March 26, 2010

Hell-o, National Examinations. Goodbye!

First of all, let me say: "ALHAMDULILLAH!" because the National Examination is done! It's over! Let us wish Allah gives the best for us, for all grade 12 students who have passed the National Examination. Amin :)

Then, gue mau bercerita tentang 'peristiwa' Ujian Nasional yang baru gue alamin. FYI, gue soal A, P11.

> March 22nd
Hari pertama aja udah rese. Nomor dan bangku gue ketuker sama Yuri. Emang dari awal kelas 12 absen kita udah bermasalah. Skip. Yang penting udah kelar tu masalah.
Pelajaran pertama Bahasa Indonesia, trus istirahat, and then lanjut Biologi.
Bahasa okelah, tapi ada satu puisi judulnya "Piring" yang oh boy oh boy, ga jelas banget! Apa coba, piring dipuisiin. Masalahnya bukan itu juga, masalahnya gue sama sekali ga ngerti tu puisi maksudnya apaan sih -_-
Biologi, yaaaaaaaah, lumayan deh. Tapi kata Bang Arip ada satu apa dua soal yang rada rancu. Kalo ga salah pertanyaan tentang glikolisis. Haduh-haduh.

> March 23rd
Pelajaran yang diujikan adalah Bahasa Inggris. Soalnya lumayan bisa gue nikmati, but not for the listening section. Bulenya alias native speakernya itu ngomongnya rada kumur-kumur gitu. Blah.

> March 24th
Halo, Matematika. Mungkin gue lagi ga beruntung karena gue sakit pas ngadepin matematik. Jujur, gue sediiiiiiih banget. Malemnya gue udah solat dan minta ke Allah biar disembuhin, tapi mungkin Allah belom ngasih, jadi apa boleh buat. Paginya ortu gue udah panik. Gue dikerok, dipijetin, dikasih obat. Tapi hasilnya nihil. Akhirnya ayah angkat bicara, "Yaudah Nak, kamu kuat ya, yang penting lulus aja, ga usah bagus-bagus nilainya. Bisa kan Nak?" Bisa yah, Insya Allah bisa. Sebenernya pengen banget dapet nilai sempurna buat matematik kayak SMP dulu. Apalagi diantara pelajaran IPA lain, gue emang berharap banget di matematik. Well, gue emang bukan yang terpinter matematik di sekolah (yaiyalah yaw) tapi menurut gue udah lumayan banget lah. Ternyata Allah punya rencana yang lain. Gue harus ikhlas, dan berusaha ngerjain matematik semaksimal mungkin. Ga parah-parah banget sih. Ada dua nomer tentang dimensi tiga yang ga sempet gue itung. Waktunya minim, dan kepala gue udah ga tertahankan. Tapi harus yakin deh ya!

> March 25th
Fisika. Not bad lah, tapi mungkin gue ga seyakin Bang Arip yang pede bakal dapet 100. Cuma berharap hasilnya tidak mengecewakan, sesuai dengan usaha gue lah. Hehehe. Oya, pengawas pas fisika rada ngeribetin gitu, sok-sok galak. Sengaja ya pengen bikin kita ga konsen? Haha. Gue juga lupa bawa jam pas fisika, gue langsung panik. Ga dapet pinjeman dari temen-temen, akhirnya gue nyari pinjeman jam ke ibu-ibu kantin (ruang ujian gue deket kantin)

Gue bu, punya jam tangan ga? saya mau pinjem dong bu buat ujian
Ibu 1 ga ada neng
Gue oh gitu ya bu, makasih ya. (nanya ke yang lain) misi bu, ada jam tangan ga, bu?
Ibu 2 engga ada
Gue ga ada yang punya ya? (sedih ceritanya)
Ibu 1 di saku aja ato engga di lengan bajunya neng
Gue hah?
Ibu 1 kertasnya ditaroh di saku aja ato engga di lengan bajunya
Gue (diem, baru ngeh) grrrr.... saya cuma pengen liat jamnya bu, liat waktu pas ngerjain nanti!

Ngerti kan? Jadi gue dikira mau nyontek, guys. Parah banget sumpah parah banget. Gue merasa terhina, kesel banget, pengen marah. Pokoknya pala gue langsung panas. Tapi masa iya gue marah-marah ke ibu kantin. Yang penting gue udah nekenin, kalo gue itu ga ikutan dalam contek-contekan. Terima kasih.

