kalo ke RM Padang Sederhana, gw bisa 3-4x nambah (harus percaya!!!). Terus apalagi ya? Ya mungkin yang terakhir takdir ya hahaha. Pokoknya waktu SMP tuh inget banget, yang paling bete tuh mamah ngeliat anak abegenya ini mukanya kucel dan jerawatan. Akhirnya dibeliin sabun muka. Sabun muka pertama gw adalah Biore Anti Acne. Udah pake sabun muka, tapi tetep jerawatan. Kalopun mati satu, tumbuhnya seribu. Tapi tetep dipake terus. Malah waktu itu beli moisturizer alias pelembabnya juga dari merek dan tipe yang sama. Ngga ngaruh juga sih, tapi tetep dipake terus dua-duanya. Kenapa? Soalnya gw suka banget sama bau Biore ini, harum dan soft banget..

Beranjak masuk SMA, masalah muka masih sama yaitu jerawat. Nah di SMA ini nih, gw mulai ngerasa minder karena sadar kalo gw jerawatan parah dan ngerasa ngga cantik. Hiks sedih banget ya.. Kadang tuh mau ngaca aja malu.. Mamah masih sama geregetannya kaya dulu. Sampe akhirnya gatel, gw disuruh facial tiap bulan. Tapi facialnya di salon :'''''( dulu baik mamah maupun gw nol banget ilmunya tentang begituan jadi nganggep facial di salon ya oke-oke aja. Akhirnya setelah 3x facial kalo ngga salah, gw stop karena ngga ada progress, ngga tahan juga sakitnya di facial. Gara-gara facial itu juga, muka gw jadi bolong-bolong gini, alias pori-pori wajahnya gede :( huhuhu. Insyaf deh, makasih ngga mau facial lagiii.

Usaha lain untuk penyembuhan jerawat gw ini, adalah gonta-ganti sabun muka, nyari-nyari yang cocok. Dari Biore, Ponds, Clean & Clear, LifeBuoy Clearskin, JF Sulfur, Sebamed, sampe sabun pepaya punya mamah yang gw lupa mereknya apa. Yang paling bertahan lama itu JF Sulfur dan Sebamed, karena itu yang paling ngasih efek bagus ke muka gw, walopun ngga banyak juga sih tapi mendingan lah. Bodohnya gw sih, dulu ngga pernah cari info lewat majalah maupun internet, tentang jerawat ini. Gw ngga pernah coba pake krim apa-apa, apalagi pake masker. Taunya cuma bersihin muka, ya pake sabun muka. Udah gitu doang.

Muka masa-masa SMA

Nah awal masuk kuliah, gw diajak sama kakak sepupu dan bude gw (yang tentunya tau permasalahan jerawat gw) untuk ke dokter muka, dokter kulit sih lebih tepatnya. Gw diajak ke Dr. med. Kun Jayanata, SpKK(K). Lengkap ya, gw nyontek dari kartu namanya yang masih gw simpen sampe sekarang hehe. Tempatnya di Jalan Hang Lekir, deket banget sama Universitas Moestopo. Dokter Kun ini terkenal banget ternyata, waktu itu sih gw belum tau sama sekali. Kalo googling namanya, langsung keluar deh review-review tentang doi, sebagian besar positif kok, terutama permasalahan jerawat. Jadi waktu itu, sepupu gw itu emang udah langganan konsul ke Dokter Kun, pantes mukanya kinclong banget. Dokter Kun ini asik dan baik banget orangnya. Penjelasannya enak dan ngga ngasih pantangan apa-apa. FYI, dari konsul pertama gw itu abis sekitar 600k, hampir 700k. Dapet facial wash, sunblock, krim pagi, krim malam, sama obat tablet atau kapsul gitu lupa, yang harus diabisin.

