September 21, 2013

A Beautiful Saturday Morning

Kenapa judulnya begitu? Ya karena emang selalu ada hal yang bikin kita bersyukur setiap harinya. Contoh riilnya ya, bisa dikasih kesempatan untuk bangun pagi dan menghirup oksigen lagi di dunia ini. Berarti kita masih dikasih kesempatan sama Allah untuk menikmati berkah dari-Nya. Cara bersyukurnya gimana? Ya dengan beribadah dan beramal saleh, menjalani perintah-perintah-Nya. Nah lho, selama ini kita ngerasa udah ngelakuin itu semua belum? Kalau udah, ya alhamdulillah. Sok atuh dilanjutin.. Kalo belum, try to do it right now! Gak ada kata terlambat kok. Yuk mulai diinget terus untuk selalu bersyukur dari sekarang. :)

Ya itu sepenggal kata-kata yang surprisingly typed dengan penuh kesadaran dari seorang Annisa Sharafina di pagi ini. Hahaha, tumben yah :D

Karena pagi ini gw bangun, dan tiba-tiba inget halaman-halaman lalu yang udah gw lewatin. Betapa banyak kisah baik seneng maupun sedih yang udah gw alamin. Puas, bangga, seneng, sedih, marah, sampe nyesel.

Yang terakhir yang cukup entah bisa dibilang fenomenal adalah pelatnas. Gw emang udah lama mau share tentang ini, tapi dari udah lama itu bingung mau ceritanya mulai dari mana dan harus cerita gimana hehe. Jadi sekarang mau cerita tapi mungkin secara singkat juga.

Jadi awal tahun ini setelah IHRPT ITB ke-27 kelar, gw dikasih tau kalo bakal ada seleksi pelatnas untuk SEA GAMES 2013. Pas denger itu gw cuman "oooh", without any expectation ataupun excitement karena mainnya field, udah gitu mikirnya agak gak mungkin juga ya dipilih buat seleksi pelatnas. Gak taunya, pas abis selesai latihan gw dan beberapa senior gw dipanggil sama pelatih. Ternyata kita disuruh ikut seleksi pelatnas, yang ternyata diadain (kalo ga salah) seminggu atau dua minggu lagi. Gw terus terang speechless. Yah, seleksi kaya gitu kan pasti tes fisiknya berat. Sedangkan gw gak pernah ikut tes seleksi begitu. Panik? Iya banget. Takut malu-maluin diri sendiri, juga nama hoki UNJ.

Singkat cerita, karena banyak dukungan dan dorongan dari orang-orang tercinta di sekitar gw, akhirnya gw ikut tes seleksinya. Bisa dibilang gak ada persiapan. Tapi alhamdulillah, tes berjalan dengan cukup lancar, walopun gw ngejalaninnya dengan penuh ketegangan dan keminderan. Gw sempet ga nyangka juga sih, ternyata catetan alias nilai tes gw gak jelek-jelek banget. Tapi tetep, waktu itu mah nothing to lose aja. Masuk alhamdulillah, enggak ya udah.

Ternyata gw lolos seleksi! Oya, btw sebelum itu gw disarankan buat ngebatalin semua sks gw yang udah gw ambil (waktu itu lagi semester 4). Atau paling gak, dikurangin. Alhasil, gw galau maksimal sampe akhirnya gw cuma ngambil 13 sks. Itu juga ngarep dosennya mau pada ngerti, daripada ngebatalin semuanya kan.. Tapi abis itu cukup lama ngegantung (pelatnasnya). Gw selama itu terus kepikiran, kapan diasramain, kapan latihannya.. Ternyata kita harus ikut Kejurnas Menpora dan Sukmalindo dulu, baru deh abis itu kita cuss buat check-in di mess patal senayan.

Then the story began. Mei 2013. Sebelum berangkat ke mess, gw pake acara nangis-nangisan dulu lagi di rumah. I just didn't feel alright at that time. Semacam beraaaaat banget buat ninggalin rumah, sampe akhirnya mamah nyuruh gw pergi..

Singkat cerita lagi, gw akhirnya officially became a part of tim pelatnas buat SEA GAMES 2013. Yang harus latihan tiap hari (kecuali minggu), yang makan minumnya harus teratur dan dijaga banget, yang harus jalan tiap pagi sore dari mess ke lapangan, yang harus ini itu lainnya...

Seseneng-senengnya gw di pelatnas, sebangga-bangganya gw, entah kenapa disana gw selalu ngerasa "I don't belong here". Fyi, gw udah udah berasa untuk betah, nyamanin diri disana. Tapi selalu gak bisa. I always felt like I wanna get out from here, I wanna go home..

Tiap gw cerita ke orang-orang tentang apa yang gw rasa, sebagian besar (cuma bisa) nyemangatin dan bilang semangat ke gw. Bukannya gw ga ngehargain mereka, tapi ternyata semangat aja tuh rasanya gak cukup. Gw udah berusaha semangat, tapi ternyata tetep gak bisa. Gw tetep pengen pulang.

"Ica semangat pelatnasnya!"
"Dicoba dulu ca, lo pasti bisa.."
"Lo jangan nyerah ca. Semangat terus.."

Gw makasih banget atas kata-katanya, guys. Tapi gw tetep gak bisa.. Egoisnya gw bilang gini: "You don't know what I feel right here."

Sampe 2-3 bulan setelah itu, gw memutuskan buat mundur. Yup, gw cuma bisa bilang, gw ga asal-asalan bikin keputusan kaya gitu. Udah diomongin berkali-kali. Bahkan gw udah ngasih waktu seminggu lagi buat diri gw sendiri sebagai kesempatan terakhir. Tapi ternyata keputusan itu udah bulat. Semua alesan yang gw punya, gw pikir itu masuk diakal dan bisa diterima. Culture shock, masalah kuliah, keluarga, dan (yang paling penting) hati. I can't stand it any longer..

"Loh kok ica keluar dari pelatnas? Kenapa??"
"Bodoh lu ca, nyia-nyiain pelatnas.."
"Kan enak ca, pelatnas digaji. Gede lagi."
"Kesempatan buat SEA GAMES bisa jadi cuma sekali loh seumur hidup"

Yah apapun itu. Terima kasih semuanya, maaf kalo ngecewain..
Ini bukan soal materi atau prestise, ini soal jalan hidup yang gw pilih. And I have decided, I hope this is the best for me. Amiin.

Jadi sekalian ngasitau dan klarifikasi aja nih buat yang masih nanya-nanya. Jadi begitu loh...

Insya Allah ga nyesel (yah ada sih dikit hehehehe). Tapi ini yang udah gw pilih, dan gw harus move on. Alhamdulillah sampe saat ini tetep bahagia jadi anak kuliahan lagi dan jadi atlet kampus lagi. Banyak waktu buat belajar, buat main lagi. Hilang satu kesempatan, bisa jadi bakal tumbuh kesempatan-kesempatan lagi kan? o:)

I gotta go. See ya! Semoga bisa nulis rutin lagi.