November 6, 2013

International Tour 2013 - Malaysia

Hai hai hai.. Sebelum nanti akhirnya jadi basi, mumpung lagi inget dan niat jadi gw mau cerita sekarang.

So this year we, UNJ Hockey, proudly presented: UNJ International Tour 2013 - Malaysia & Singapore. Sounds cool, right? Hehe. Yup, setiap tahunnya Hoki UNJ emang punya kegiatan yang namanya program internasional, yaitu mengikuti kejuaraan hoki indoor terbuka antar perguruan tinggi yang diselenggarakan oleh Universiti Pendidikan Sultan Idris (UPSI) Malaysia. Tapi ternyata di waktu yang bersamaan ada juga kejuaraan hoki indoor yang diadakan di negara tetangga lainnya, yaitu Singapore. Tim pembina dan pelatih akhirnya memutuskan untuk mengirim 3 tim dalam program internasional tahun ini: 2 tim ke Malaysia (putra & putri), dan 1 tim ke Singapore (putra).

Untuk postingan kali ini, mungkin gw akan lebih ngebahas untuk Malaysia Tour aja, khususnya tim putri. So let the story begins!

DAY 1

Hari pertama adalah hari keberangkatan. Tim Singapore berangkat duluan, karena mereka flight jam 06.15 (kalo gak salah). Jadi mereka subuh-subuh udah berangkat ke bandara. Sedangkan tim Malaysia baru kumpul di kampus jam 5an, terus berangkat ke bandara sekitar jam 6. Kita take-off jam 9.15. Kalo tahun lalu abis check-in kita sarapan dulu, baru ke imigrasi. Tahun ini kita abis check-in langsung masuk imigrasi, jadi gak sempet makan. Laper banget rasanya. Karena setelah imigrasi, kita susah nyari tempat makan, kebanyakan executive lounge yang disediain sama maskapai penerbangan ternama gitu. Sampe akhirnya nemu toko kecil yang jual popmie (fyi, harganya 15ribu). Tanpa pikir panjang, akhirnya kita semua makan popmie berjamaah. Udah deh abis itu kita langsung move on menuju gate, gate berapa lupa, pokoknya sempet dipindahin gitu hiks. Jalannya kan lumayan T_T

Singkat cerita akhirnya kita semua alhamdulillah sampai di Kuala Lumpur International Airport (KLIA) dengan selamat. Sampe sana, sambil nunggu jemputan dari UPSI, kita mengisi perut dulu yang bensinnya ternyata udah abis lagi. Kali ini makannya udah ala-ala Malaysia loh. Hihihi.

Bus jemputan dateng juga akhirnya. Gw selalu suka bus UPSI, soalnya bus nya enak, bagus, dan pewe banget. Apalagi bus segede itu cuma diisi setengahnya. Sampe tiap orang bisa duduk sendiri-sendiri. Ada yang tidur, ada juga yang nikmatin perjalanan termasuk gw hehe. Sampe juga di Kolej Ungku Omar, tempat kita stay disana (sebut saja mess). Langsung pembagian kamar. Kalo tahun lalu kamar tim putri sama tim putra jaraknya agak jauh, kalo tahun ini sebelahan. Di tiap kamar, ada 3 kamar tidur dan 2 kamar mandi. Pas lah..

Lanjut sorenya ga tanggung-tanggung, kita langsung conditioning di lapangan kecil yang terletak masih di kompleks mess. Mungkin sekalian buat ngilangin asam laktat karena kebanyakan duduk di bandara sama pesawat kali ya hahaha.


DAY 2

Hari kedua berarti conditioning lagi hap hap hap! Tapi kali ini sekalian coba lapangan buat medan perang besoknya. Kalo tahun lalu kan kita dianter jemput dari mess ke lapangan di kampus UPSI terus ke mess lagi. Tahun ini kita naik shuttle sendiri, dan turunnya itu gak langsung di lapangan, tapi di depan kampus. Katanya sih kebijakan baru kampusnya. Gapapa lah, jalan sedikit kan sehat hehe. Pertandingan untuk kategori putri diadain di lapangan luar (baca: panas!), sementara kategori putra nya di lapangan dalem alias di gimnasium. Gak kebalik tuh? Tapi it's okay lah, sama aja. Sama-sama perang juga kok. Tapi karena gimnasium nya entah kenapa gak boleh dipake waktu itu (udah terlalu siang kalo ga salah) jadi tim putra juga conditionong di lapangan luar.