> March 26th
Kimia jadi yang terakhir. Well, penutup yang ga begitu mengecewakan sih. Tapi ada beberapa soal yang gue ragu. Mudah-mudahan bener ya Allah, amiiiiiin. Abis ngerjain lega banget deh.


Well, how about your experience during the National Examination, guys? Gue yakin kita semua punya cerita masing-masing yang mungkin ga jauh beda, atau malah beda jauh. Yang penting kita harus 'mulai bareng, selesai juga bareng', are you with me? Hehehe. Gue yakin semuanya udah berdoa, semuanya udah ngelakuin yang terbaik, udah maksimal. Semoga Allah juga ngasih yang terbaik ya buat kita, buat semuanya :) Amiin.

Tapi sangat disayangkan ya. Gue liat di tipi ada tiga pelajar diamanin polisi gara-gara dapet kunci terus nyebarin. Well, ga usah jauh-jauh sih. Kita semua juga tau kalo dimana-mana pasti ada soal atau kunci yang bocor. Termasuk juga sekolah gue. Gue ga tau tu kunci yang udah kesebar itu dapet dari mana dan bener apa salah. Gue juga ga mau tau. Tapi gue sedih ngeliat temen-temen yang nyebarin, atau dengan antusias nyatet tu kunci di kertas terus diumpetin. Mereka kan temen-temen gue sendiri. Yah, jadi gue sedih dan kecewa aja gitu. Tapi yaudalah mau gimana lagi. Gue juga cuma bisa diem aja.

Serius, sayang banget. Bukannya dari jauh-jauh hari sampe detik ini pun kita masih terus berdoa ke Allah ya? Kita terus-terusan doa kan, biar dapet yang terbaik. Berarti kita percaya sama Allah. Percaya sama diri kita sendiri. Lah, terus kenapa masih ada yang nyontek, nyatet kunci, nanya-nanya, kerjasama? Kenapa sih? Ga yakin ya? Sayang banget deh, bener. Jadi pada ga jujur gitu.

Sori kalo gue ngomong blak-blakan, atau pendapat gue kolot banget. Atau ada yang mikir gue muna. Kalo gue boleh jujur, gue juga pernah nyontek kok, terus kerjasama pas ulangan. Bohong kalo gue ga pernah. Kalo ga salah, gue tertular virus mecontek pas kelas 11. Awalnya cuma ikut-ikutan temen, tapi jadi lupa kalo itu tuh perbuatan curang. Tapi justru itu, mungkin pengalaman bisa jadi guru yang terbaik. Seseorang* juga menyadarkan gue. Gue nyesel, gue tobat. Gue sadar kalo berbuat curang pas ulangan itu tuh ga baik, ga ada gunanya. Gue malah ngerasa kalo gue makin bego. Sensasinya juga beda kan kalo kita pure ngerjain sendiri sama kalo kita ngerjain tapi sebagiannya dari nanya-nanya. Iya ga? Terus yang paling susah itu kalo ada yang nanya sama gue. Kasian sih, masa tega sama temen sendiri. Tapi... rela ga sih? Gue kan udah ngitung ini cape-cape terus dia tinggal nanya? Berat memang. Tapi inget, bantuin temen pas ulangan itu bukan beramal loh, kalo diluar ulangan baru bagus. Gitu.

Udah ah, sori jadi bahas ginian. Tapi kita mesti bangga kalo semuanya pure kita kerjain sendiri. Hasil jerih payah kita. Setuju ga? Yakin aja deh sama kemampuan sendiri. Pede aja lagi.

Dan inget. Allah itu Maha Melihat. Terus ada juga malaikat di kanan kiri kita yang selalu mencatat amal perbuatan baik maupun buruk yang kita lakuin. Setiap saat. Gitu.

Kesimpulannya gue bisa melalui ujian nasional, Alhamdulillah, cukup sukses dan lancar. Oya, ujian nasional juga kan masih pro kontra. Mahakamah Agung juga udah ngelarang tuh. Udah deh, kalo kayak gini caranya, kecurangan terjadi dimana-mana gitu, ga usah diadain lagi aja kalo gitu mah. Tapi kadang gue mikir, mungkin Allah nakdirin masih adanya ujian nasional sampe sekarang buat ngetes hamba-hamba-Nya, mana yang masih beriman dengan teguh memegang prinsip dan tetap jujur, dan mana yang engga.

Peace yo!


Inspire :)

No comments:

Post a Comment

What do you think?