September 5, 2014

And the story goes - Sukmalindo 2014

Shocked - excited. Kayanya dua kata itu cukup untuk menggambarkan perasaan gw pas dikabarin sama Coach Agay kalo Sukmalindo ada cabang hockey indoor. Dan cuma ada kategori putri. Dan tahun ini tandingnya di Johor, Malaysia. Dan saat itu juga harus ngumpulin persyaratan tim macem paspor, ktp/ktm, dan lain-lain.

Fyi, Sukmalindo (Sukan Malaysia Indonesia) adalah festival olahraga mahasiswa antara Indonesia dan Malaysia. Kegiatan ini rutin diadakan setiap tahunnya. Tapi tiap tahun ganti-gantian tuan rumahnya selang-seling Indonesia sama Malaysia. Olahraga yang dipertandingkan ada bermacam-macam, tapi biasanya gak lebih dari 10 cabang. Kalo di Indonesia, kegiatan ini merupakan programnya Dikti (Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi). Kalo di Malaysia, mungkin di bawah Lembaga/Departemen yang sejenis ya. Tujuannya ya untuk mempererat tali silaturahmi antara Indonesia dengan Malaysia, khususnya lewat bidang olahraga di tingkat perguruan tinggi (mahasiswa). Jadi, Dikti biasanya nunjuk satu universitas (dari seluruh universitas di Indonesia, negeri maupun swasta) untuk mewakili satu cabang olahraga. Dikti gak asal tunjuk pastinya, karena Dikti pasti punya parameter, seperti Pomnas (Pekan Olahraga Mahasiswa Nasional), Kejurnas Antar Perguruan Tinggi Se-Indonesia, ataupun kompetisi tingkat perti berskala nasional tentunya. Jadi kalo udah dipilih untuk Sukmalindo ini, bisa dibilang Tim Nasional Mahasiswa :D

Training Camp

UNJ ditunjuk Dikti untuk cabang hockey indoor putri. Walaupun cuma sebatas festival, tapi pembina Hockey UNJ berpendapat tetap harus ada persiapan yang maksimal. Gw pribadi setuju dengan beliau. Akhirnya diadakan TRAINING CAMP untuk Tim Sukmalindo 2014. Atlet-atletnya pun gak semuanya dari UNJ. Dari total 12 kuota pemain, mencakup 6 atlet UNJ, dan 6 lainnya dari universitas lain seperti UPI, STKIP Pasundan, STEI, dan Unigal. Hal itu juga atas pertimbangan para pembina dan juga pelatih, karena mau menempuh proses dan meraih hasil yang maksimal dalam Sukmalindo ini.

Training Camp berlangsung sekitar 2 minggu (12-27 Agustus) di kampus. Latihannya so pasti di GSG tercinta, dan tidurnya di Rusunawa. Oh iya, sebelumnya gw sangat bersyukur karena bisa terpilih dalam tim ini. Tapi kemudian gw agak dilemma, karena gw lagi masa PKL (praktik kerja lapangan). Dimana PKL itu setiap hari dari pagi sampe sore. Sementara Training Camp juga setiap hari latihan pagi dan sore. Akhirnya gw berusaha jalanin aja dua-duanya walaupun dengan terseok-seok. Paginya latihan, abis latihan langsung ke kantor, sorenya izin pulang duluan untuk ke kampus latihan lagi. Tapi ada satu dua hari gw bolos PKL karena kecapean, atau gw izin gak ikut sesi latihan pagi atau sorenya buat maksimalin waktu di kantor. Alhamdulillah gw bisa ngejalaninnya dengan senang hati. Yang gw rasain sih Training Camp-nya asik banget, dari latihannya sama temen-temennya dua-duanya seru. Gak tau kenapa dari hari ke hari malah tambah semangat aja. Terus kebetulan lingkungan di kantor juga asik dan mendukung, cuma gak enak aja gw nya sering izin pulang duluan hehe.

Jadi begitulah rutinitas gw berubah drastis selama 2 minggu itu jadi hectic banget ya kayanya.. Tapi ya itu tadi, gw nemuin sesuatu yang berkesan banget selama Training Camp bareng temen-temen Tim Sukmalindo ini. Yeah, a new friendship has made. Secara, tidur makan ngapa-ngapain bareng gitu.. Dan sempet ada sesi refreshing ke Dufan juga. I have to admit that it was really fun :) (refreshing session is needed among hard practice sessions!)