Malemnya ada welcome party gitu. Kalo acara makan-makan, gak ada kata telat apalagi absen. Kaya tahun lalu, tahun ini gw 'dipaksa' lagi buat nyanyi. Honestly, kalo pas nyanyi sambil megang keyboard nya sih enjoy. Tapi sebelum dan sesudahnya itu loh, masih suka malu-malu dan gak pede. Tapi momennya pas sih, lagunya buat yang lagi di negara tetangga bisa kali ya :p



DAY 3

Perang pun dimulai! Hari pertama kejuaraan adalah babak penyisihan. Pertandingan pertama kita (tim putri) berhadapan sama USM (Universiti Sains Malaysia, kalo ga salah). Kita semua agak kaget, soalnya lapangan pertandingan ternyata dipindahin di hari H, dan lapangan tempat kita tanding ini keset dan kasar banget. Ngedribble bola aja susah, ati-ati bolanya ketinggalan atau passing nya gak sampe. Tapi alhamdulillah, kita bisa menang 1-0 atas USM. Begitu pula di pertandingan berikutnya, kita juga menang 1-0 (gw lupa lawan apa, maafkan ya). Pokoknya kita berhasil lolos jadi juara pool. Untuk tim putra, mereka lolos sebagai runner-up pool, menang di pertandingan pertama dan kalah di pertandingan kedua.


Yang bikin surprise, anak2 pelatnas dateng loh. Fyi, mereka juga lagi ada turnamen hoki outdoor di Ipoh.


DAY 4

Udah mulai babak-babak final. Tim putri ketemu UPSI Pearl di perempat final, sedangkan tim putra berhadapan sama tim dari Indonesia juga yaitu UPI di perdelapan final. Dua-duanya sama babak knock-out, kalo kalah ya udah gak bertanding lagi. Kali ini kategori putra maupun putri main di gimnasium. Syukur alhamdulillah, tim putri melaju ke semifinal setelah menang 1-0. Tapi hal yang sama gak terjadi buat tim putra, karena mereka harus terhenti langkahnya karena kalah dalam drama adu pinalti, setelah melalui pertandingan yang cukup sengit melawan UPI. But it was just a game, there's always winning and also losing.

Di babak semifinal, tim putri harus melawan UPM (Universiti Putra Malaysia). Seinget gw, di kejuaraan UPSI tahun 2011 (gw belum ikut waktu itu), tim UNJ putri kalah ngelawan tim UPM ini. Memang, it's the fact kalo tim UPM ini hebat, dan katanya banyak pemain timnas Malaysia dan udah berpengalaman. Dari postur badan aja keliatan banget. Berotot, gagah, tegap, udah kaya atlet profesional banget deh. Tapi entah kenapa itu gak bikin gw takut. Gw justru agak excited waktu mau ngelawan UPM. At that time, I told myself that I'm gonna give my all, my everything to fight in this match. Gw gak boleh takut dan nyerah gitu aja. And it happened. Semua tim bisa aja dengan gak susah-susah banget dikalahin UPM, tapi kita enggak! Menurut gw, finalnya itu ya pas lawan UPM. Puncak performa kita semua. We did a great team work at that match. Bisa nahan seri lawan UPM, itu kebanggaan tersendiri. Yaaah, walopun akhirnya kalah lewat adu pinalti. Gw agak nyesel pas bagian ini, karena gw udah nyia-nyiain kepercayaan pelatih dan temen-temen. Gw pikir gw siap buat nembak, tapi ternyata entah sebenernya gw tegang atau gimana, gw 'kecele' dan tembakan gw gagal. Tapi yah, lagi-lagi memang harus ada menang kalah dalam setiap pertandingan. Abis itu toss dan salaman sama pemain-pemain UPM. Dan mereka bilang beberapa hal yang intinya "you played very good!" dan "it was a great match.." Waaah ternyata mereka juga seneng main bareng kita. Hahaha.

