February 5, 2009

Sera Story ( it'sjust a story for sure! :p )

Cinta di antara anak SMA, apakah benar-benar cinta?
Nggak ada yang bisa jamin. Tapi perasaan merah jambu yang manis itu terlalu menggoda untuk dilewatkan anak SMA. Dan sobat-sampai-mati-gue, Sera, terlibat kisah klise: cinta-segitiga-yang-sebenernya-nggak-ruwet-tapi-diruwet-ruwetin.
Jadi begini kisahnya. Sejak SMP Sera has fell for a boy. Nggak ada yang tau soal ini, including me. Days passed by sampai tibalah kami semua, gue, Sera, dan si akang di SMA yang sama. Saat itulah gue baru tau soal her feeling, dan banyak temen yang akhirnya juga tau. Kita sering ngeledekin Sera every time he’s around, karena Sera pasti jadi salting.
Days passed again, sampailah kita pada kelas XI. Gue masuk XI IPA 7 sedangkan Sera XI IPA 5. Ini pertama kalinya setelah 4 tahun kita nggak sekelas, jadinya kita nggak bisa mempertahankan rekor 4 tahun sebangku deh, dan kita berdua nangis-nangisan dulu di awal tahun ajaran. Tapi, gue sekelas sama si akang…
Nah, days passed again, gue mulai akrab lagi sama akang, jadi satu-satunya temen cewek yang bisa ngomong normal sama dia malah. Trus, di kelasnya Sera juga deket sama temen-temen cowok di kelasnya (secara entah kenapa, tapi semua cowok dari dulu seneng deket sama dia). Tapi sama Golek, dia deket banget. Dari situlah, segalanya bermula…
Sera tau banyak hal tentang Golek, Golek juga. Golek tau prinsip yang gue dan Sera juga abangnya Sera anut: no pacaran. Bahkan dia tau soal perasaan Sera ke si akang. Golek ini temen si akang di futsal. Hampir setengah tahun berlalu, Golek melakukan suatu tindakan gila: Dia bilang, “Cantik aku sayang kamu… Jadi cewek aku ya?” [nggak tepat kayak gitu sih, tapi intinya gitulah]
Jelas aja Sera nggak mau. Apalagi ada perbedaan mendasar antara Sera dan Golek. Cumaaa, Sera itu bukan orang yang bisa menolak dengan tegas. Apalagi dia deket banget sama Golek dan Golek itu paling pinter pasang tampang memelas. Setiap kali Sera bilang “No,” Golek pasti langsung keliatan lemes, nggak punya semangat hidup. Udah gitu, dia paling pinter bikin Sera terpaksa harus ada di sekelilingnya, make her stick with him. Setiap kali Sera ke IPA 7 buat nyamperin gue, beberapa saat kemudian Golek akan langsung muncul juga di kelas gue. Nggak jelas ngapain, tapi yang kayaknya dia inspeksi, siapa tau Sera ngobrol sama si akang atau ngapain lah sama si akang. Golek juga maksa untuk selalu nganter Sera ke mana aja dan entah gimana, siasatnya selalu berhasil.
Waktu si akang mau ulang tahun, Sera mohon-mohon ke gue dan abangnya untuk mau patungan beli kado buat si akang. Gue dan abangnya sih fine-fine aja. Jadilah kita bertiga pergi ke Margo City buat hunting kado. Sera dateng terlambat satu jam dari perjanjian kita jam 10, dan dia nongol bersama… Golek [ada temennya satu lagi sih]. Abangnya udah masang tampang sebel dan sempet sedikit marah ke Sera, tapi dia jawab, “Abisnya gimana lagi, gue menghindar juga udah percuma… Nggak ngaruh apa-apa…”
Puncaknya, suatu hari ada temen sekelas Sera dan Golek yang komen ke temen sebangkunya Sera, “Kok Sera gitu sih? Sama Golek melulu ke mana-mana… Padahal kan dia pake jilbab… Jangan sampe citra akhwat Remas yang lain jadi rusak deh gara-gara Sera.” Wah, Sera terpukul banget dan dia nangis. Akhirnya, salah satu akhwat temen sekelas gue dan Sera waktu kelas X nyamperin Golek dan mengkonfrontasi dia, “Golek udah puas ngeliat Sera sekarang nangis? Golek mau yang lebih parah lagi? Pokoknya gue minta Golek putus hubungan sama sekali sama Sera mulai sekarang,jangan ada hubungan apa-apa lagi.”
