March 11, 2009

Diusir Pas Fisika Oleh Seput

Gini ceritanya. Kelompok matematika dibagi berdasarkan absen. Gue dapet kelompok satu yang beranggotakan siswa dari nomor absen satu sampe sepuluh, dan nomor absen gue enam. Tugas matematika, tugas yang tidak mudah memang. Makanya gue gak minat jadi juru ketik, juru tulis, apalagi koordinator. Terima jadi aja deh.

Nah, pas hari-H dimana tugas itu harus dikumpulin, ternyata kelompok gue tugasnya belom selesai! Sempet kesel juga sih gue, pada nggak bener nih kerjanya. Padahal gue udah sms kemarennya, nanyain apa tugasnya udah selesai apa belom, tapi gak ada yang bales. Eh paginya pada baru deh pada panik.

Pas isitirahat akhirnya gue berniat buat bantuin Aziz si juru ketik meriksain tugas kita apa udah bener apa belom. Gue udah lega tuh, akhirnya selesai juga. Tapi ternyata belom dipindahin ke cd dan belom diprint! Tambah depresi deh gue. Akhirnya kita ke perpus walopun udah tau tinta print warna di perpus udah abis (toh kita pake tinta item). Pas mau ngeprint tau-tau bel berbunyi. Gue sih cuek, ah paling telat msuk dikit juga gak apa-apa. Tapi gak taunya lama, entah kenapa gak bisa diprint karena komputer perpus gak bisa equation. Pokoknya gue udah hopeless deh.

Lalu Pniel dan Alfian dateng. Mereka pun gak bisa nyelesain permasalahan yang sangat gawat ini. Kita udah coba ngeprint tapi gagal. “Cabut aja yuk,” kata Pniel pasrah. Parahnya abis itu kita berniat kabur terus gak bayar print deh. Tapi si Pniel gak enak, terus dia balik ke perpus, alhasil dia diceramahin sama ibu perpus.

Lanjut, dari perpus kita coba ke tata usaha. Gue sama Pniel udah mohon-mohon sama ibu dan bapak tata usaha buat ngeprint tugasnya. Lagi-lagi ditolak, kita malah disuruh ke labkom. Di labkom, ternyata printernya gak ada. Aduuuuh! Sial banget sih, udah mohon-mohon dimana-mana tapi kita emang gak hoki kali ya. Dari labkom kita balik lagi ke perpus. Di perpus, we were really really hopeless. Terus Pniel ngajakin buat balik ke kelas.

Pniel : “Bilang apa yah sama Si Seput?”

Alfian : “Gue sih dari UKS. Tadi gue ama Aziz sempet ke UKS bentar.”

Aziz : “Gue nemenin Alfian lho.”

Isa : “Gue dipanggil Pak Ikbal deh, urusan hockey, sama Pniel juga.”

Pniel : “Udah deh, mending jujur aja. Ntar malah makin ribet.”

Dengan nyali yang amat besar, akhirnya kita masuk ke kelas. Gue paling belakangan. Sedangkan Pniel paling pertama. Gue ga denger jelas Si Seput ngomong apa, tapi yang jelas dia nyuruh kita keluar aja. OH NOOOO! Ini pertama kalinya gue diusir dari kelas. Oh my God, pelajaran fisika pula. Aduh, kalo dilaporin ke wali kelas gimana, kalo dilaporin ke ortu gimana, aduuuuh. Tapi gue berusaha tetep tenang. Pas solat gue dibilang-bilangin sama Fanny, Khare, dan Eva, kenapa gue ikut-ikutan cabut?!

Kalo gue pikir-pikir, gue bego juga ya. Gue emang sok-sokan sih jadi pahlawan yang selalu pengen bertanggung jawab. Dan yang lebih menyesakkan hati, selain fisika dan matematika yang sudah suraaam, eh Pak Joko bilang tugasnya dikumpul besok aja karena blablabla Microsoft 2007 blablabla. Au ah. Tapi gue yakin, gak ada yang sia-sia. Ini pengalaman yang pertama dan terakhir buat gue. Cukup diambil hikmahnya aja. Gak lagi-lagi cabuuut! Ampun Seput!

No comments:

Post a Comment

What do you think?