Oke lanjut, jadi tim putri harus bertanding sekali lagi di perebutan juara 3. Kita ketemu UPSI A, yang sebagian besar pemainnya adalah timnas Sukmalindo 2013 lalu. Sayang, dalam pertandingan kali ini menurut gw gak maksimal walopun kayanya kita semua udah main abis-abisan. Hal itu bisa dimaklumin banget karena jeda waktu dari semifinal ke perebutan juara 3 yang cuma sebentar (di semifinal juga udah abis-abisan) terus perut juga kosong, karena salah perhitungan (jadwal) jadi sarapan paginya (cuma) sedikit (banget). UPSI A juga kewalahan sih pas ngelawan kita, tapi akhirnya mereka berhasil menembus gawang kita. Tapi emang harus diakuin, UPSI A ini juga tim yang hebat. Fyi, mereka juara 1 di kejuaraan yang sama tahun 2012 lalu. Gak begitu nyesek ataupun nyesel pas peluit tanda berakhirnya pertandingan ditiup sama wasit. Cause I think we all have done our best!

Jadi inilah hasil yang kita peroleh: peringkat keempat di Kejohanan Dewan Terbuka UPSI 2013


Sebenernya gak nyangka juga bakal sejauh ini. Tadinya kita gak terlalu diunggulkan, soalnya beberapa pemain inti tim putri UNJ lagi ikut pelatnas, yang berarti kekuatan kita bisa dibilang berkurang. Tapi hal itu gak begitu jadi masalah, karena kita yang gak pelatnas juga punya semangat tinggi untuk ngebuktiin kalo kita juga bisa ngasih yang terbaik. :)

DAY 5

It's time to pusing-pusing! Setelah kejuaraan selesai, kita dikasih waktu satu hari bebas untuk jalan-jalan keliling Kuala Lumpur. Tempat wajib yang pasti dikunjungi tim Hoki UNJ setiap tahunnya adalah Twin Tower (Suria KLCC), toko Vik (peralatan hockey), dan Petaling.

Sekitar jam 9an kita berangkat naik bus ke KL. Sampai disana kita langsung naik kereta (LRT). Tujuan pertama adalah toko Vik yang menjual macem-macem peralatan tempur buat main hockey. Gak perlu gw ceritain detailnya ya, yang jelas toko ini cukup lengkap dan pilihannya juga banyak. Cukup lama kita di toko Vik, karena ada beberapa orang yang lama milih-milihnya. Maklum lah, emang ga segampang beli gorengan sih hehe. Abis dari toko Vik, kita makan siang dulu, terus lanjut naik LRT lagi menuju KLCC. Cuaca agak kurang mendukung. Mendung, terus hujan. Tapi gak menyurutkan niat kita buat foto-foto di Twin Tower. Kapan lagi, iya gak? Hehehe. Puas keliling KLCC, kita lanjut ke Petaling Street. Demi deh, jalan-jalan hari itu bikin cape dan pegel banget. Apalagi lutut gw baru dapet 'hadiah' pas ngelawan UPSI A kemarennya. Pe-er banget kalo harus naik turun tangga pokoknya. But it was a really fun day anyway :D


DAY 6

Packing and going back to Jakarta. Akhirnya selesai juga Malaysia Tour 2013 ini.. Rasanya cepet banget loh. Tapi gak sabar juga balik ke rumah, soalnya udah banyak yang dikangenin. Hehehe.

Sampe Bandara Soetta pas udah mau maghrib. Dan perjalanan Soetta - kampus macet aja. Akhirnya sampe kampus juga. Tim Singapore yang udah balik duluan dan junior-junior menyambut kedatangan kita. Rasanya seneng dan terharu bisa kumpul lengkap lagi. What a togetherness.. I'm really happy and proud being a part of UNJ Hockey. :')




Jadiiiii begitulah ceritanya. Ya maaf kalo jadi agak curcol, tapi emang udah niat dari sebelum berangkat. Abis dari Malaysia harus laporan ke blog. Hehe.

Kejuaraan kali ini cukup berbeda bagi gw. Sejak tahun 2012 lalu gw selalu ngikutin kejuaraan hoki sama dia. Tapi di program internasional ini harus gak bareng deh, karena dia kepilih buat gabung di tim Singapore. Tapi itu gak boleh jadi masalah. Sedih sih pasti, tapi gw lebih banyak bangganya kok. I'm proud of him, and I'm proud of us..

