June 4, 2012

Mistakes are always forgivable, if one has the courage to admit them.

"Setiap manusia di dunia
Pasti punya kesalahan
Tapi hanya yang pemberani
Yang mau mengakui


Setiap manusia di dunia
Pasti pernah sakit hati
Hanya yang berjiwa satria
Yang mau memaafkan..."


Haha ada yang tau ga itu lagu siapa? Yap, itu lagunya Sherina yang judulnya Persahabatan. Yang dinyanyiin di film Petualangan Sherina. Gw sampe sekarang masih apal loh lirik sekaligus koreo (tarian) nya. Hahaha


Kita tau, nobody's perfect. Cuma Allah yang sempurna. Kita manusia pasti punya salah. Begitupun gw. Baru aja dapet beberapa pelajaran berharga. Gw dapet tamparan keras banget kali ini. Sampe rasanya malu banget. Sampe rasanya mau ngaku salah aja kayanya berat banget. Tapi kalo emang salah ya, mau ga mau kita harus ngakuin. Gentle dong. Lagian ngaku salah itu bagus kok. Berarti kita sadar. Justru kalo ga ngaku salah apalagi ga mau memperbaikinya itu yang aneh.

Mengakui kesalahan bukanlah pertanda kelemahan kita. Justru diperlukan kekuatan yang luar biasa besar untuk mampu melihat dan mengakui kesalahan yang telah kita perbuat. Terlebih lagi untuk meminta maaf sekaligus membangun komitmen baru untuk memperbaikinya. Maka, sebagai manusia kita takkan bisa mencapai kesempurnaan. Hanya Allah saja yang Maha Sempurna. Kebijakan serta pelajaran hidup takkan tercapai dengan mengejar kesempurnaan. Namun, kesalahan adalah teman terbaik yang membisikkan bagaimana kita sebaiknya bertindak.  Dengan mengakui kesalahan, kita membungkam semua celotehan dan mengubahnya menjadi rasa hormat. Yang perlu kita lakukan adalah bertindak benar. Salah satunya, kita harus berani mengakui kesalahan. Saat kanak-kanak dulu, betapa ngerinya kita mengakui kesalahan. Kita pasti akan dihukum berdiri di depan kelas, atau menerima jeweran, yang meski tak menyakitkan namun membuat hati terluka. Kita tahu, kita dihukum bukan karena mengakui kesalahan, namun karena tak mau mengakui kesalahan pada waktunya.  Bahkan, kini pun masih banyak orang takut mengakui kesalahan. Padahal, dengan mengakui kesalahan dan bersedia menerima konsekuensinya, kita dapat tertidur dengan tenang di malam hari. Kita pun tak perlu takut untuk bangun keesokan harinya.


Sekali lagi gw minta maaf buat orang-orang yang udah gw bikin bete, kesel, ato marah. Maafin perilaku gw yang kurang berkenan. Sesungguhnya ga ada niatan buruk apa-apa. I admit that I made the mistakes. Sorry :(

June 2, 2012

Hey June!

Kalo dipikir-pikir hari ini super juga loh. Sebenernya bukan hari ini aja kali ya, tapi minggu ini.. Got some lessons to learn, and got a (new) reason to smile.

Hm actually kalo boleh dan bisa nangis, mungkin hari ini udah ga bisa ngapa-ngapain lagi. Dapet 'uppercut' yang kenceng banget sampe-sampe lemas tak berdaya. Tapi itu semua karena Allah sayang sama gw, jadi Dia ngingetin gw untuk kembali lagi ke jalan yang benar.

Yang namanya salah paham itu bikin ribet banget banget bangeeeet ya. Dari awalnya salah paham, pas jalannya salah paham, sampe endingnya pun salah paham. Kalo yang kaya gitu tuh udah pasti ga enak. Ini baru aja gw alamin. Kalo dijadiin film mungkin judulnya 'the misunderstanding' kali ya hahahaha. So, secara ga langsung lewat sini, walopun mungkin ga akan pernah dibaca, gw mau minta maaf sebesar-besarnya ke dua pihak yang mungkin udah gw rugiin. Lebih tepatnya secara perasaan. Jujur aja, gw sih ngerasa jadi victim disini, tapi kalo ternyata pihak lain yang justru ngerasa dia victim nya, okelah gw jadi suspect juga nggak apa-apa. Gw sampein aja permintaan maaf gw yang tulus ini. Semoga masalahnya cepet kelar dan gw ga kepikiran yang aneh-aneh lagi. Cape for nothing, to me :)

Lessons to learn?
  • Jangan ikut campur dan ngurusin masalah orang lain, sedikit pun. Care ke orang juga ada batasnya.
  • Berpikir berkali-kali dalam bertindak. Harus bener-bener tau apa resikonya tiap memutuskan untuk ngelakuin sesuatu.
  • Jangan gampang mencerna hal-hal yang belum dipastikan kebenarannya. Cari tau dulu. Dengan kata lain, kalo mau kepo juga jangan setengah-setengah. Dan harus dari sumber yang jelas pula. :P
  • Statement terakhir ini buat diri gw sendiri. Jangan terlalu polos, jangan gampang iba, dan jangan terlalu ga enakan sama orang titikkk.
So, bye bye fake happiness! Sorry, but I really have to do this. You're still one of my good friends anyway.

Kalo reason to smile???

Hmmmmm :$ *tersipu malu* *ganti muka udang rebus*
I just have to see that smile from a distance, and it's enough. It will make me smile whole day. Jadi secret admirer emang udah paling bener untuk saat ini. Lagian I really used to be alone kok. Sometimes being alone is better~

Udah dulu deh curhatnya. Semoga malam ini bisa bobo nyenyak! Amiin