Singkat cerita, gw bisa bilang kalo skin care dari Dokter Kun ini bekerja dengan baik. Muka gw beneran mendingan banget. Tapi prosesnya juga bertahap dan ngga cepet. Gw pernah sempet skip gitu karena males, tapi dilanjutin lagi mengingat biaya yang diabisin ngga murah. Kalo krim dan sabunnya abis, gw beli lagi. Ngga sampe 2 tahun pake skin care Dokter Kun, akhirnya gw berhenti. Kenapa? Soalnya lama-lama males kesananya jauh banget sis.. Rumah Cijantung, kuliah Rawamangun, dokter kulit di Kebayoran Baru. Maklum anak angkutan umum jadi agak susah cyin kalo kemana-mana. Selain itu juga gw tuh cuma sekali konsul itu pas pertama kali doang abis itu cuma beli krim-krimnya aja kalo abis (ngelanjutin) sampe akhirnya dimarahin sama mba-mba suster yang di Dokter Kun, katanya harus konsul dulu, karena keadaan muka gw kan udah berubah jadi ngga bisa pake krim itu terus. Duh mba tapi udah cocok dan ngga kenapa-kenapa pake krim itu terus. Tau sendiri, kalo mau konsul lagi sama Dokter Kun, males ambil nomernya. Kudu subuh-subuh datengnya. Ogah males. Demikian kenangan gw dengan Dokter Kun.

Sempet sedih sih, karena abis itu jadi balik lagi pake skin care dari drugstore. Kuatir banget keadaan muka yang udah membaik ini jadi balik lagi jerawatan parah. Dan.. bener aja breakout lagi, jerawatan. Gw inget gonta-ganti sabun lagi dari Ponds, Garnier, dan Sariayu. Pas pake Sariayu ngerasa cocok, terus beli produk-produk lainnya juga kaya masker, obat jerawat, cleanser, toner. Tapi akhirnya ngga ngasih progress yang signifikan. Akhirnya nyerah, terus browsing deh nyari-nyari dokter kulit dan klinik kecantikan yang bagus, lokasinya bisa dijangkau, dan harganya juga terjangkau. Pilihan gw jatoh ke London Beauty Center di Depok. Reviewnya cukup bagus, walopun ngga semuanya bilang bagus. Harganya katanya cukup terjangkau. Pas udah yakin kesana tau-tau mamah ngasih rekomendasi. "Itu tuh di deket Gundar, ada klinik buat muka baru tuh. Kayanya bagus, anak-anak Gundar sama UI pada kesana kali.." Dan tanpa pikir panjang gw malah jadinya ke tempat itu.

NMW Skin Care Depok. Gw ngga expect banyak awalnya, cuma berharap juga dapet treatment yang lebih baik, bisa konsul sama dokter yang emang lebih ngerti, terus dikasih obat yang bisa bikin muka gw mendingan. First impression, not bad at all. Gw konsul sama Dokter Sista yang masih muda dan cantik (btw dokternya emang cantik semua ding), dan doi ramah banget. Untuk pertama kali dateng, gw abis sekitar 350k. Itu udah serangkaian perawatan buat jerawat gw, plus facial. Cukup kaget kalo ngebandinginnya sama Dokter Kun. Di NMW ini biasanya disuruh kontrol terus sama dokternya, seminggu-3 minggu kemudian, pasti suruh dateng lagi. Tapi kalo gw sih sebulan sekali aja, malah kadang 2 bulan sekali. Dateng pas krimnya udah mau abis. Atau ngga liat sikon dompet aja hahaha. Oya, surprisingly dapet progress yang menyenangkan! Alhamdulillah, krim-krimnya ternyata cocok, perlahan-lahan keadaan muka membaik. Jerawat muncul pas lagi datang bulan aja.

Untuk sekarang ini, gw masih mempertimbangkan untuk lanjut perawatan atau ngga. Karena akhir-akhir ini lagi memperbanyak ilmu tentang dunia kecantikan terutama skin care ini dari para beauty blogger maupun vlogger. Pengennya sih ngga mau ketergantungan sama obat-obatan dokter lagi. Pengen pake produk-produk dari drugstore aja, yang penting cocok dan bagus di kulit. Alhamdulillah gw udah nahan buat ngga kontrol ke NMW selama 3 bulan terakhir ini, ngga facial ngga pake krim-krimnya lagi karena udah abis dan males belinya lagi, alhamdulillah ngga breakout sih. Jadi bisa dibilang krim-krim dari NMW buat gw ngga bikin ketergantungan. Tapi mungkin nanti-nanti pengen balik kesana, karena penasaran pengen nyobain treatment mikrodermabrasi dan IPL. Dan facial di NMW ngga tau kenapa enak banget udah terlanjur cinta, meskipun I know lah facial itu ngga terlalu baik buat kulit muka.. Hehe. Ya sekarang gw cuma pake sabun muka dan pelembab dari Sariayu yang putih langsat.. Ngga tau sih bikin putih apa ngga, kalo ngga bikin breakout ya berarti cocok aja :p