Kata-kata penutup, ya semoga program internasional ini terus berjalan karena manfaat dan pengalamannya juga banyak buat para atlet khususnya. Semoga cabang-cabang lain atau universitas/institusi lain juga bisa mengadakan program internasional juga. Toh, demi kemajuan bersama juga kan.. Jadi bisa bangga bareng-bareng. Lagian sekalian mengharumkan nama Indonesia juga tuh :)

Tapiiiiii, jangan puas disitu aja. Perbaikan itu pasti ada, and also must be better. Keep up the good work. Harus latihan, latihan, dan latihan lagi. Semangat!!!

October 6, 2013

Pagi Ini

Bagian awal dari sebuah hari telah terlewati. Pagi. Bagiku, pagi ini penuh dengan penantian. Entah apa yg aku harapkan, atau bukan diriku, tapi ego lah yg berharap. Dan ego itu tidak mau mengalah. Mengapa ia begitu keras? Mengapa ia begitu sulit untuk membuka mata dan mengerti yg lain?

Sampai terjadi perdebatan antara hati dan ego. Akhirnya ego itu menghilang secara perlahan-lahan. Pergi dengan meninggalkan penyesalan. Kini tinggal aku, dan air mata yg berjatuhan dari mataku. Aku tidak bisa berhenti menangis. Aku salah, dan menyalahkan diriku sendiri. Aku bahkan tidak bisa memaafkan diriku sendiri.

Detik, menit, jam pun berlalu. Aku tersadar dan kembali. Aku mengambil kotak tissue lalu kupeluk erat, sambil menghapus sisa-sisa air mataku. Aku memutuskan untuk larut dalam diam, merenungkan semuanya kembali. Hembusan nafasku masih belum beraturan. Tapi aku lega aku telah menangis. Paling tidak sebagian kesedihanku telah pergi bersama air mata yg telah berjatuhan tadi.

Aku menarik nafas panjang. Berpikir, dan berpikir lagi. Kupikir selama ini aku telah cukup sabar. Kupikir selama ini aku telah cukup mengerti. Kupikir..... ah! Seharusnya aku tidak boleh berpikiran seperti itu. Karena setelah aku menganggap diriku telah sabar dan mengerti, di titik itu lah aku menjadi tidak sabar dan menolak untuk mengerti.

Seharusnya aku tidak perlu berpikiran macam-macam, seperti yg selalu kamu bilang padaku. Seharusnya aku menutup pintu rapat-rapat sehingga ego ini tidak sembarang masuk dan menghancurkannya begitu saja. Seharusnya aku tetap tinggal disitu, di zona aman dan nyamanku, sehingga semuanya tetep baik-baik saja. Seharusnya....., dan seharusnya lainnya.

Ternyata memang benar adanya, bahwa kesempurnaan hanyalah milik-Nya. Aku manusia biasa, kamu bisa saja menemukan lubang cacat ada padaku. Maaf... Mungkin aku sedang lengah. Mungkin aku lelah. Mungkin egoku ingin agar diriku juga dimengerti.

Kurasa cukup. Paling tidak aku telah mencurahkan penyesalanku. Aku tidak begitu yakin apakah pada tempat yg tepat, atau bukan. Tapi kelihatannya aku merasa satu tingkat lebih lega lagi.

Aku harus bisa melewati sisa hari ini dengan tersenyum. Atau paling tidak, tidak keluar air mata lagi. :))

September 21, 2013

A Beautiful Saturday Morning

Kenapa judulnya begitu? Ya karena emang selalu ada hal yang bikin kita bersyukur setiap harinya. Contoh riilnya ya, bisa dikasih kesempatan untuk bangun pagi dan menghirup oksigen lagi di dunia ini. Berarti kita masih dikasih kesempatan sama Allah untuk menikmati berkah dari-Nya. Cara bersyukurnya gimana? Ya dengan beribadah dan beramal saleh, menjalani perintah-perintah-Nya. Nah lho, selama ini kita ngerasa udah ngelakuin itu semua belum? Kalau udah, ya alhamdulillah. Sok atuh dilanjutin.. Kalo belum, try to do it right now! Gak ada kata terlambat kok. Yuk mulai diinget terus untuk selalu bersyukur dari sekarang. :)