Sejak itu emang Golek udah agak berubah, udah nggak terlalu intens ngedeketin Sera. Dan… tanpa terasa tiba-tiba udah mau UB 4 aja. Sehari sebelum UB 4, Sera ikut pertandingan hockey. Tanpa disangka tanpa dinyana, dia cedera, kena stick hockey lawan di bagian mulut, kena behelnya. Wow. Kena 5 jahitan.
Tapi cedera itu adalah cedera membawa nikmat. Orang pertama yang Sera kasih tau kalo dia cedera bukan gue *SEBEL* melainkan… si akang. Si akang menunjukkan respon khawatir dan mendadak jadi care banget. Besoknya, sebelum mulai ujian, si akang nyamperin ke ruang ujian Sera untuk njenguk—bareng gue sih. Tapi anehnyaaaa, si akang lamaaaaaaaaaaaaa banget nggak pergi-pergi! Dia tetep aja berdiri di situ, padahal cuma ketawa-ketawa dan cengar-cengir doang nggak jelas. Emang sih ada gue dan abangnya Sera juga, tapi kalo kita kan wajar ngobrol lama-lama sama Sera. Akhirnya setelah abangnya Sera ngajakin kita balik ke ruang ujian masing-masing baru dia balik.
Menurut Sera, mulai hari dia cedera itu [30 November] sampai sekarang, tiada hari tanpa akang sms dia. Walaupun gue curiga jangan-jangan yang sebenernya sms duluan tuh si Sera, akang cuma ngebales smsnya aja. Tapi gue turut berbahagialah buat Sera… Dia kan baru aja ngelewatin hard times, hehehe.
Seperti yang gue bilang, gue dan si akang ini cukup deket. Dia tau banget gue ini sobat-sehidup-semati-nya Sera. Jumat kemaren, sejak pagi sebelum masuk ujian dia udah bilang mau nanya sesuatu. Gue udah punya feeling dia bakal nanya sesuatu yang terkait Sera. Akhirnya pas gue lagi pembinaan Biologi setelah ujian blok, akang nanyain hal yang emang udah gue perkirakan itu. Wew, gue bingung dong. Gue bilang aja bakal gue jawab ntar abis gue selesai pembinaan. Gue langsung sms Sera, “Gimana nih?” dan Sera dengan pasrah bilang, “Ya udah, jujur aja, mau boong apa coba…”
Karena Seranya sendiri udah bilang gitu, ya udah… Gue nggak mengucapkan secara langsung kalo Sera suka sama akang. Gue cuma bilang, “Tebakan lo tentang hal ini bener.” Wew, dia terus-terusan ketawa dan cengar-cengir. Ya ampuuuun, dia juga masang tampang yang setengah malu setengah geli gitu… Gue kan jadi nggak tahan untuk nggak ketawa juga… [dan sumpah, saat itu dia keliatan lucu banget. Gue jadi nggak heran kenapa Sera bisa fell for him for years] Trus gue tanyain perasaan dia ke Sera. Dia bilang, “Gue sih biasa aja… Gue cuma nganggep dia temen yang asyik aja, udah…” Jujur gue sedikit kecewa sih, gue ngarepin dia juga fell for her gitu… hehehe.
Pagi ini, Sera nanya ke gue, “Kenapa akang nggak menghindar dari gue?” Iya juga sih. Dulu waktu SMP pernah ada cewek suka sama akang. Akang benci banget sama tuh cewek dan mati-matian menghindar dari cewek itu. Trus, kenapa sekarang dia nggak menghindari Sera? Untuk dapet jawaban yang akurat, gue langsung nanya pertanyaan Sera ke si akang. Dan tau jawabannya?
“Sejujurnya gue menikmatinya.”
Meski gue udah curiga akang pasti juga punya kinda feeling to Sera [walau akang sendiri nggak nyadar apa atau bagaimana perasaannya ke Sera], tapi baca itu tetep aja bikin shock. Makanya gue mastiin lagi.
“Menikmati bahwa Sera suka sama lo?”
“Bisa dibilang begitu!”
GUBRAKS. AWW.
Gue cuma berharap, 10 atau 12 tahun lagi ada lanjutan dari kisah dua orang yang selalu berhasil bikin gue tersenyum ngiri ini.
written by nizz
thaaaanks nizz :)

2 comments:

  1. kyahahahahahahaha

    postingan gue direpost lagi di sini.
    ttg yg ini pula!
    sebagai posting pertama lagi!
    :PPPPPP


    kok posting gue ttg ini yg selanjutnya gak direpost di sini? :P

    ReplyDelete
  2. yang selanjutnya terlalu ekstrim!

    btw gue gak akan pernah lupa sera story ini, sangat bagus ceritanya!

    ReplyDelete

What do you think?