Muka sekarang. Ini cahayanya alhamdulillah bagus jadi keliatan putih haha

Jadi begitu riwayat cerita tentang kulit muka gw.. Ribet ya? Ya bisa dibilang begitu. Bersyukur lah kalian yang mukanya ngga pernah bermasalah dengan jerawat hehehe. Kalo dibilang pengen cantik, ya siapa sih yang ngga pengen cantik.. Siapa yang ngga pengen punya muka mulus kinclong.. Pasti semua orang pengen cantik kan (katanya cantik itu relatif :p !). Kalo dibilang emang harus perawatan gitu biar mukanya mulus, ya iya lah harus perawatan. Masalahnya, perawatan itu ngga selalu harus ribet atau ke dokter muka mahal-mahal kok.. Kita bisa merawat kulit dengan cara kita masing-masing. Tiap orang kan punya tipe kulit yang berbeda-beda, pastinya juga perawatannya beda-beda. Menurut gw, ngerawat kulit (untuk kasus ini wajah) itu salah satu bentuk rasa syukur kita kepada Allah. Nah itu dia, jangan lupa untuk selalu berterima kasih dan bersyukur kepada Allah, biar ngga cuma wajah aja yang cantik, hati alias inner-beauty kita juga tetap cantik! :)

May 9, 2016

One day trip to Bogor

Akhirnya long weekend kelar ya. Jadi mau cerita sedikit tentang long weekend gw. Hari jumat kemarin gw janjian ke Bogor sama geng kuliah (Fella, Iqi, Nita). Ini kunjungan kesekian gw ke Bogor. Kalo sama keluarga sih jangan ditanya ya, dulu mah sering ke Puncak. Tapi kalo ngebolang sama temen-temen udah beberapa kali. Pas SMA dua kali, ke Kebun Raya sama ke Curug Nangka, tahun 2009/2010 kalo ngga salah. Pas kuliah tiga kali sama yg kemarin ini, ke Kebun Raya (2013), ke Curug Nangka (2014), nah yang kemarin ini kita emang rencananya cuma mau kulineran! Hoho asik kan..

Janjiannya langsung di Stasiun Bogor jam 9 pagi. Dan sesuai perkiraan, sampe disana itu lautan manusia bray! Yah namanya juga long weekend kan. Tapi ngga cuma Bogor sih, arah sebaliknya yaitu Jakarta juga keretanya rame. Jadi gw dan Fella berasumsi, orang Jakarta pada ke Bogor, dan orang Bogor dan Depok pada ke Jakarta. Mungkin ke Monas atau Kota Tua kali yaa.

Lanjut. Pas tim udah lengkap langsung cus kita sarapan. Gw belum makan sama sekali jadi ya laper berat. Our first stop is toge goreng Mang Gebro. Kita nyariin warung ini sampe muter-muter dan akhirnya dapet juga. Tempatnya kecil kaya warung tenda di pinggiran gitu. Rame banget sih ngga, tapi kita sempet nunggu dulu biar bisa duduk karena emang tempat duduknya ngga banyak. Unfortunately gw ngga doyan toge goreng, jadi gw ngga bisa nilai enak apa ngga. Cuma makan ketupatnya aja dikit sama minum es teh manis. Tapi ya kalo diliat dari pelanggannya waktu itu ngga abis-abis, ya kayanya enak sih. Kalo gugling kuliner Bogor juga, tempat ini pasti muncul kok. Harga dan porsi standar sih, kira-kira 13k sepiringnya. Fyi, dari stasiun bisa jalan kaki ke arah Pasar Anyar ke warung ini, tapi gw saranin pake payung bray, biar ngga panas. Oiya sayangnya gw ngga sempet foto sama sekali disini. Jadi gw ambil dari mbah gugel aja ya.



