January 25, 2017

My Hijab Story

Selama blog ini ada dari tahun 2009 sampai sekarang kayanya aku belum pernah sharing tentang perjalananku memakai hijab. Kalopun udah mungkin cuma sepotong-sepotong aja, kaya post beberapa waktu lalu tentang perubahan kecilku. So now let my tell you about it, boleh kan? Tiba-tiba pengen sharing aja nih hehe. Kenapa aku sharing ini, insya Allah akan terjawab secara tersurat atau pun tersirat di post kali ini.

Oh iya, sebelumnya mari kita samakan persepsi dulu ya. Ada istilah hijab, jilbab, khimar, dan kerudung. Klik di sini ya untuk mengetahui pengertian dan perbedaannya. Sepakat ya aku akan pakai istilah khimar untuk kain penutup yang selama ini kita bilang hijab, jilbab, kerudung, bergo, pashmina, dll.

Jadi kalo ditanya "Kapan sih pertama pakai khimar?" atau "Gimana awal cerita pakai khimar?" Aku ngga bisa jawab pasti. Mungkin waktu aku balita atau pas TK atau pas masuk TPA ya udah dipakaikan baju muslim (include khimar pastinya) sama mamahku. Berarti itu kan pertama kali aku pakai khimar ya kan hahaha. Yang jelas, aku mulai sering khimar pas aku kelas 2 SD karena saat itu aku pindah dari SD Negeri ke SD Islam swasta yang mewajibkan siswinya memakai seragam yang menutup aurat. Sejak saat itu aku mau ngga mau rajin pake khimar kemana-mana karena mikirnya, masa di sekolah pakai, terus di luar engga. Kalo ketemu temen sekolah gimana kan.. Walaupun sebenernya kalo boleh jujur mah ngga tau esensi hijab, jilbab itu apa dan ngga tau soal wajibnya menutup aurat. Tapi ya masih suka lepas juga kalo ngerasa ngga betah sih hehe. Kelas 4 SD, aku pindah lagi ke SD Negeri karena aku suka kecapekan akibat sekolahnya jauh dan full day school waktu itu. Saat itu aku bisa aja balik pakai seragam biasa yang ga usah pake khimar, tapi entah kenapa waktu itu aku mikir sayang ada beberapa seragam dari SD sebelumnya yang masih bisa dipakai, jadi aku terusin aja pakai seragam panjang dan khimar tanpa mikir apa-apa.

Hal itu berlanjut sampai aku menginjak bangku SMP dan juga SMA. Pas masuk SMP, aku bisa aja minta beliin seragam biasa. Tapi pikiran aku bilang begini, masa pas SD pake khimar terus pas SMP engga. Malu lah. Dan pas masuk SMA juga begitu, dengan rasa malu yang lebih besar lagi. Jadi kalo ditanya kenapa pake khimar, ya karena udah pake dari kecil. Aneh dan malu kalo tiba-tiba ga pakai lagi. Tapi selama SD sampai SMA, jujur aku belum 100% konsisten. Kalo di sekitar rumah, olahraga, atau jalan-jalan sama keluarga, kadang suka males (jangan dicontoh ya, tapi itu dulu kok hehe). Mungkin pas SMA lah aku baru bener-bener tau kalo menutup aurat itu wajib, menutup aurat itu penting.

Lanjut pas kuliah, alhamdulillah bisa lebih konsisten dari sebelum-sebelumnya (walaupun belum syar'i ya). Dan memang beberapa tahun terakhir ini, aku makin mengerti tentang konsep, esensi, dan hakikat menutup aurat. Bisa dilihat dari curhatanku di post perubahan kecilku kan? Ya, aku memang mencari, mempelajari, pokoknya berusaha mengulas segala sesuatu hal yang berkaitan tentang wajibnya menutup aurat. Mulai dari tafsir Qur'an, hadits, kajian, artikel, dan sebagainya. Awalnya sih aku cuma kepingin tau aja, terus aku mau make sure bahwa ternyata apa yang aku lakukan selama ini benar dan merupakan salah satu bentuk ketaatanku kepada Allah Subhanahu Wa Ta'ala. Aku ngerasa bersyukur dan beruntung, dari kecil punya rasa malu yang membuatku terus menerus memakai khimar dan menutup aurat, dan ga ketinggalan punya keluarga yang supportive, ga pernah sekalipun ada paksaan dari mamah ayah untuk mewajibkan anaknya memakai jilbab dan khimar, tapi mereka selalu mendukung apa yang aku pilih. Alhamdulillah, sifatku ini menurun ke adik perempuanku. Adikku mulai memakai khimar dari SD karena melihat mamah dan kakaknya pakai khimar.