Sukmalindo 2014 - Universiti Tun Husein Onn Malaysia (UTHM) - Batu Pahat, Johor, Malaysia

Akhirnya masa Training Camp kelar. Hari yang ditunggu-tunggu telah tiba. Kita berangkat Kamis (28/8) pagi dari Bandara Soetta Jakarta, dan sampai di Kuala Lumpur siang. Ternyata Johor itu cukup jauh dari KL, memakan waktu 3 jam perjalanan tanpa macet. Dan ternyata UTHM itu di pelosok banget pemirsa.. Kaya di kampung gitu. Jadi mau kemana-mana susah. Mana kampusnya sepi karena lagi masa libur. Tapi kan niatnya emang tanding ya, bukan jalan-jalan hahaha (tapi tetep aja bete, hiks

Setelah welcome dinner malem harinya, ada manager meeting. Itu buat sosialisasi peraturan pertandingan besoknya. Dan... ternyata...... yang dipertandingkan itu hockey field. Entah harus nyalahin siapa. Menurut gw sih miskom di Dikti, okelah gak usah terlalu dibahas. Intinya, kita main hockey field bukan hockey indoor. Coba bayangin gimana perasaan kita... Rasanya terlalu abstrak untuk digambarin. Pelatih bingung, pembina juga bingung. Apalagi kita para atlet. But the show must go on. Akhirnya besoknya kita tetep tanding. Hockey field. Huft banget kan.. Udah kebayang gimana ganasnya tim Malaysia :'(

Untungnya kita punya pembina dan pelatih yang super. Bisa ngembaliin kepercayaan diri dan menumbuhkan semangat. "Main fun aja, gak usah ada beban. Kita gak ada target kok.. Main lepas aja. Gak usah macem-macem hit atau apa. Main field pake style indoor aja.." Kira-kira begitu kata pelatih gw. Tim Malaysia-nya juga ngertiin kita. Jadi kita dipinjemin stick field, walaupun akhirnya tetep pake stick indoor (atas saran pelatih, biar tangan gak kaku dan skill gak ilang). Tadinya mau gini: babak pertama Indonesia vs Malaysia, terus babak keduanya di-mix. Eh, ternyata babak pertama sengit pemirsa.. Ketinggalan 1-0 sih tapi Malaysia-nya udah agak kewalahan juga tuh haha. Akhinya babak kedua tetep lanjut tanding gak jadi mix. Di babak kedua, Malaysia makin ganas aja. Keluar deh tuh skill field beneran. Tapi tetep sengit loh.. Finally, the game is over. Skor akhir kita kalah 3-0 lawan Malaysia.

Iya, kalah 3-0, iyaaa.. But it didn't matter at all. Menurut gw dan temen-temen, we did a great job. Kita main bener-bener lepas, tanpa beban, dan tetep kompak. Tapi juga gak asal-asalan, we did gave our all.. Malaysia-nya sendiri bilang, defend kita bagus kok.. :D Pokoknya gw bangga banget sama temen-temen satu tim, bangga banget. Oh iya, gw juga seneng soalnya sempet tukeran jersey kaos tanding sama pemain Malaysia yang nomor punggungnya sama kaya gw #3! Wiiiih lengkap bgt senengnya hari itu :D


Jadi di Sukmalindo tahun ini sebenernya 2x tanding gitu, semacem home sama away. Tapi karena miskom yang udah dibahas tadi, hockey cuma main sekali aja. Hari berikutnya kita jalan-jalan deh! Eh lupa, orang di pelosok, mau kemana buu. Kita cuma ke Batu Pahat Mall yang isinya gak jauh sama Arion (serius). Dan waktu kita kesana masih pagi, belum banyak toko yang buka. Nasib..

Siangnya ada lunch dan pertemuan dengan petinggi-petinggi UTHM, dan malemnya ada semacam gala dinner dan penutupan. Abis itu packing buat pulang besoknya!


***


Ya begitulah kira-kira cerita di dua minggu terakhir bulan Agustus yang bisa gw rangkum. Yang jelas berkesan banget dan unforgettable. Tanpa mengurangi rasa hormat dan sayang gw ke Hockey UNJ, I want to say that I was really reallyyyy happy with this Sukmalindo 2014 team. Termasuk Coach Agay dan Coach Yayan tentunya. I think we had many great moments. Tapi kalopun misalnya yang berangkat full team Hockey UNJ, putra putri, pasti bakalan rame dan seru juga. Pasti :)

Alhamdulillah terima kasih ya Allah. Bagi gw ini semua adalah berkah. Makasih atas kesempatannya. Semoga nanti diberi kesempatan lagi untuk bisa ikut event-event kaya gini lagi :') Aamiin.

Jaya terus Hockey Indonesia! :D

August 11, 2014

KRL Commuter Line Jabodetabek

Hi! Gw bukan mau ngejelasin tentang judul diatas ya, mau share aja tentang pengalaman gw naik salah satu transportasi publik yang beken ini.