Abis toge goreng, kita menuju daerah Taken (Taman Kencana). Deket sih tapi karena ngga tau jalan jadi naik Uber deh. Cuma 12,5k bayar Ubernya dong, itu juga udah kena surge 1.5x. Jadi tujuan selanjutnya tidak lain adalah Macaroni Panggang (MP). Yup, ini pertama kalinya gw ke resto ini.. Di deket MP juga ada Lasagna Gulung, Pia Apple Pie, Kedai Kita (Pizza Kayu Bakar), dan masih banyak lagi resto top dan hits Bogor. Di MP kita dapet meja di lantai 2, ngincer meja outdoor tapi penuh. Lantai 1nya juga penuh. Oiya lagi liburan kan. Tempatnya sih asik, cozy, adem, enak banget buat ngobrol santai. Tapi gw sih ngerasa agak panas tempatnya. Kita pesen macaroni panggang yg ukuran medium, buat berempat aja bagi kita itu gede sih.. Ngabisinnya aja lumayan begah. Gw ngga bisa nilai enak apa ngga, tapi gw doyan-doyan aja. Makanan kaya gitu sih buat gw ngga bisa dinikmatin banyak-banyak, enaknya sambil ngopi atau ngeteh cantik. Selain itu kita juga mesen french fries dan sosis, dan sosisnya enaaaak. Malah jadi salah fokus ke sosisnya kan haha. Soal harga bisa dicek aja di Zomato ya, standar kok. Ngga bikin kantong sampe bolong. Wajib pokoknya kalo ke Bogor mah mampir di MP! Haha



Dari MP perut berasa begah, padahal tujuan selanjutnya ya mau makan lagi. Tapi kita memutuskan buat nurunin isi perut dulu dengan jalan-jalan cantik di Kebun Raya Bogor. Kayanya ngga mau ketinggalan banget ya kebun satu itu. Padahal mah udah tau rame liburan dan isinya gitu-gitu doang. Tapi Iqi ngeracunin buat liat taman kaktus gitu, dan yang lain jadi interested. Well, berkali-kali gw Kebun Raya Bogor, tapi ngga pernah bener-bener notice ada taman apa aja disana. Taunya cuma ada museum zoologi paporit gw, sisanya keasikan ngobrol dan foto-foto. Akhirnya masuk ke Kebun Raya langsung menuju taman kaktus. Ternyata bagus dan unik banget loh! Lucu banget buat spot foto, sampe gw sempet kena usir ibu-ibu yang lagi fokus motretin anaknya. "Awas dong mba, mau foto nih.." Abis itu gw langsung mewek di bawah kaktus. Engga deng. Gw langsung ngeloyor pergi dengan muka datar. Dari taman kaktus, kita ke jembatan merah alias jembatan putus cinta. Spot paporit gw juga, karena ternyata beneran ada yang putus dan sebelumnya pernah foto disitu ahaha.. Kisah nyata loh (peace ya kalo ada yang ngerasa hehe). Hmm tapi gw ngga percaya kok sama mitos begitu.. Gw suka aja sih karena menurut gw artistik aja kalo foto di jembatan. Abis itu muter-muter sebentar, terus langsung cabut buat kulineran lagi.




Dari Kebun Raya, kita sepakat pergi ke kedai eskrim bernama Cyrano. Awalnya gw ragu sih sama tempatnya, karena belum terlalu beken dan hits gitu kayanya. Tempatnya di Jalan Surya Kencana, bisa ditempuh dengan jalan kaki dari Kebun Raya. Dan pas sampe.. Kesan pertama gw itu tempatnya lucuuuu banget! Karena gw ngga ekspektasi tinggi jadinya pas liat realitanya jadi seneng hahaha. Tempatnya asik banget, apalagi buat nongkrong sama temen-temen, sama orang terkasih juga cocok kok hehe. Dan pilihan eksrimnya banyak, tapi kita ngga bisa milih topingnya sesuka kita, cuma bisa pilih dari menunya aja. Bentuknya lucu-lucu banget, Iqi nyobain yang bentuknya babi hihi. Yang lain bentuknya kaya snowman atau beruang atau panda gitu.. Rasanya juga enak kok, eskrim emang ada yang ngga enak ya? Hahahaha. Gw sih belum pernah ke North Pole atau Shirokuma, tapi gw rasa ini ngga kalah lah.. Harganya lumayan terjangkau, eskrimnya kisaran 25k-30k gitu bisa dicek di Zomato. Ada menu makanan beratnya juga kalo ngga salah, ada kopi dan beverages seger lainnya juga. Recommended lah, kalo ke Bogor jadi pengen kesini lagi..




