April 19, 2014

Jomblo

Hari ini, hari sabtu. Kebetulan tamu bulanan dateng tiba-tiba. Akibatnya dismenor kambuh, luar biasa sakitnya sampe akhirnya ortu nyuruh gw buat rest dulu hari ini. Bener-bener bed rest di tempat tidur. Karena emang gak bisa ngapa-ngapain lagi.

Di tengah rasa sakit dan kebosanan yg melanda karena cuma berbaring seharian, akhirnya gw memutuskan untuk nonton film. Tadinya mau marathon Harry Potter, tapi akhirnya gw malah nonton film lokal, yaitu Jomblo. Film ini udah cukup lama, kayanya pas jaman gw SMP gitu. Gak tau kenapa tiba-tiba tertarik. Abisnya dari dulu nonton film ini di tv cuma sepotong-sepotong aja, gak pernah bener-bener dari awal dan sampe selesai.

Gw gak berniat untuk bikin review film Jomblo ini kok, cuma sekadar ngeluarin unek-unek aja soalnya setelah gw nonton full ternyata ini film menarik banget ya. Eh tapi kalo akhirnya jadi review gapapa ya.. Haha


Film ini bertemakan tentang persahabatan dan cinta, dengan latar kehidupan salah satu kampus di Bandung. Permasalahannya apalagi kalo gak tentang jomblo, hehe. Dari film ini, kita bisa tau kalo:
1) Jomblo itu ngenes, tapi jomblo itu gak selalu ngenes kok. Ada banyak alesan kenapa seseorang itu jomblo.
2) Persahabatan itu hal yg berharga.
3) Persahabatan bisa aja rusak karena cinta.
4) Pentingnya menjaga komitmen.
5) Pacaran itu gak selalu indah.
6) Selingkuh itu gak baik.
Masih banyak sih poin-poin yg bisa diambil dari film ini. Gw cuma sebutin beberapanya aja. Kalo yg udah nonton juga pasti udah tau, hehe.

Gw pribadi, selama nonton, gak tau kenapa agak excited gitu. Dulu waktu SMP ato SMA, kalo nonton film ini suka bingung dan bengong aja. Abis kebanyakan ngomong tentang cinta. Umur segitu gw sih masih polos, belom ngerti apa-apa (emang sekarang udah ya? Hahaha). Udah gitu ada beberapa dialog yg mengandung kata-kata umpatan cukup kasar, terus agak jayus juga. Itu yg bikin gw dulu nonton film ini gak pernah kelar. Tapi tadi gw ikutin ini film dari awal sampe abis, dan ternyata pandangan gw beda sama yg dulu. Mungkin di usia gw yg sekarang, pikiran gw udah lebih dewasa dan terbuka kali yaa. Yg dulu gw anggep dewasa dan jayus, sekarang gw pikir ini cerdas, menghibur, dan komikal.

Ternyata film Jomblo ini menurut gw emang bagus kok. Alur cerita, acting, semuanya bagus, walopun bukan bagus banget. Ada beberapa adegan, eh terutama dialognya yg beberapa kali gw puter ulang. Dapet beberapa quotes bagus lagi deh :))

“Cinta bisa datang, cinta bisa memilih, cinta juga bisa pergi, tapi ada satu yg cinta gak bisa lakukan; cinta gak bisa menunggu..” - Doni (Christian Sugiono)

“Yang paling berat buat manusia tuh kemampuan buat memilih” - Agus (Ringgo Agus Rahman)

“Satu hal yang berbahaya dari cinta adalah seringkali cinta membuat kita melakukan hal yang tidak pernah kita bayangkan” - Narator/Agus (Ringgo Agus Rahman)


“Cinta mah emang gak pernah bisa pake aturan. Gak bisa diraba dan gak bisa juga ditebak. Meski kadang teh selalu bikin boong demi cinta. Tapi cinta itu sendiri yg nggak pernah boong sama siapa-siapa.” - Narator/Agus (Ringgo Agus Rahman)

Ini potongan dialog pas adegan Agus mutusin Lani (Nadia Saphira), selingkuhannya.

A: "...saya sayang dia. Dia juga sayang sama saya. Saya sadar kamu tuh lebih dibandingin dia. Tapi itu bukan alasan sesorang untuk putusin pacarnya."
L: "Bukankah setiap orang mencari yg terbaik buat dirinya ya, Gus?"
A: "Kalau saya terus nyari yg lebih baik, suatu saat juga saya akan ninggalin kamu. Saya harus punya komitmen. Dia juga gitu. Kita berdua tuh udah mau berubah.."
L: "Denganku, kamu tuh gak mesti berubah! Jiwa dan hati ini menerima kamu apa adanya, Gus.."
A: "Itu yg buat saya jatuh cinta sama kamu"
L: "Berani-beraninya sekarang kamu ngomongin cinta!"
A: "Saya memang cinta sama kamu. Tapi saya harus punya komitmen..."

Gak tau kenapa menurut gw adegan di atas tadi lumayan 'dalem'. Gimana perasaan Lani, perasaan Agus.. Gimana juga perasaan Rita, pacarnya Agus, kalo tau yah. Cinta itu bisa jadi rumit, kalo kita sendiri yg bikin rumit.


“Kalau gua sendiri mah ya, menurut gua mah gak bakal ada dua orang yang cocok banget. Tetap harus saling mengerti, saling menerima, dan saling menghormati.” - Narator/Agus (Ringgo Agus Rahman)

Endingnya hepi sih menurut gw. Tapi persahabatan mereka jadinya udah gak kaya dulu lagi.. Hiks sayang juga :|

Jadi begitu unek-unek gw abis nonton film ini.. Ayoooo pada nonton Jomblo (lagi)! Hehe, see ya! Wassalam