March 18, 2010

-

Jujur, sebenernya waktu gue lagi nulis post yang 'Merenung' itu tuh gue lagi sedih banget. Gue ga tau kenapa gue bisa sedih banget. Well, actually gue tau deng kenapa gue sedih, tapi... gimana ya? Semuanya terkesan 'blur', gue ngerti apa dan kenapa, tapi mungkin hati gue masih belum bisa ikhlas sepenuhnya. Maaf kalo gue gabisa kasitau kenapa gue sedih, cukup private alesannya dan nyangkut prinsip gitu deh. Hiks :'(

Makanya, tadinya tuh gue pengen ngomel-ngomel ato malah nangis-nangis di blog ini. Tapi tiba-tiba tangan gue malah ngetik-ngetik something yang beda dari apa yang pengen gue tulis. Eh malah jadi post 'Merenung' itu. Hmmm gatau kenapa kok gue malah seneng jadinya, jadi ga sedih lagi. Gue malah tersadarkan sendiri. Gue langsung ambil wudhu, solat, berdoa, and everything is getting better now :) ampuh ya! Hehehe

Jadi gini, hari ini ada zikir bersama dan perayaan maulid di sekolah. Tapi gue ga masuk, ga ikut. Tanya kenapa? Well, there is a reason, but once again sorry I can't tell you here, guys. But I have a reason. Okay. Gue lebih milih puasa di rumah, dan zikir sendiri di rumah. Walopun, asli, gue pengeeeeeeeeen banget ada diantara temen-temen sekarang. Ketawa, gosip, becanda, ngobrol, jutek-jutekan, ampe nangis bareng sama temen-temen. Gue kangen. Padahal baru satu hari ga ketemu. Payah banget ya gue :(

I'm blue, oh yes I am. Di rumah sepi. Ga ada temen. Ga nafsu ngapa-ngapain. Belajar juga udah mentok. Mau makan lagi puasa (insya Allah!). Yah udah deh, larinya ke blog ini lagi. Tapi ternyata ayah gue yang perhatian tauuu aja kalo gue lagi sedih. Pagi-pagi udah buka layanan curhat si ayah, hehe.

Ayah (A) Gue (G)

A : (tiba-tiba menepuk bahu gue, ah-seeek) Kamu kenapa Nak
G : hah, gapapa yah
A : dari tadi pagi kamu murung terus, kenapa? (ngelus-ngelus rambut gue)
G : ga kenapa napa yah
A : kenapa, ga bisa ngerjain soalnya ya? susah ya?
G : hehehehe bukan sih (tau-tau air mata gue udah netes atu)
A : loh kok kamu sedih sih Nak
G : engga yah (heeeh kenapa yang netes jadi banyak)
A : Nak, kamu kenapa sedih sih. Padahal kalo ngeliat kamu kayaknya ga ada yang mesti disedihin deh. Ayah bangga sama kamu. Kamu kan bisa apa aja. Kamu selalu bikin ayah seneng. Ayah suka olahraga, kamu juga mau suka olahraga. Ayah nyuruh kamu main musik, kamu juga mau belajar musik sampe bisa kayak sekarang. Selera ayah begini, kamu juga ikut begini. Pendapat ayah begitu, kamu ikut begitu. Apalagi kamu juga lumayan pinter sekolahnya. Terus apa yang disedihin lagi Nak? (like this! Menginspirasi gue untuk selalu bersyukur)
G : srooot (ingus udah kelar, air mata makin deras, terharu-biru banget gue) Ayah jangan bikin aku tambah sedih dong yah
A : loh Ayah ga mau bikin kamu sedih
G : iya yah gapapa kok yah, maaf ya yah
A : ya udah, kamu semangat dong. kan kamu masih muda, harus semangat! Oke Nak!
G : iya iyah, sebenernya aku cuma...
A : hm, apa?
G : hmmm engga yah, gapapa.

Duh tadinya gue pengen bilang,"Aku kesepian yah. Aku pengen ngumpul sama temen-temen." Tapi artinya gue ga konsekuen dong sama pilihan gue. Gue kan udah gede sekarang. Udah 17 taun coba. Ga boleh manja dan cengeng lagi. Gue harus udah bisa milih, mana yang terbaik buat gue. Kalo gue bilang iya ya iya, enggak ya enggak. Tapi kenyataannya kadang gue masih setengah-setengah, kayak sekarang...

Gue tau gue ga boleh gini terus. Gue harus semangat! Biarpun lagi puasa tapi ga boleh lemes-lemes dong iya kaaaaaan hehehe. Gue udah bikin pilihan jadi gue karus konsisten. Kan berubah ke arah yang lebih baik itu dimulai dari sesuatu yang kecil. Bener ga?

Post kali ini udah dulu ya, kok gue jadi bingung ini post ngomongin apa sih sebenernya (maaf yaaa para pembaca yang setiaaaa) temanya abstak gitu hehe. Intinya sih suara hati gue aja. Kalo ga penting, maaf ya. Tapi gue lega udah nulis sesuatu hari ini, yeaaaaaaaaah.

Oiya, doain gue ya, doain anak 39, eh doain semuanya deh, seluruh pelajar kelas 12 SMA di Insonesia (atau bahkan dunia) biar kita semua LULUS UJIAN NASIONAL DENGAN HASIL TERBAIK TANPA UJIAN ULANG (jadi ngutip kata fanny) AMIIN YA ALLAH!

Semoga kita selalu diberi kemudahan dan kelancaran oleh Allah.
Semoga kita selalu dilimpahkan rahmat dan berkah oleh Allah.

Amiin :)

Keep praying and trying our best!

2 comments:

  1. Subhanallah, perbincangan yang sangat indah antara puteri dan ayah. jadi teringat apa yang dibilang kanjeng Nabi,

    raihaanatul nasyummuha wa riquha 'alallah
    Sekuntum bunga harum semerbak, kita cium, dan rezekinya telah dijamin oleh Allah

    Semoga Ica tetap dan akan tetep anak yang membanggakan orangtuanya. dan UN cuma kerikil kecil yang takkan menghalangi langkah untuk berjalan.

    ReplyDelete

What do you think?