Alhamdulillah, gw sebagai warga negara yang baik bisa dibilang jarang pake kendaraan pribadi. Kan buat ngurangin polusi dan kemacetan ceritanya.. Haha. Hampir semua macem-macem transportasi publik khususnya yang ada di Jakarta ini udah gw cobain. Mulai dari angkot mikrolet, metro mini, bus patas, transjakarta, sampe commuter line. Yang paling jarang itu taksi sama ojek. Yah tau lah kenapa.. :p

Gw termasuk agak jarang naik commuter line. Sesekali doang kalo mau ke Bogor, Kota, atau Tanah Abang. Dulu pas jaman-jamannya ngebolang pas SMA sih ini kendaraan wajib. Udah pernah tuh ngerasain yang namanya gak bisa masuk karena kepenuhan (sebenernya ini sepupu gw yang serem gak mau masuk), telat turun karena gak prepare dari stasiun sebelumnya. Ya kocak lah pokoknya. Tapi pas kuliah udah jarang soalnya udah sibuk sama kuliah dan hockey. Dan ke kampus aksesnya udah pas pake bus patas atau transjakarta.




Udah lama gak naik kereta, eh baru-baru ini naik lagi. Akhir 2013 apa awal 2014 gitu, gw diajak temen naik kereta. Amazed gitu, sekarang pake kartu-kartuan. Dulu mah pake karcis terus dibolongin hahaha. Terus juga stasiun sekarang lebih tertata dan bersih. Dulu inget banget deh stasiun UI kaya gimana. Kalo udah malem remang-remang gitu. Banyak yang jualan sih, tapi kesannya jadi kumuh dan gak rapih. Pokoknya penampilan stasiun kereta sekarang udah better lah ya.

Soal look-nya udah. Lanjut.. Udah seminggu lebih gw berangkat pkl naik commuter line (dari Tanjung Barat sampe Cawang). Awalnya sih ogah banget. Ya itu, takut pas jam berangkat kerja penuhnya minta ampun. Tapi mengingat macetnya Kramat Jati, Cililitan, dan Cawang akhirnya gw jadi yakin naik kereta aja. Percobaan pertama (Senin 4/8) alhamdulillah berhasil. Semacam learning by doing gitu. Pas pintu kereta kebuka sih ya udah full banget kayanya. Tapi ikutan ibu-ibu yang lain, tetep pede masuk aja, ntar lama-lama yang lain juga ngasih space (yang artinya makin berdesakan).

Oya, gw juga sempet nyoba-nyoba mau ngebandingin enakan naik gerbong khusus cewe apa yang umum. Kalo menurut gw berdasarkan seminggu ini, gw lebih milih naik gerbong khusus cewe. Soalnya gw termasuk orang yang risih kalo deket cowo, apalagi sama yang gak kenal, apalagi sampe kontak fisik. Kadang, sama yang udah kenal aja kalo becandaan sampe kontak fisik yang menurut gw risih aja gw langsung kesel. Tapi kalo sama bapak-bapak pada gak bawel gitu, pada cuek aja. Mau penuhnya kaya apa, juga pada bodo amat. Ada sih yang mulutnya cerewet juga, tapi jarang banget. Nah, kalo di gerbong cewe udah bisa ditebak lah ya.. Kadang tuh ada yang bawel banget. Kadang ada ibu-ibu yang ngomentarin mba-mba di depannya karena gak mau maju/mundur/tukeran tempat. Kadang ada yang egois. Kalo kereta belok dikit langsung pada teriak gitu. Tapi kocak juga kalo dipikir-pikir. Intinya sih lebih pewe di gerbang cewe soalnya kalopun dempet-dempetan juga kan sesama cewe. Btw waktu nyobain di gerbang cowo gw sampe pake jaket tebel dan kebetulan lagi bawa stik hockey. Jadi kalo ada yg macem-macem kena cium stik gw deh. Hahaha.

Terus kalo soal harga tiket commuter line mah terbilang murah. Gw aja dari Tanjung Barat ke Cawang cuma 2 ribu. Mayan banget kan? Mana cepet banget sampenya. Gw berangkat jam 7 dari rumah naik angkot sampe Tanjung Barat terus naik kereta sampe Cawang terus jalan sedikit sampe kantor bisa jam 8 kurang. Dan gak kena macet dong pastinya.. *pamer*

Kesimpulannya, menurut gw sih commuter line udah ok. Tapi emang orang Jakarta yang kebanyakan apa gimana. Abisnya kereta penuh, transportasi publik yang lain juga sama penuhnya gak karuan, yang pake kendaraan pribadi juga tetep banyak. Jadi ya, tetep aja macet.. Harus ada kesadaran (yang tinggi) dari warga Jakarta juga untuk ngurangin pemakaian kendaraan pribadi, dengan catatan harus ada juga transportasi publik yang banyak tentunya, yang enak, yang layak.