Ya itu sepenggal kata-kata yang surprisingly typed dengan penuh kesadaran dari seorang Annisa Sharafina di pagi ini. Hahaha, tumben yah :D

Karena pagi ini gw bangun, dan tiba-tiba inget halaman-halaman lalu yang udah gw lewatin. Betapa banyak kisah baik seneng maupun sedih yang udah gw alamin. Puas, bangga, seneng, sedih, marah, sampe nyesel.

Yang terakhir yang cukup entah bisa dibilang fenomenal adalah pelatnas. Gw emang udah lama mau share tentang ini, tapi dari udah lama itu bingung mau ceritanya mulai dari mana dan harus cerita gimana hehe. Jadi sekarang mau cerita tapi mungkin secara singkat juga.

Jadi awal tahun ini setelah IHRPT ITB ke-27 kelar, gw dikasih tau kalo bakal ada seleksi pelatnas untuk SEA GAMES 2013. Pas denger itu gw cuman "oooh", without any expectation ataupun excitement karena mainnya field, udah gitu mikirnya agak gak mungkin juga ya dipilih buat seleksi pelatnas. Gak taunya, pas abis selesai latihan gw dan beberapa senior gw dipanggil sama pelatih. Ternyata kita disuruh ikut seleksi pelatnas, yang ternyata diadain (kalo ga salah) seminggu atau dua minggu lagi. Gw terus terang speechless. Yah, seleksi kaya gitu kan pasti tes fisiknya berat. Sedangkan gw gak pernah ikut tes seleksi begitu. Panik? Iya banget. Takut malu-maluin diri sendiri, juga nama hoki UNJ.

Singkat cerita, karena banyak dukungan dan dorongan dari orang-orang tercinta di sekitar gw, akhirnya gw ikut tes seleksinya. Bisa dibilang gak ada persiapan. Tapi alhamdulillah, tes berjalan dengan cukup lancar, walopun gw ngejalaninnya dengan penuh ketegangan dan keminderan. Gw sempet ga nyangka juga sih, ternyata catetan alias nilai tes gw gak jelek-jelek banget. Tapi tetep, waktu itu mah nothing to lose aja. Masuk alhamdulillah, enggak ya udah.

Ternyata gw lolos seleksi! Oya, btw sebelum itu gw disarankan buat ngebatalin semua sks gw yang udah gw ambil (waktu itu lagi semester 4). Atau paling gak, dikurangin. Alhasil, gw galau maksimal sampe akhirnya gw cuma ngambil 13 sks. Itu juga ngarep dosennya mau pada ngerti, daripada ngebatalin semuanya kan.. Tapi abis itu cukup lama ngegantung (pelatnasnya). Gw selama itu terus kepikiran, kapan diasramain, kapan latihannya.. Ternyata kita harus ikut Kejurnas Menpora dan Sukmalindo dulu, baru deh abis itu kita cuss buat check-in di mess patal senayan.

Then the story began. Mei 2013. Sebelum berangkat ke mess, gw pake acara nangis-nangisan dulu lagi di rumah. I just didn't feel alright at that time. Semacam beraaaaat banget buat ninggalin rumah, sampe akhirnya mamah nyuruh gw pergi..

Singkat cerita lagi, gw akhirnya officially became a part of tim pelatnas buat SEA GAMES 2013. Yang harus latihan tiap hari (kecuali minggu), yang makan minumnya harus teratur dan dijaga banget, yang harus jalan tiap pagi sore dari mess ke lapangan, yang harus ini itu lainnya...

Seseneng-senengnya gw di pelatnas, sebangga-bangganya gw, entah kenapa disana gw selalu ngerasa "I don't belong here". Fyi, gw udah udah berasa untuk betah, nyamanin diri disana. Tapi selalu gak bisa. I always felt like I wanna get out from here, I wanna go home..