Abis mamam eskrim, kita sepakat pulang deh soalnya ngga mau pulang kemaleman, biar bisa solat Magrib di rumah. Alhamdulillah hari yang menyenangkan bersama sobat-sobat kuliah..

Well, sebenernya pilihan-pilihan resto di atas ngga ada yang bener-bener terencana sih. Nyesuain sikon dan kondisi perut maunya gimana aja.. Ekspektasi gw tadinya ke resto-resto hits kaya Lemongrass, Gumati, Death by Chocolate, nyempetin makan soto mie, dan ngga ke Kebun Raya. But unplanned things are the best lah pokoknya. Ngga nyesel dan puas banget.. Tapi masih penasaran sama pizza kayu bakarnya Kedai Kita sih, monggo kalo ada yang mau ngajak ke Bogor. Gw ikut doooong..

May 7, 2016

Two events in a week!

Hola sodara-sodara sebangsa dan setanah air!

Jadi salah satu minggu yang mungkin bisa dibilang tersibuk dan terberat udah berlalu. Yup, tanggal 24 April - 1 Mei kemarin merupakan minggu yang superrrrrr buat gw dan hockey UNJ. Kenapa? Karena kita ngadain dua event berturut-turut dalam seminggu! Dan bukan event kacangan loh ya, yang satu kejuaraan nasional antar mahasiswa, yang satu lagi levelnya internasional.

Kejuaraan Hockey Ruangan Mahasiswa Antar Perguruan Tinggi Se-Indonesia Piala Bergilir Menpora RI Ke-XI 2016 (KHRM XI) // 24-27 April 2016 // GSG Kampus B UNJ. Ini merupakan KHRM kelima gw, dan hopefully kejuaraan terakhir gw sebagai mahasiswa (amiiinnn!). Alhamdulillah hasilnya bisa dibilang membanggakan, akhirnya bisa kawin gelar juara lagi tim putra dan putri hockey UNJ. Meskipun sempet ada drama yang bikin mata gw bengkak sebengkak-bengkaknya, tapi syukur gak ngaruh banget ke permainan gw, terutama di partai puncak. Seneng banget bisa bawa tim jadi juara lagi :') pas hari terakhir ngerasa sedikit lega karena satu event udah terselesaikan dengan baik, tapi masih harus berjuang beberapa hari lagi buat event kedua.




Jakarta Indoor Hockey Challenge (JIHC) // 29 April - 1 Mei 2016 // GOR POPKI Cibubur. Event ini adalah event level internasional pertama yang diadain hockey UNJ. Sebenernya kadang gw masih gak percaya loh, kita bisa bikin event begini. Dan eventnya bisa dibilang cukup sukses dan lancar lah ya.. Apalagi ini kan yang pertama. Sesungguhnya gw bangga dan salut banget sama kita semua personil kepanitiaan yang udah kerja keras, bahkan sebagian besar jadi agen ganda alias atlet juga, panitia juga, termasuk gw. Kalo KHRM sih udah biasa ya jadi agen ganda (tetep luar biasa deng!). Ini di JIHC loh, yang pesertanya dari negara-negara tetangga, ditambah jadwal yang padet karena eventnya cuma 3 hari. Meskipun awalnya gw pribadi sih sempet pesimis, apalagi masalah dana. Dan alhamdulillah untuk prestasi, membuahkan hasil yang baik juga. Oya, di JIHC ini gw main di tim FHI Jakarta (Pelatda) karena event ini pun sebenernya salah satu wadah buat uji coba dan evaluasi juga untuk tim Pelatda DKI Jakarta.




Yaaah meskipun cape bukan main, mana pas final KHRM sampe hari terakhir JIHC gw dilanda flu berat dan beberapa kali demam, tapi alhamdulillah masih dikasih kekuatan sama Allah buat jalanin semuanya dengan maksimal. Sempet setres sih karena nyangkanya masih bisa nyentuh skripsi dikit-dikit, tapi nyatanya enggaaakkkk sama sekali. Malah sempet ada beberapa kerjaan (kepanitiaan) yang gak bisa dicover. Dan pas hari terkakhir rasanya legaaaaaak banget. Ga berenti bersyukur, karena seneng bisa dapet dua medali emas di dua event dalam seminggu.