Semoga aja transportasi publik di Jakarta maupun wilayah-wilayah lain di Indonesia bisa lebih baik ke depannya. Semangat ya Pak Ahok.. Pak Jokowi-JK juga semangat yah.. :)

August 6, 2014

She found him standing before the water staring unseeing at its frozen surface. He was shivering. She watched him doubtfully for a moment.
“Po,” she said to his back, “where’s your coat?”
“Where’s yours?”
She moved to stand beside him. “I’m warm.”
He tilted his head to her. “If you’re warm and I’m coatless, there’s only one friendly thing for you to do.”
“Go back and get your coat for you?”
He smiled. Reaching out to her, he pulled her close against him. Katsa wrapped her arms around him, surprised, and tried to rub some warmth into his shivering shoulders and back.
“That’s it exactly,” Po said. “You must keep me warm.”
She laughed and held him tighter.
Kristin Cashore, Graceling

5






Akhirnya ketemu lagi sama cowo satu ini. Setelah kurang lebih 2 minggu terpisahkan oleh ruang dan waktu. Walopun ini cowo tuh cuek, jutek, nyebelin, galak, gak romantis, tapi kalo kelamaan jauh tuh rasanya ada yang aneh aja gitu. Hmmm, rindunya udah overloaded gw rasa. Sedihnya walopun ini lagi masa libur kuliah tapi sekarang gw sibuk pkl, dan doi bakal pkl juga sebentar lagi. Dan dalam waktu dekat ini mungkin bakal jadi minggu-minggu yang hectic juga. Jadiiii mungkin jalan-jalannya belum bisa terealisasikan. Tetep semangat buat kita berdua ya! Kalo kata doi mah sabar, nanti juga ada waktunya.


Semoga kamu gak bosen denger aku bilang kangen ya :p

Lebaran, tapi gak lebar-an.

Kalo boleh nulis hashtag macem instagram sih ini #latepost gitu.

Selamat Idul Fitri 1435H bagi teman-teman muslim yang merayakan ya! Taqabbalallahu minna wa minkum. Mohon maaf lahir dan batin :)

Btw mau curcol dikit.. Gw rasa bulan puasa kali ini cepet banget dan gak kerasa. Sedih deh. Mungkin gw belum sepenuhnya berhasil adaptasi dan me-manage waktu antara pkl, latihan, dan puasa beserta plus-plusnya. Akhirnya target bulan puasa gak ada yang terpenuhi deh. Gw sih berharap bangeeeeet tahun depan bisa ketemu lagi sama bulan ramadhan. Amiin ya Allah o:')

Gimana yang pada mudik? Udah pada balik ya? Kasian deh yang pada kena macet.. *nyinyir*

Gw kebetulan tahun ini gak mudik. Tapi keluarga gw emang jarang mudik. Biasanya kalo mudik juga gak pas lebaran tuh, pas liburan semester genap alias liburan panjang sekolah. Jadi keluarga gw gak mainstream lah ya hehehe.

Biasanya hari H lebaran itu kegiatan gw gini. Bangun pagi, sarapan dikit, sholat id, salam-salaman terus ngiterin tetangga se-RT, cabs ke basecamp tempat kumpul keluarga mamah, lanjut ke keluarga ayah, abis itu acara bebas, biasanya sih nge-mall.. Haha. Tapi kemaren gw kena macet pas dari rumah keluarga mamah (Menteng) ke keluarga ayah di Pamulang (biasanya di Cempaka Putih). Masa iya berangkat dari Menteng jam 1 siang, nyampe Pamulang maghrib. Terlalu.. Jadi akhirnya sampe malem disana, dan gak ada acara bebas deh..

Jadi, siapa aja yang ditanya "Kapan lulus?" atau "Kapan nikah?" Kalo gw sih gak begitu worried ya. Karena ayah anak paling bontot which means gw cucu terkecil jadi jarang ditanyain gitu. Yang ada ditanya "Wah ica udah gede ya.. Tinggi.." atau "Ica udah punya pacar belum?" Malah kadang ada yang "Ica sekarang udah kuliah ya" Yang sedih sih dibilang "Ica kok kurusan ya.." atau "Ica kok agak iteman ya.." Ha ha ha ha ha.

Nah pertanyaan terakhir sih jelas ya kenapa. Maklum, orang lapangan nih *kibas kerudung*. Nah kalo kurusan gw juga heran. Terakhir nimbang sih 49. Pas malem takbiran itu nimbang lagi kok jarumnya antara 46 sama 47. Ah, gw rasa timbangannya rusak *ngeles*. Tapi kayanya abis lebaran udah normal lagi deh. Mau gak mau program buat naikin berat badan nih. Jadiiii lebaran ini gw gak menggendut alias lebar-an deh..

So now, liburan udah usai (bagi gw). Dari senin kemarin udah masuk pkl lagi, dan selasa kemarin udah mulai latihan lagi. Huahhhh, mangat!!!