Tiap gw cerita ke orang-orang tentang apa yang gw rasa, sebagian besar (cuma bisa) nyemangatin dan bilang semangat ke gw. Bukannya gw ga ngehargain mereka, tapi ternyata semangat aja tuh rasanya gak cukup. Gw udah berusaha semangat, tapi ternyata tetep gak bisa. Gw tetep pengen pulang.

"Ica semangat pelatnasnya!"
"Dicoba dulu ca, lo pasti bisa.."
"Lo jangan nyerah ca. Semangat terus.."

Gw makasih banget atas kata-katanya, guys. Tapi gw tetep gak bisa.. Egoisnya gw bilang gini: "You don't know what I feel right here."

Sampe 2-3 bulan setelah itu, gw memutuskan buat mundur. Yup, gw cuma bisa bilang, gw ga asal-asalan bikin keputusan kaya gitu. Udah diomongin berkali-kali. Bahkan gw udah ngasih waktu seminggu lagi buat diri gw sendiri sebagai kesempatan terakhir. Tapi ternyata keputusan itu udah bulat. Semua alesan yang gw punya, gw pikir itu masuk diakal dan bisa diterima. Culture shock, masalah kuliah, keluarga, dan (yang paling penting) hati. I can't stand it any longer..

"Loh kok ica keluar dari pelatnas? Kenapa??"
"Bodoh lu ca, nyia-nyiain pelatnas.."
"Kan enak ca, pelatnas digaji. Gede lagi."
"Kesempatan buat SEA GAMES bisa jadi cuma sekali loh seumur hidup"

Yah apapun itu. Terima kasih semuanya, maaf kalo ngecewain..
Ini bukan soal materi atau prestise, ini soal jalan hidup yang gw pilih. And I have decided, I hope this is the best for me. Amiin.

Jadi sekalian ngasitau dan klarifikasi aja nih buat yang masih nanya-nanya. Jadi begitu loh...

Insya Allah ga nyesel (yah ada sih dikit hehehehe). Tapi ini yang udah gw pilih, dan gw harus move on. Alhamdulillah sampe saat ini tetep bahagia jadi anak kuliahan lagi dan jadi atlet kampus lagi. Banyak waktu buat belajar, buat main lagi. Hilang satu kesempatan, bisa jadi bakal tumbuh kesempatan-kesempatan lagi kan? o:)

I gotta go. See ya! Semoga bisa nulis rutin lagi.

June 30, 2013

Many things have changed.
And I just want to go back to where I used to be.
I'm not tired, but I think I'm done with this.
I have no reason to continue...

January 23, 2013

---

Yup, there are mistakes that cannot be fixed. But there is no mistake that cannot be learned. Ini cuma soal bagaimana kita bisa menyikapi masalah yang ada secara dewasa dan sebijak mungkin. Life is learning, right? Try to forgive others, even perhaps you cannot forget. The key is just be patient, God never leaves us alone. :))

Unfortunately, my tummy is not in a good condition right now. Udah cukup beberapa hal krusial menjadi beban pikiran hari ini. I won't get myself hurt more, so let me take some rest. See you around. Hopefully tomorrow everything gets better and much better. Amiin ya Allah.


p.s.: iloveyou D:)

January 22, 2013

A story from cimahi

@IHRPT27ITB, event tahunan yang diadain sama anak-anak hockey dari ITB. Ini event kejuaraan hockey indoor paling tua kalo ga salah. Dan ini ihrpt gw yang pertama, bareng sama UNJ hockey team. Alhamdulillah gw dikasih amanah untuk ngewakilin kampus untuk bertempur dalam event kali ini, being a part of girls team.

Kejuaraannya sih seminggu, tapi kita stay disana selama 10 hari. Bukan waktu yang lama, bukan waktu yang sebentar. I was pretty excited, tapi ga terlalu juga sih soalnya masih kepikiran UAS.

Tempatnya di GSG dinas jasmani AD, di cimahi jawa barat, deket gerbang tol baros. Adaptasi sama tempat baru lagi. Suasananya, lapangan tempat tempurnya, air udara sama cuacanya, dll. Suhunya yang jelas lebih rendah dari jakarta. Kalo malem mesti pake selimut walopun ga pake ac, kalo mandi juga mesti siap mental dan siap-siap shuffle di kamar mandi gara-gara airnya kayak es.