Kalo dipikir-pikir kalo aku ga pindah ke SD Islam terus ga ngotot untuk tetep pake khimar, bisa jadi aku belum menutup aurat sekarang, untungnya engga. Alhamdulillah ya, Allah baik banget ngasih aku petunjuk dan hidayah saat itu. Aku merasakan manfaat dari perintah Allah untuk menutup aurat itu banyak banget, meskipun lebih banyak yang ga secara langsung.

Intinya sih, alasan untuk menutup aurat dan memakai khimar itu ga selalu harus complicated. Untuk kasusku, karena dari kecil udah biasa pakai khimar. Ya seharusnya ga ada alasan sih, kalo udah tau itu wajib ya harus dilakukan. Sayang, masih banyak wanita muslimah yang belum menyadari akan wajibnya menutup aurat. Aku waktu itu denger di salah satu kajian, saat perintah untuk berhijab turun, wanita-wanita muslimah waktu itu langsung menjadikan kain apa aja yang ada di rumah mereka untuk menutup aurat mereka, tanpa mikir-mikir dulu. Kain gordyn, kain taplak, kain apa aja. Karena perintah dari Allah ya harus dilakukan. Sami'na wa atho'na, kami dengar dan kami taat.. Masya Allah banget ya.. Kita mah, disuruh apa juga paling mikir-mikir dulu. Iya kan?

Sekian dulu cerita hari ini, mungkin ke depannya bakal sharing lagi tentang hijab. Karena aku kepingin teman-teman muslimah yang mungkin belum berhijab cepat diberikan hidayahnya agar segera menutup aurat. Aamiin. Yang udah berhijab? Semoga istiqomah, menyesuaikan hijabnya sesuai syariat, perbaiki sektor-sektor (ibadah) lain dari diri sendiri.




January 9, 2017

Pesona Alam Resort & Spa

Assalamualaikum.

Halo guys! Kali ini aku mau cerita tentang short escape aku ke Puncak beberapa hari yang lalu. Sebenernya aku anti banget ya liburan di musim liburan, apalagi destinasinya adalah Puncak. Engga kebayang macetnya, emangnya liburan mau nikmatin macet? Hmm. Tapi berhubung sepupu aku yang ngajak, fyi dia ada job ngisi acara disana, dan ayah nyuruh aku dan adikku ikut buat nemenin mamah, ya udah deh akhirnya berangkat. Sebenernya ini pengalihan juga biar adikku ngga ikutan acara malam tahun baruan bareng temen-temennya. Fyi lagi, keluarga aku emang ga biasa ngerayain tahun baruan yang mana di agama Islam juga ternyata ga ada ajarannya, dari kecil aku biasa di rumah aja nonton tv terus tidur kaya malam-malam biasa. Tapiii adik-adikku agak susah sih mungkin karena ajakan dari temen-temennya jadi ikut-ikutan deh. Yowis kembali ke laptop, akhirnya aku, mamah, dan adikku berangkat ke Puncak, nyusul sepupuku dan keluargaku yang lain yang udah disana.

Kita bertiga naik bus dari Pasar Rebo sekitar jam 5 sore. Kalo dipikir-pikir, ini pengalaman pertama ke Puncak naik transportasi umum hahaha. Rencana naik bus Narita jurusan Cianjur (cmiiw), tapi penuh banget udah ga dapet duduk. Akhirnya di belakang Narita ada lagi bus Kurnia Bakti jurusan Garut yang lewat Puncak. Busnya ekonomi non-AC. Aku udah berharap banget ga naik bus itu. Tapi kata mamah takut sampai di Puncak kemaleman akhirnya kita naik bus itu. Aku dan adikku udah hopeless banget, pasrah sama macet dan panas dan.. asap rokok. Ya mau gimana lagi, dibawa asik aja. Tapi ga disangka-sangka, perjalanannya lancar. Kita turun di Cisarua di gerbang yang arah Taman Safari itu jam 7 malam. Dari situ kita naik ojek ke Resort nya. Udara udah mulai dingin dan kabutnya tebel. Ga lama, sampai deh di villa Pesona Alam. Finally.

Well, cerita selanjutnya sih ya udah family time deh.







As you can see, enak banget tempatnya! Asli. Mungkin karena aku udah lama ga ke Puncak, jadi perasaanku sih seneng banget sama tempatnya. Villanya juga lucu, imut tapi super pewe. Kayanya sih ga kalah bagus kok sama villa sebelah, sebut saja Seruni. Upss *peace*

Oh iya, all photos are taken by my mum. Ga tau kenapa, lagi males jeprat jepret. Mumpung dikasih berkah liburan, pengen bener-bener nikmatin aja gitu, apalagi udaranya dingin dan fresh. Alhasil kamera dianggurin aja di tas hahaha. Ini juga foto di bagian villanya aja. Di hari selanjutnya kita move ke hotelnya, karena villanya udah fullbooked. Hotelnya ga sempet aku foto tapi bagus dan nyaman juga kok. Tiap kamar ada balkon dengan view yang cantik. Pokoknya fasilitas di resort ini lengkap deh, kolam renang, playground, sampe lapangan futsal dan outbound juga ada.