July 21, 2014

Congrats Guys!

Teruntuk yang tercinta, yang terspesial. Gw gak tau mau ngomong apa sebenernya. Bangga, terharu, speechless.

Selamat ya, kalian udah lulus, udah selesai S1 nya. Semoga ilmu dan pengalaman yang kalian dapet selama 4 tahun di kuliah bermanfaat ya. Semoga berkah juga. Amiin. Makin keren deh sekarang di belakang nama, ada gelar yang ngikut hihihi :p

Maaf, mungkin gw gak bisa ngedampingin kalian selama kalian susah payah berjuang bikin skripsi, dateng pas kalian sidang, atau sekadar ngucapin 'semangat skripsi' atau 'semoga lancar sidangnya' mungkin juga gw lupa atau gak sempet. Tapi percayalah, gw selalu inget kalian. Gw tau kalian kemaren lagi pada sibuk skripsi, jadi gw doain dari jauh aja..

Tiba-tiba jadi inget masa-masa dulu.

Gw dan Anis yang seakan tak terpisahkan, selalu sebangku dari SMP, terus pas kelas XI SMA mewek gara-gara akhirnya beda kelas.Gw dan Anis udah kaya sepaket lah dulu. Dari SMP udah suka hal-hal berbau Korea. Dia selalu ngomong tentang Korea ke gw, dari gw gak ngerti sampe akhirnya sedikit ketularan juga. Kenapa ya Nis, kita harus beda kelas waktu itu? Hiks.. :')

Gw dan Fanny, emang baru deket pas kelas X SMA. Tapi ya gak tau ya langsung klop gitu. Sama-sama cuek, mungkin. Seneng banget kalo ke rumah Fanny, apalagi kalo mamanya bikin bakso. Udah gitu Fanny orangnya kreatif banget dan jago desain. Mungkin gw gak akan bisa photoshop tanpa dia. Nyesel banget dulu pernah ngejauh gara-gara something, tapi gw bersyukur kita baikan lagi akhirnya.

Boi alias Kharisma. Baru deket pas kelas XI. Sama kaya Fanny, Boi ini orangnya cuek banget. Cuek-cuek gini tapi banyak yang naksir. Boi itu jago gambar loh. Boi juga easy going jadi kalo ngomong sama Boi apa aja tetep asik hehehe. Doi juga dewasa, jadi enak kalo curhat sama doi.

Eva, baru deket juga pas kelas XI. Walaupun pendiem, ternyata Eva itu aslinya cerewet, lincah, dan keibuan. Soalnya kalo kita-kita lagi kumpul di rumah Fanny, pasti dia yang sibuk nyiapin makan sama minum buat kita.

Walah, jadi flashback.
Jadi buat kalian:
 Annisa Luthfiarrahman, S.Hum
Fanny Puji Rakhmi, S.Hum
Rizka Kharisma Putri, S.Gz
Eva Azzara, SKM

Maaf kalo ada kesalahan penulisan nama dan gelar :p

Sekali lagi selamat!!!!! Doain ya gw segera menyusul (secepatnya). Gw usahain dateng pas wisuda kalian. Mau foto-foto dong sama sarjana-sarjana kece ini :3



Aku sayang kalian semua!

I miss the old times somehow.

July 16, 2014

I've found something. To me, that 'something' is friendship.

Tadinya judulnya mau begini: Friendship Part 1, dengan harapan gw bakal nulis lagi tentang hal yang sama next time. Tapi nanti aja deh, kan bisa diedit judulnya nanti-nanti hohoho.

Jadi gini ceritanya..

Gw mulai gabung di Hockey UNJ itu akhir tahun 2011. Bener-bener di tanggal 20an bulan Desember tahun itu. Gara-gara dipaksa terus sama Feny, udah gitu ketauan sama Bang Acel (pelatih Hockey UNJ waktu itu) yang notabene kenal sama ayah. Padahal niatnya gak mau ikut hockey lagi, soalnya mau cari kegiatan baru. Yaudah, akhirnya gw masuk dan mulai ikut latihan. Perjalanan gw di Hockey UNJ bisa dibilang lumayan, lumayan lancar lah.. Alhamdulillah atas berkat rahmat Allah Yang Mahakuasa, gw selalu dapet tempat di tim putri Hockey UNJ. Kerja keras gw (latihan, latihan, dan latihan) ternyata gak sia-sia. Awalnya emang susah ngebagi waktunya (sampe sekarang sih haha -_-), tapi gw berusaha ngejalanin kuliah dan latihan hockey, dua-duanya dengan adil dan semaksimal mungkin. Terus gw juga harus adaptasi sama lingkungannya, dimana gw jadi kaum minoritas di Hockey UNJ: bukan mahasiswi jurusan olahraga.

