September 17, 2010

Indonesian Filme

Hai semuanya, liburan kemaren gw sempet nonton 3 film. Sang Pencerah, Darah Garuda, sama Avatar 3D. Tapi yang mau gue omongin disini cukup film Indonesia aja ya. Soalnya gw langsung terkesan sama 2 film ini. Lanjut.

1. Sang Pencerah

Satu kata buat film ini. Subhanallah.

Filmnya bagus. Yang main juga bagus. Sutradaranya juga bagus.
Mungkin banyak lo-lo yang bingung kenapa gue bilang bagus. Ya karena emang bagus.

Selama ini kan kita cuma tau. Kyai Haji Ahmad Dahlan. Dia salah satu pahlawan pergerakan nasional. Udah cuma itu aja kan yang kita tau? Terus ada Muhammadiyah. Kita cuma tau kalo itu organisasi Islam yang berdiri waktu jaman pergerakan nasional juga. Cuma tau itu kan? Kita gak tau, gimana Muhammadiya itu berdiri. Gimana Ahmad Dahlan berjuang buat ngediriin Muhammadiyah. Karena gak tiba-tiba berdiri gitu aja. Ahmad Dahlan sampe dicaci maki karena Islamnya beda. Asing. Dan gimana murid-muridnya Ahmad Dahlan setia sama gurunya itu, walaupun harus ditentang keluarga dan diolok-olok juga.

Dan gue nangis waktu langgarnya Ahmad Dahlan dirobohin sama orang-orang. Oke mungkin gue lebay. Tapi itu tuh kerasa banget deh tegangnya.

Dan jujur, bokap sama kakek gue itu orang Muhammadiyah. Bokap gue juga (akhirnya) cerita, kalo dia sempet dijauhin temen-temen dan keuarganya gara-gara ibadahnya rada beda. Tapi bokap gue stay cool aja tuh. Hidup kan pilihan. Dan yang tau kebenaran itu cuma Allah. Kita manusia itu cuma bisa berusaha dan berusaha.

“Sesungguhnya Islam datang dalam keadaan asing dan akan kembali pula dalam keadaan asing, maka berbahagialah orang-orang dikatakan asing.” (HR. Muslim dari hadits Abu Hurairah dan Ibnu Umar radhiallahu ‘anhuma)

Bokap gue udah ngecek, dan ternyata hadits itu shohih loh! ^_^

2. Merah Putih II: Darah Garuda

Ini film juga bagus. Two thumbs up!

Berhasil bikin gue tegang, sedih, juga geregetan. Dan ternyata Belanda sang penjajah itu jahat, keji, dan gak berperasaan banget euy! Gak bisa ngebayangin gimana kehidupan rakyat pas jaman segitu. Padahal setting filmnya itu pas zaman Indonesia udah merdeka loh. Makanya kita mesti bersyukur udah bisa nikmatin bebas dari penjajah. Tapi gak cuma sampai disini, kita mesti tetep majuin negara kita ini. Dengan cara belajar, dan berprestasi. Oke oke?

Nah, ini dua film bagus. Daripada Indonesia bikin film horor atau jorok yang gak jelas, mending bikin film-film yang kayak gini aja deh. Berbobot kok!

Ah, sampai sini dulu ya. Gotta baby sitting my hyperactive twin brothers!

Wassalam.

No comments:

Post a Comment

What do you think?