Dan yang ga ketinggalan, satu hal yang jadi poin buat aku kalo nginep di hotel: makanan! Senengnya kalo di hotel bagus gini makannya bisa all you can eat. Tau sendiri porsi aku porsi kuli hehe. Makanannya enak, berlimpah, dan bervariasi. Perut kenyang, hati pun tenang :D

Yang mau ke Puncak, boleh cobain ke tempat ini, recommended kok. Deket dari Taman Safari lho.

Sekian deh post kali ini yaa. Wassalam :D




December 23, 2016

Tentang Perubahan Kecilku

Assalamu'alaikum teman-teman sekalian!

Kali ini aku mau sharing aja, syukur-syukur tersirat tips-tips yang bisa menginspirasi hehe. Aku mau cerita tentang perubahan kecil aku. Sebenernya tadinya malu mau sharing tapi siapa tau ada yang mengalami perasaan yang sama kaya aku ini jadi siapa tau lah ya bisa bermanfaat.

Jadi alhamdulillah beberapa bulan terakhir ini aku udah berusaha pakai rok atau gamis dan memanjangkan kerudung, hampir di setiap aktivitasku. Yang setiap hari ketemu aku atau suka liat instagram aku pasti tau ya hehe. Kalo yang jarang ketemu jangan kaget yaa. Sebenernya niat ini udah kepingin banget direalisasikan dari tahun lalu. Tapi entah mungkin ternyata niatnya ngga sepenuh hati ditambah alesan klasik yaitu malu dan takut dicengin kalo pakai rok (jangan diikutin ya, kalo niat ya laksanakan atuh hehe)

Kalo ditanya awalnya kenapa terpikirkan niat tersebut kenapa ya? Hahaha. Namanya juga anak medsos, buka instagram, explore sana sini, terus ngga sengaja nemu akun selebgram yang pakaiannya syar'i. Dari situ juga akhirnya nemu akun-akun quotes Islami yang ngajak berhijrah. Lama-lama kepikiran juga. Aku selama ini memakai kerudung, udah bertahun-tahun. Tapi kok ya begini-begini aja, ngga ada perubahan ke arah yang lebih baik gitu. Kalo dari sikap dan tingkah laku juga, duh masih jauuuh dari kata baik deh. Aku malu. Aku berpikir, harus ada kemajuan ngga boleh gini-gini terus.

Akhirnya aku ngumpulin niat buat pakai rok. Nyisihin uang saku buat beli rok, gamis, dan kerudung panjang yang praktis karena aku males ribet-ribet. Nah itu udah mulai beli-belinya dari tahun lalu. Tapi langsung dipakai? Engga. Ya yang tadi aku bilang, malu. Aku dikenal sebagai anak yang tomboy, kalo pakai baju biasanya pake kaos panjang, jeans, sneakers. Udah. Tiba-tiba jadi feminin pakai rok segala, apa kata dunia kan? Duh maju mundur lagi niatnya.

Tapi di awal tahun 2016 ini, aku semakin tertampar setiap baca akun-akun Islami, dan iri liat ademnya para selebgram syar'i pakai gamis. Dan memang, setelah dikaji berulang-ulang, pake jilbab itu ada aturannya. Pakai jilbab itu ke seluruh tubuh, mengulurkan kain kerudung ke dada. Boleh dicek di surat Al Ahzab ayat 59 dan An Nur ayat 31. Kalo memang begitu yang diperintahkan, aku harus menunda sampai kapan lagi? Mau sekadar membungkus aurat apa beneran menutup aurat? *sigh*


Akhirnya sekitar bulan Februari atau Maret, aku mulai coba pakai rok. Kerudungnya pakai bergo sederhana tinggal slup yang menutup dada, atau kalo pakai kerudung paris ya dijulurin aja ke bawah, ngga dilempar atau dililit ke belakang lagi. Kadang kerudung parisnya didobel karena nerawang. Awalnya emang ngga gampang. Belum terbiasa, dan bener aja, omongan dari orang-orang macem-macem banget. Ada sih yang bilang cantik, bagus, jadi feminin. Tapi ada juga yang bilang ribet, sok alim, sok kaya anak MIPA, ngga cocok lah, dan lain-lain yang kadang bikin bete juga.