Tahun pertama di Hockey UNJ (2012), gw udah ngerasa cukup seneng dan bangga yah karena banyak banget pengalaman dan prestasi yang gak gw dapet di ruang kelas kuliah, bahkan belum tentu juga dapet di organisasi atau kegiatan lain. Ikut kejurnas di kandang sendiri, turnamen di Surabaya, sampe kejuaraan di Malaysia (pertama kalinya loh menginjak negeri tetangga). Rasanya sama sekali gak salah pilih kegiatan. Benih-benih cinta dan loyalitas ke Hockey UNJ rasanya udah berkembang cukup pesat di dalam diri gw. B-)

Tahun kedua di Hockey UNJ (2013), masih kurang lebih sama. Pada saat itu gw dipercaya ambil sedikit bagian di kepengurusan Perkumpulan Hockey UNJ, jadi staff humas. Ikut raker sekaligus character building pengurus, yaitu tubing di daerah Sukabumi (kalo gak salah) yang serunya nampol. Tambah pengalaman lagi, selain berprestasi, juga berorganisasi. Di tahun itu juga gw dan temen-temen lain ngerasain jadi panitia sekaligus atlet di kejuaraan nasional yang tiap tahun diadain. Tahun sebelumnya dipegang oleh Unit Kegiatan Olahraga (UKO) kampus. Bagi gw, pengalaman yang berharga banget. Ngerasain betapa susah dan capeknya.

Sekarang memasuki tahun ketiga gw di Hockey UNJ (2014). Tahun ini kembali jadi pengurus. Ikut raker lagi, kali ini rafting di Cicatih, Sukabumi. Tahun ini juga jadi panitia dua kejuaraan besar, satunya tingkat pelajar dan satu lagi tingkat mahasiswa. Alhamdulillah dua-duanya berjalan cukup lancar. Udah 3 tahun berturut-turut sejak 2012 lalu, kita jadi juara umum kejurnas yang rutin diadain tiap tahun itu. Gw, seperti biasa, ngerasa bangga dan bahagia banget, soalnya kerja keras kita semua baik sebagai tim maupun panitia, gak sia-sia. Tahun ini juga tim putra berangkat ke Taiwan, ikut Kejuaraan Asia (khusus cowo emang) disana. Oke untuk yang ini, gw bangga sekaligus iri (boleh iri ya gapapa..). Lain kali kalo ada kejuaraan kategori cewenya, kita tim putri harus berangkat (amiin!). Untuk tahun ini, masih ada program internasional di bulan Oktober nanti. Dan sekarang ini nih, meskipun bulan puasa dan lagi sibuk magang alias pkl, gw tetep giat dateng latihan ke kampus. Siapa sih yang gak mau dapet tempat buat ke Singapore/Malaysia nanti? Harus lah bro.. *mangat*

Yaa, itu kira-kira cerita singkat tentang apa yang gw alamin dan rasain selama di Hockey UNJ selama 2,5 tahun ini. Tapi ternyata gak cuma itu aja. Gak cuma pengalaman dan prestasi yang gw dapet disini. Bukan cuma pengalaman dan prestasi yang bikin gw bertahan disini.

Mau tau gak? Mau tau banget apa mau tau aja? Hahahaha peace bro..

Yup, gw nemuin temen-temen baik yang luar biasa di Hockey UNJ. Gw nemuin satu keluarga baru. Mungkin gw belum sadar dan notice cukup lama ya. Apalagi di tahun pertama, paling cuma sekadar kenal baik. Gw waktu itu juga masih pemalu dan gak mau terlalu membuka diri. Gw pikir gw udah cukup seneng dengan ikut latihan dan kejuaraan doang.

Tapi mulai tahun kedua, gw mulai ngerasa gimana gitu ya.. Mungkin nyaman bisa jadi kata yang tepat. Gw ngerasa nyaman dengan orang-orang di Hockey UNJ. Oya, sebenernya temen-temen kuliah (satu kelas/jurusan/fakultas) sih baik-baik kok. Apalagi gw punya temen-temen deket (okelah, geng) yang selalu pengertian dan care sama gw. Tapi secara intensitas waktu gw di hockey lama-lama makin tinggi daripada di kuliah, jadi otomatis gw lebih sering interaksi sama anak-anak hockey. Terus juga, di tahun kedua gw jadi lebih sering ke sekret (sekretariat Hockey UNJ). Jadi mau gak mau, makin sering ketemu anak-anak hockey, terutama yang sering pada di sekret.

Untuk bagian awal, postingan gw kali ini cukup dulu yah. Nanti disambung lagi deh.. Lagi bingung juga mau ceritainnya gimana. Haha

Dadadadah

April 19, 2014

Jomblo

Hari ini, hari sabtu. Kebetulan tamu bulanan dateng tiba-tiba. Akibatnya dismenor kambuh, luar biasa sakitnya sampe akhirnya ortu nyuruh gw buat rest dulu hari ini. Bener-bener bed rest di tempat tidur. Karena emang gak bisa ngapa-ngapain lagi.