UNJ ngirim 3 tim: putra, putri, sama mix. Masing-masing tim beranggotakan 12 tentara siap tempur. Kita disana nyewa satu rumah dua lantai (semacam villa kecil di perkampungan gitu) buat tempat tinggal selama 10 hari. Yup, jadi satu rumah ber36 gitu, ditambah para pelatih dan pembina. Pas baru dateng gw cukup tercengang. Di tembok dalem rumahnya udah ditempel kata-kata bijak dan motivasi yang super dalem dan jleb. Terus ada jadwal piket, tata tertib, juga ada tabel pool buat semua tim yang akan bertanding di ihrpt kali ini. Mungkin biasa aja kayanya yah, tapi bagi gw atmosfirnya jadi gimana aja gitu. Seru nih, kata gw dalem hati.

Lanjut? Lanjuuttt. Kita (tim putri) dapet pool yang isinya 6 tim, which is harus bertanding 5 kali di babak penyisihan, which means tanding lawan UI, UGM, Stkip, Stei, dan Unpar. Alhamdulillah dikasih kelancaran pas babak penyisihan. Kita menang terus dan jadi juara pool. Dan bisa lanjut ke babak semifinal.
Dapet lawan cukup kuat juga, Unnes semarang, pas semifinal. I was so disappointed with my performance at that time. I didn't do my best. Hampir semua pemain di tim putri ga tenang mainnya, apalagi gw, super panik. Agak bingung sama instruksi dari pelatih, teriakan sang kiper, dan suara-suara dari supporter di pinggir lapangan. Tapi alhamdulillah tetep bisa menang dan melangkah ke final. Pertandingan super stres itu kalo kata abang, kudu jadiin pelajaran. #okesip

Final. Ketemu Stkip lagi. Waktu di penyisihan kita menang 3-0. Stkip ini cukup kuat, karena rata-rata pemainnya anak fakultas olahraga, sama kaya UNJ. Atmosfir pertandingan istilahnya high tension banget deh. Apalagi sebelum final putri itu pertandingan final fix antara UNJ vs Stkip, juga. Dan Stkip menang, menang aneh sih. Jadi esmosi gimanaaaa gitu pas pertandingan final putri hampir dimulai. Untung ada kapten yang selalu ngingetin untuk tetep fokus dan ga kepancing. Dari pinggir lapangan juga ada yang selalu setia support dan ngasih masukan positif. Jadi gw berusaha untuk tetep tenang dan senyum selama pertandingan. 2x20 menit gw bertahan tanpa diganti. Dan bener ternyata, kalo kata anak-anak hockey: "ketenangan adalah sumber kekuatan". Yup, peluit tanda berakhirnya pertandingan ditiup oleh sang wasit. Kita menang 2-0. Gw langsung sujud syukur dan nangis. Ini ihrpt pertama gw, dan gw berhasil jadi juara! I'm proud of myself. Also proud of my team. Thank you girls, we did a good job :')

Kategori putra dan mix juga ga kalah seru. Alhamdulillah juga, tim putra dan mix UNJ juga lancar. Semuanya masuk final. Jadi di hari terakhir kejuaraan, kita semua ber36 masih main loh. Bagi gw itu sesuati yang w-o-w dan patut dibanggakan. Nyaris sapu bersih. Tapi gapapa, hasil yang kita dapet ini udah luar biasa banget. Sekali lagi, alhamdulillah.

Besoknya abis final, kita balik ke jakarta. The tournament has finished. The end of ihrpt 27.....

Whoaaaa, selesai juga. Bisa napas juga akhirnya. Tapi ada tapinya nih. Kemaren di cimahi sih katanya homesick gitu, tapiiiii kemaren pas udah sampe rumah malah langsung kangen suasana di cimahi. Gatel pengen tempur lagi mah udah pasti tapi ga banget-banget. Yang bikin kangen itu suasana disana. Yang rame. Yang rusuh. Yang kemana-mana, ngapa-ngapain, ya ber36.

