August 11, 2014

KRL Commuter Line Jabodetabek

Hi! Gw bukan mau ngejelasin tentang judul diatas ya, mau share aja tentang pengalaman gw naik salah satu transportasi publik yang beken ini.

Alhamdulillah, gw sebagai warga negara yang baik bisa dibilang jarang pake kendaraan pribadi. Kan buat ngurangin polusi dan kemacetan ceritanya.. Haha. Hampir semua macem-macem transportasi publik khususnya yang ada di Jakarta ini udah gw cobain. Mulai dari angkot mikrolet, metro mini, bus patas, transjakarta, sampe commuter line. Yang paling jarang itu taksi sama ojek. Yah tau lah kenapa.. :p

Gw termasuk agak jarang naik commuter line. Sesekali doang kalo mau ke Bogor, Kota, atau Tanah Abang. Dulu pas jaman-jamannya ngebolang pas SMA sih ini kendaraan wajib. Udah pernah tuh ngerasain yang namanya gak bisa masuk karena kepenuhan (sebenernya ini sepupu gw yang serem gak mau masuk), telat turun karena gak prepare dari stasiun sebelumnya. Ya kocak lah pokoknya. Tapi pas kuliah udah jarang soalnya udah sibuk sama kuliah dan hockey. Dan ke kampus aksesnya udah pas pake bus patas atau transjakarta.




Udah lama gak naik kereta, eh baru-baru ini naik lagi. Akhir 2013 apa awal 2014 gitu, gw diajak temen naik kereta. Amazed gitu, sekarang pake kartu-kartuan. Dulu mah pake karcis terus dibolongin hahaha. Terus juga stasiun sekarang lebih tertata dan bersih. Dulu inget banget deh stasiun UI kaya gimana. Kalo udah malem remang-remang gitu. Banyak yang jualan sih, tapi kesannya jadi kumuh dan gak rapih. Pokoknya penampilan stasiun kereta sekarang udah better lah ya.

Soal look-nya udah. Lanjut.. Udah seminggu lebih gw berangkat pkl naik commuter line (dari Tanjung Barat sampe Cawang). Awalnya sih ogah banget. Ya itu, takut pas jam berangkat kerja penuhnya minta ampun. Tapi mengingat macetnya Kramat Jati, Cililitan, dan Cawang akhirnya gw jadi yakin naik kereta aja. Percobaan pertama (Senin 4/8) alhamdulillah berhasil. Semacam learning by doing gitu. Pas pintu kereta kebuka sih ya udah full banget kayanya. Tapi ikutan ibu-ibu yang lain, tetep pede masuk aja, ntar lama-lama yang lain juga ngasih space (yang artinya makin berdesakan).

Oya, gw juga sempet nyoba-nyoba mau ngebandingin enakan naik gerbong khusus cewe apa yang umum. Kalo menurut gw berdasarkan seminggu ini, gw lebih milih naik gerbong khusus cewe. Soalnya gw termasuk orang yang risih kalo deket cowo, apalagi sama yang gak kenal, apalagi sampe kontak fisik. Kadang, sama yang udah kenal aja kalo becandaan sampe kontak fisik yang menurut gw risih aja gw langsung kesel. Tapi kalo sama bapak-bapak pada gak bawel gitu, pada cuek aja. Mau penuhnya kaya apa, juga pada bodo amat. Ada sih yang mulutnya cerewet juga, tapi jarang banget. Nah, kalo di gerbong cewe udah bisa ditebak lah ya.. Kadang tuh ada yang bawel banget. Kadang ada ibu-ibu yang ngomentarin mba-mba di depannya karena gak mau maju/mundur/tukeran tempat. Kadang ada yang egois. Kalo kereta belok dikit langsung pada teriak gitu. Tapi kocak juga kalo dipikir-pikir. Intinya sih lebih pewe di gerbang cewe soalnya kalopun dempet-dempetan juga kan sesama cewe. Btw waktu nyobain di gerbang cowo gw sampe pake jaket tebel dan kebetulan lagi bawa stik hockey. Jadi kalo ada yg macem-macem kena cium stik gw deh. Hahaha.

Terus kalo soal harga tiket commuter line mah terbilang murah. Gw aja dari Tanjung Barat ke Cawang cuma 2 ribu. Mayan banget kan? Mana cepet banget sampenya. Gw berangkat jam 7 dari rumah naik angkot sampe Tanjung Barat terus naik kereta sampe Cawang terus jalan sedikit sampe kantor bisa jam 8 kurang. Dan gak kena macet dong pastinya.. *pamer*

Kesimpulannya, menurut gw sih commuter line udah ok. Tapi emang orang Jakarta yang kebanyakan apa gimana. Abisnya kereta penuh, transportasi publik yang lain juga sama penuhnya gak karuan, yang pake kendaraan pribadi juga tetep banyak. Jadi ya, tetep aja macet.. Harus ada kesadaran (yang tinggi) dari warga Jakarta juga untuk ngurangin pemakaian kendaraan pribadi, dengan catatan harus ada juga transportasi publik yang banyak tentunya, yang enak, yang layak.

Semoga aja transportasi publik di Jakarta maupun wilayah-wilayah lain di Indonesia bisa lebih baik ke depannya. Semangat ya Pak Ahok.. Pak Jokowi-JK juga semangat yah.. :)

No comments:

Post a Comment

What do you think?