Di tengah rasa sakit dan kebosanan yg melanda karena cuma berbaring seharian, akhirnya gw memutuskan untuk nonton film. Tadinya mau marathon Harry Potter, tapi akhirnya gw malah nonton film lokal, yaitu Jomblo. Film ini udah cukup lama, kayanya pas jaman gw SMP gitu. Gak tau kenapa tiba-tiba tertarik. Abisnya dari dulu nonton film ini di tv cuma sepotong-sepotong aja, gak pernah bener-bener dari awal dan sampe selesai.

Gw gak berniat untuk bikin review film Jomblo ini kok, cuma sekadar ngeluarin unek-unek aja soalnya setelah gw nonton full ternyata ini film menarik banget ya. Eh tapi kalo akhirnya jadi review gapapa ya.. Haha


Film ini bertemakan tentang persahabatan dan cinta, dengan latar kehidupan salah satu kampus di Bandung. Permasalahannya apalagi kalo gak tentang jomblo, hehe. Dari film ini, kita bisa tau kalo:
1) Jomblo itu ngenes, tapi jomblo itu gak selalu ngenes kok. Ada banyak alesan kenapa seseorang itu jomblo.
2) Persahabatan itu hal yg berharga.
3) Persahabatan bisa aja rusak karena cinta.
4) Pentingnya menjaga komitmen.
5) Pacaran itu gak selalu indah.
6) Selingkuh itu gak baik.
Masih banyak sih poin-poin yg bisa diambil dari film ini. Gw cuma sebutin beberapanya aja. Kalo yg udah nonton juga pasti udah tau, hehe.

Gw pribadi, selama nonton, gak tau kenapa agak excited gitu. Dulu waktu SMP ato SMA, kalo nonton film ini suka bingung dan bengong aja. Abis kebanyakan ngomong tentang cinta. Umur segitu gw sih masih polos, belom ngerti apa-apa (emang sekarang udah ya? Hahaha). Udah gitu ada beberapa dialog yg mengandung kata-kata umpatan cukup kasar, terus agak jayus juga. Itu yg bikin gw dulu nonton film ini gak pernah kelar. Tapi tadi gw ikutin ini film dari awal sampe abis, dan ternyata pandangan gw beda sama yg dulu. Mungkin di usia gw yg sekarang, pikiran gw udah lebih dewasa dan terbuka kali yaa. Yg dulu gw anggep dewasa dan jayus, sekarang gw pikir ini cerdas, menghibur, dan komikal.

Ternyata film Jomblo ini menurut gw emang bagus kok. Alur cerita, acting, semuanya bagus, walopun bukan bagus banget. Ada beberapa adegan, eh terutama dialognya yg beberapa kali gw puter ulang. Dapet beberapa quotes bagus lagi deh :))

“Cinta bisa datang, cinta bisa memilih, cinta juga bisa pergi, tapi ada satu yg cinta gak bisa lakukan; cinta gak bisa menunggu..” - Doni (Christian Sugiono)

“Yang paling berat buat manusia tuh kemampuan buat memilih” - Agus (Ringgo Agus Rahman)

“Satu hal yang berbahaya dari cinta adalah seringkali cinta membuat kita melakukan hal yang tidak pernah kita bayangkan” - Narator/Agus (Ringgo Agus Rahman)


“Cinta mah emang gak pernah bisa pake aturan. Gak bisa diraba dan gak bisa juga ditebak. Meski kadang teh selalu bikin boong demi cinta. Tapi cinta itu sendiri yg nggak pernah boong sama siapa-siapa.” - Narator/Agus (Ringgo Agus Rahman)

Ini potongan dialog pas adegan Agus mutusin Lani (Nadia Saphira), selingkuhannya.

A: "...saya sayang dia. Dia juga sayang sama saya. Saya sadar kamu tuh lebih dibandingin dia. Tapi itu bukan alasan sesorang untuk putusin pacarnya."
L: "Bukankah setiap orang mencari yg terbaik buat dirinya ya, Gus?"
A: "Kalau saya terus nyari yg lebih baik, suatu saat juga saya akan ninggalin kamu. Saya harus punya komitmen. Dia juga gitu. Kita berdua tuh udah mau berubah.."
L: "Denganku, kamu tuh gak mesti berubah! Jiwa dan hati ini menerima kamu apa adanya, Gus.."
A: "Itu yg buat saya jatuh cinta sama kamu"
L: "Berani-beraninya sekarang kamu ngomongin cinta!"
A: "Saya memang cinta sama kamu. Tapi saya harus punya komitmen..."