Tapi ini semua gak ada artinya tanpa bantuan kalian orang-orang tersayang (ceilah..). Haha iya, seneng banget kalo ayah dan adik gw nonton. Mamah pun nyempetin ke kampus buat nonton. Bestfriend gw, Indah Palupi, juga setia nonton. Apalagi temen-temen yang udah susah seneng bareng terutama satelit tercinta fenyizzatrisabengzakidkk. Junior-junior kece dan tangguh. Gak bisa disebutin satu-satu.. Kok jadi kaya nulis lembar persembahan gini ya.. Ahahaha

Kelar kejuaraan, tepar pun tiba. Hello kasur! Yeah #FINALLYITSOVERRR

March 17, 2016

Trip to Belitong Island

Assalamualaikum semuanya! Langsung aja mau sharing tentang trip gw ke Pulau Belitung alias Negeri Laskar Pelangi nih. Yang pasti seru banget, jadi pengen share serunya juga ke para pembaca hehehe. Yoo kita let's go!

Jadi gini awalnya. Pertengahan Januari kemaren mamah nawarin gw ikut open trip gitu ke Belitung tanggal 9-11 Maret. Gw iya aja tanpa pikir panjang. Fyi saat itu kita gak tau loh bakal ada gerhana matahari. Jadi niatnya emang beneran jalan-jalan, bukan liat gerhana.

Qadarullah, semingguan sebelum gw berangkat, gw drop. Sampe harus medical check up segala yang udah diulas di post sebelumnya. Ayah sempet ngelarang gw buat pergi, tapi gw pikir sayang banget tiketnya udah dibeli jauh-jauh hari, dan mamah udah terlanjur excited mau ngetrip bareng gw. Akhirnya sisa hari sebelum keberangkatan gw bener-bener rest total biar tanggal 9 Maret bisa berangkat.

Hari yang ditunggu tiba. Abis subuh, gw dan mamah berangkat menuju Bandara Soetta naik Damri dari Terminal Kp Rambutan. Tentunya pamit dulu sama ayah tercinta, dipesenin "Jangan pecicilan" sama "Obatnya udah dibawa semua kan". Hehe tenang aja yah. Alhamdulillah tolnya lancar jaya, soalnya tadinya ketakutan bakal macet karena jam berangkat kerja. Sampe di bandara langsung sarapan di AW. Abis itu check in deh. Oya kita naik Sriwijaya Air, beli tiketnya sekitar 900ribu udah PP Jakarta-Tanjung Pandan. Gak sampe sejam udah sampe loh, agak kaget liat bandaranya yang imut-imut lucu gitu alias kecil. Tapi gw sukaaa liatnya, terus gak cape jalannya. Keluar langsung parkiran. Sampe disana kita dijemput sama tour guide, namanya Om Joe. Selain gw dan mamah juga ada orang-orang lain. Jadi selama tiga hari itu kita bakal segrup bareng-bareng terus.

Jadi trip hari pertama, kita ke SD Muhammadiyah Gantong, Museum Kata Andrea Hirata, Kampung Ahok, Vihara Dewi Kwan Im, Pantai Burung Mandi, dan Pantai Tanjung Pendam.

SD Muhammadiyah Gantong, tempat Ikal alias Andrea Hirata bersekolah dulu. Syuting Laskar Pelanginya juga disiniii..

Museum Kata Andrea Hirata, yang katanya jadi Indonesia First Literary Museum. Museumnya unik banget! Isinya sastra dan seni banget. Rasanya pengen foto di tiap sudutnya saking uniknya.. Jadi isinya ada karya-karyanya Andrea Hirata yang udah ditranslasi ke beberapa bahasa, terus ada juga foto-foto dari film Laskar Pelangi. Banyak spot menarik yang gak bisa dilewatin untuk diabadikan pokoknya hehe.

Pak Gubernur Ahok itu orang asli Belitung loh hehe, jadi tempat tinggalnya dulu dinamain kampung Ahok deh.. Dan di sebrang plang ini ada rumahnya Pak Ahok beneran. Rumahnya gede loh.

Vihara Dewi Kwan Im. Tangganya banyak, tapi tetep si mamah pecicilan naik ke atas. Oya hati-hati banyak anjing disini hahaha. Bagus juga untuk spot foto.