Kangen..........................................................................................
Bobo bareng.
Mandi bareng. (Antri dulu lagi) (kadang mandi di pemandian umum lagi)
Makan bareng.
Solat bareng.
Konser tim putri di kamar bareng.
Jalan dari rumah ke gsg bareng.
Nyuci kaos tim bareng.
Naik angkot bareng.
Briefing bareng.
Piket bareng.
Massage alias pijet-pijetan bareng.
Jadi supporter gila teriak-teriak bareng.
Semuanya aaakkkk... x(

Terus juga kangen.
Kangen dimiskolin berkali-kali jam 3 pagi buat tahajud.
Kangen diingetin buat makan walopun cuma lewat tatapan mata.
Kangen tukeran jaket pas sebelum tanding sama sebelum bobo.
Kangen nyari-nyari alias nyuri-nyuri waktu buat ngobrol berdua walopun cuma bentar banget. (Fyi kalo lagi kejuaraan pacaran mode off, atau paling ga silent mode dulu)
Kangen dapet tulisan-tulisan penyemangat.

Yah kalo dibahas terus mah ga abis-abis kali ya. Yang jelas terima kasih banyak keluarga besar @UNJHockey atas segalanya. Gw dapet banyak banget pengalaman selama di cimahi. Semuanya, suka dukanya, bagi gw berarti.

Also thanks to mum dad bro sis for sending many prayer from home. Thanks to abangku, daarul quthni, yang bikin kejuaraan ini lebih berwarna. Last but not least, thanks Allah. o:-)

Semoga besok-besok lebih baik lagi. Dapet pengalaman lebih seru lagi. Dan sekarang entah back to reality or out from reality judulnya yah... Karena lagi deg-degan nunggu semua nilai keluar. Semoga Allah ngasih yang terbaik (lagi) untuk yang satu ini. Amiin :'|

January 21, 2013

Greeting from me to you, 2013.

HELLO! How are youuuuu bloggies?!!!
Berjuta maaf udah lama ga update apa-apa. Sibuk, iya. Males, iya. Lebih banyak update di socmed lain yg lebih praktis dan simpel. But I swear gw ga pernah lupa sama blog ini kok beneran deh.
Jadiiiiiii... Yup, kalo udah lama gini ga update, banyak yang pengen diceritain tapi udah lupa banyak juga. Hadeh. Mungkin mau nulis yang penting dan yang inget-inget aja. :))
So, it's 2013 nowwww! 2012 rasanya cepet banget yah. Lebih tepatnya, semua yang udah lewat itu tuh ga kerasa. Ya udah lewat aja gitu. Kaya motto gw tiap banyak tugas sama ujian: "semua pasti berlalu" and yes, everything about 2012 udah berlalu broo. Banyak banget unforgettable things-nya. Yang paling gw rasain, dunia perkuliahan menjadi semakin berwarna. Entah itu karena makin deket sama temen-temen sekelas yang super alig, atau karena makin aktif di hockey, atau karena......punya pacar. #pamer #gapapadong
Yang jelas, 2012 ini memberikan banyak pelajaran dan pengalaman. Ke surabaya selama hampir 2 minggu buat kejuaraan hockey, ke malaysia juga buat kejuaraan hockey. Dua-duanya bareng hockey UNJ, ga sama ayah mamah, ga pake nangis homesick, dan dapet gelar runner up II. Terus di pertengahan tahun kesampean naik gunung sampe puncak. Finally :') syukur alhamdulillah. Dan akhirnya di akhir tahun menginjak usia kepala dua. Aih, tua broo ahahaha.
Malem tahun baru? Seperti biasa, di rumah. Lagian awal tahun 2013 ini disambut oleh final test alias UAS. Kurang horror apa coba. Iya, jadi zombie lagi deh di awal tahun ini kebanyakan ga tidur, super duper hectic, dan serba panik. Mana tetep harus latihan hockey buat persiapan kejuaraan di bandung. Tapi akhirnya semuanya toh udah lewat sekarang. Hmmm tapi rada nyesel, masih ngerasa kurang maksimal belajarnya, gara-gara fokusnya kepecah gitu. Yasudahlah. Next time, do better.
Teruuusssss, akhirnya UAS kelar. Terus gw seneng. Terus rasanya lega. Akhirnya bisa fokus buat kejuaraan ITB di bandung. Mau cerita tentang ini. Mau mauu mauuu banget. So, see you on the next post. :3