Gak tau kenapa menurut gw adegan di atas tadi lumayan 'dalem'. Gimana perasaan Lani, perasaan Agus.. Gimana juga perasaan Rita, pacarnya Agus, kalo tau yah. Cinta itu bisa jadi rumit, kalo kita sendiri yg bikin rumit.


“Kalau gua sendiri mah ya, menurut gua mah gak bakal ada dua orang yang cocok banget. Tetap harus saling mengerti, saling menerima, dan saling menghormati.” - Narator/Agus (Ringgo Agus Rahman)

Endingnya hepi sih menurut gw. Tapi persahabatan mereka jadinya udah gak kaya dulu lagi.. Hiks sayang juga :|

Jadi begitu unek-unek gw abis nonton film ini.. Ayoooo pada nonton Jomblo (lagi)! Hehe, see ya! Wassalam

February 18, 2014

Just a lil thing 'bout love..





"There are days when we fight.
There are days when we doubt.
There are days when we don't speak to one another.
There are days when things just don't seem right.
But then comes one day which makes us fall in love with each other all over again."




Thanks for always staying by my side.
My life has changed to be much much better since you're here with me.
Love you, pilot. ({})

6th Semester!

Halo halo!

Selamat tahun baru 2014 *telat banget*
Dan selamat datang di semester 6 *telat dikit*

Jadi semester 5 udah lewat dan hasilnya alhamdulillah gak bikin sedih, walopun ada satu matkul yang nilainya yaaah cukup bikin ngelus dada. Tapi itu gara-gara gw gak ikut ujian soalnya pas lagi ke Malaysia, tanding waktu itu. Dan dosennya dikejar-kejar tapi gak ngasih susulan. Yaudah, berarti ngulang aja tahun depan. He he he. *kemudian hening panjang* Okeh! Gak usah dibahas lagi. Yang penting nilai udah kembali seperti semula, gak nasakom lagi gara-gara ditinggal pelatnas yak. Hahahahaha.

Semester 5 selesai, dan (HARUSNYA) LIBURRAAAANNN. Tapi keliatannya gw gak bisa menikmati waktu libur, karena tetep ada latihan rutin (baca: wajib) dan ada event penting di pertengahan-akhir Januari kemaren, yaitu Invitasi Nasional Hockey Ruangan Pelajar SMA, oke sebut aja kejurnas pelajar. Kebetulan (bukan kebetulan juga sih..) ketuanya itu si doi. Biarpun di event ini kita cuma jadi panitia gak jadi atlet, tapi kayanya sama aja capenya bro.. Alhamdulillah acaranya sukses dan berjalan lancar. Dan menurut gw, seru bangeeeet! Jadi kangen masa-masa nginep bareng di sekret. Hahahaha. Gak bakal lupa.

Oya, gw sempet short escape sih, cuma ke Jungleland sama Dufan. It was pretty fun, tapi bagi gw masih kurang banyak banget bro liburannya... :(

And February came.. Halo kuliah, halo latihan rutin! Yup, di semester 6 ini mau gak mau gw ambil full 24 sks buat mengejar ketertinggalan di semester 4 kemaren pas gw pelatnas. Padahal paketannya cuma 13-15 sks loh.. But it doesn't matter at all, toh gw kan emang udah janji buat prioritasin kuliah (pastinya!). Melihat temen-temen seangkatan gw yang beberapa udah ada yang lulus, gw jadi termotivasi buat semangat kuliah. Sempet minder juga sih, apalagi di semester sekarang banyak numpang kelas adik angkatan. Tapi ternyata pas masuk kelas, masih ada lagi senior-senior gw yang ngambil matkul yang sama. Paling gak gw jadi gak minder-minder banget lah ya.. Yang penting mah se-ma-ngat!!!!!! *pasang iket kepala*

Tetep... Prioritas emang kuliah, tapi latihan hockey rutin (selasa-kamis-sabtu-minggu) juga kudu jalan terus bro. Terus di organisasi hockey juga, pas lagi kepengurusan baru. Setelah Rapat Anggota Tahunan di Januari, kemaren juga ngadain Rapat Kerja di Sukabumi sekalian rafting. Akhirnya, bisa refreshing walopun sebentar.. Seru juga ternyata. Itu rafting pertama gw loh :D

Dan, kelar kejurnas pelajar langsung disambut sama Kejuaraan Hockey Ruangan Mahasiswa!!!!!! Woohoooo, seakan-akan event bermunculan terus gak ada abisnya. Di kejurnas mahasiswa kita berperan dobel, sebagai atlet dan panitia. Gak ngerti lagi deh ya, bakal sesibuk apa nih... n_n

Yang penting mah, harus bisa manage waktu dengan baik. Pinter-pinter bikin skala prioritas biar gak bingung ngerjain yang mana dulu. Keep smile dan hepi ngejalanin semuanya. Semangat brooo :)))))