Pantai Burung Mandi. Waktu ke pantai ini langsung speecless kegirangan karena seneng bisa liat pantai lagi, mana pantainya bagus pula.. Ihiy

Sunset di Pantai Tanjung Pendam. Bagus yah, cuma gw gak pinter ambil fotonya nih hehe. Abis sunset kita ngopi cantik di pinggir pantai. Asik bingit lah pokoknyaaa


Hari pertama kelar, kita istirahat di hotel deh. Untuk hotel, gw nginep di Hotel Pondok Impian. Standar si tempatnya, ada AC, dapet breakfast paginya, ada wifi tapi di restonya aja. Kalo buat istirahat aja cukup banget lah, harganya juga terjangkau.

Hari kedua, itinerary-nya ngeliat gerhana matahari di dermaga/pantai Tanjung Kelayang, terus hopping island ke beberapa pulau, snorkeling, ke Pantai Tanjung Tinggi tempatnya syutingnya Laskar Pelangi, sunset di Pantai Lor In, terus malemnya belanja oleh-oleh.

Sasana di dermaga Tanjung Kelayang pas gerhana matahari. Kayanya ini menjelang total deh soalnya udah gelap gitu. Oya rame banget banget bangeeet waktu itu loh udah kaya nonton konser apa tau. Tapi pas gerhana total, gw sama mamah merinding sambil nyebut-nyebut. Betapa besar kuasa-Mu ya Allah..

Abis liat gerhana, lanjut snorkeling dan hopping island. Sayangnya, gw sama mamah gak ikut snorkeling jadi cuma nunggu aja di perahu. Kalo gw sih takut ngedrop aja, kan snorkeling tuh cape banget, udah gitu panas banget lagi haha. Dan jujur, gw sih agak risih dan gak terlalu prepare buat basah-basahan. Kalo mamah sih nemenin gw katanya, kasian huhu. Untuk hopping island gw gak inget itu fotonya dimana aja, yang gw inget gw ke pulau Lengkuas, pulau Pasir, pulau Batu Berlayar, terus lupa deh apalagi hahaha.. Banyak deh, ke empat atau lima pulau gitu kalo gak salah. Dan semuanya baguuuussss..







Hari ketiga, wisata kuliner makan mie atep khas Belitung, ngeliat tugu batu satam yang katanya jadi icon di kota Belitung, terus ke rumah adat Belitung dan Danau Kaolin. Abis itu beberes buat pulang dan ke bandara.. Jujur di hari ketiga ini kayanya gw kecapean karena hari kemarennya yang padet, akhirnya drop walopun gak parah, masih bisa ditahan kok..

Danau Kaolin, terbentuk dari sisa-sisa penambangan dan eksploitasi alam.


Oya info aja nih, jadi paket trip yang gw ikutin ini bayarnya 600ribu, itu udah sama hotel dua malem (dapet breakfast), 4x makan (siang & malam hari pertama & kedua), air mineral 1 botol/hari, masuk ke tempat-tempat wisata, alat snorkeling, dan akomodasi. Ok lah pokoknya. Kalo ada rating gw kasih bintang 4/5. Minusnya cuma satu, orang-orang di rombongan gw ini cowo-cowonya ngerokok semua. Secara gw gak tahan banget sama asep rokok kan.. Niat mau refreshing kan cari fresh air, gak jadi fresh gara-gara asep rokok hiks :(

Tapi gw seneng banget lah ya bisa ikut ngetrip kali ini. Walopun gak sempet nyobain snorkeling, dan lebih banyak jadi fotografer sukarela, menurut gw liburan kali ini cukup menyenangkan dan worth it. Kagum tiada henti sama ciptaan Allah yang indah banget, masya Allah. Kalo inget-inget pantai di Belitung yang bagus banget tuh rasanya jadi pengen senyum-senyum sendiri. Maklum, gw jarang banget ke pantai. Terakhir ke pantai itu bulan September 2015 di Yogya. Dan sepertinya gw udah teracuni virus jalan-jalan nih. Niatnya mau nabung buat jalan-jalan. Siapa sih yang gak suka jalan-jalan, iya gak? ;)

Satu lagi, ini sih cuma tips dari gw aja.. Kalo ke Belitung kudu bawa sunglasses dan pake sunblock, soalnya panas banget haha.. Gw yang udah pake sunblock dan gak snorkeling aja pulang-pulang iteman hiks (ini beneran sedih sih). Plus kipas biar gak gerah. Begicu :D