Tapi masa digituin doang nyerah. Tetep lanjut lah. Aku biasain aja setiap hari, sok pede, walaupun cuma punya beberapa pasang baju dan rok yang bisa di-mix and match. Hahaha. Alhamdulillah, orang tuaku seneng liat aku pakai rok dan gamis. Apalagi ayah yang emang udah kurang lebih 2 tahun terakhir rajin kajian dan mulai menerapkan sunnah, mendukung aku untuk berpenampilan seperti ini seterusnya. Dan mamah yang udah cape liat tampilan tomboy aku, jadi seneng anaknya cantik pake rok.

Aku inget saat itu juga aku memutuskan untuk mengeluarkan semua koleksi celana jeans aku. Daripada nanti ngeliat terus gatel pakai lagi, jadi aku keluarin dari lemari dan ngga tau sekarang dimana udah dikasih orang mungkin. Udah mulai penuh juga kan sama rok dan gamis baru hehe. Yap, jadi aku udah ngga punya celana jeans. Yang kupunya sekarang tinggal celana training dan celana bobo.

Alhamdulillah, makin kesini makin terbiasa dan malah makin nyaman. Lebih ngerasa sederhana tapi terjaga. Aku ngga ngebayangin kalo disuruh pakai jeans lagi sekarang, panas ngetat gerah berat hiiih. Penampilan begini juga ternyata ngga bikin ribet kok. Aku juga masih bisa pakai backpack dan sneakers hehe. Masih kece pokoknya mah. Lagian aku juga harus maintain diri aku terus biar jangan sampai mundur lagi. Paling ngga, aku udah berusaha melaksanakan perintah Allah dengan benar. Insya Allah ya, amiiin.

Memang aku belum sepenuhnya pakai hijab syar'i. Seperti yang aku bilang di awal, hampir di setiap aktivitasku. Aku masih suka olahraga, jadi aku masih pakai celana training saat jogging, ataupun pakai legging saat bermain hockey. Dan kerudungnya mau ngga mau aku lilit lagi. Tapi aku berusaha mengurangi porsinya sih, dan berpikir untuk pakai rok-celana biar tetep syar'i (masih cari referensi nih, serius).

Kalo dibilang aku udah baik? Ya masih jauh lah yaa. Apa dengan tampilan begini aku lebih baik dari temen-temen yang lain? Ya ngga lah. Aku masih terus berusaha dan belajar untuk memperbaiki yang lain. Tapi dengan penampilanku yang seperti ini, kadang aku jadi mikir ulang tiap ngelakuin sesuatu. Apa pantes? Apa ngga malu? Yah semoga dengan perubahan kecilku ini, akan menyusul perubahan-perubahan baik lainnya ya, dan ngga cuma dari tampilan luarnya aja, dalemnya juga dong hihi. Pokoknya semoga we all will be better and better everyday. Amiin!


Sekian dulu sharing kali ini, Wassalamualaikum :)



December 19, 2016

Family Trip To Singapore

Assalamualaikum semuanya! Kali ini aku mau cerita tentang jalan-jalan aku ke Singapore kemarin sama keluargaku. Jadi aku emang janji ke adik-adik aku mau ngajak mereka jalan-jalan abis PON selesai. Biar dibilang kakak yang baik hahahaha. Engga deng tapi iya juga sih. Yauda deh langsung aja, here is our 4D3N trip!

Aku, mamah, Aca, dan Iqi berangkat hari kamis (3/11) pagi. Fyi ayah ngga ikut karena ada acara yang ngga bisa ditinggalkan. Kita sampe Singapore itu siang hari dan langsung check in di penginapan. Kita sewa kamar di lantai 20an (aku lupa, pokoknya tinggi deh) di Lucky Plaza, daerah Orchard. Aku dapet referensi nginep disini dari tante aku. Jatohnya sih kaya kamar apartemen gitu. Cukup recommended, ngga begitu mewah tapi nyaman buat kita berempat. Ada AC, shower dan water heater, setrika, kulkas, dispenser jadi bisa nyeduh kopi teh ataupun popmie. Lokasinya juga strategis banget. Deket sama MRT Orchard, ada convenience store, pilihan makanan halal juga ada. Di daerah Orchard juga ga pernah sepi, bisa window shopping juga, tau kan Orchard isinya mall dan barang-barang branded. Tapi aku cuma window shopping aja haha. Di Lucky Plaza sendiri juga banyak toko cinderamata buat oleh-oleh, money changer, toko baju, dan konter yang jualan simcard/pulsa gitu.

Jadi kita check in terus taroh barang dan rebahan sebentar sambil browsing enaknya kemana sore itu. Akhirnya kita sepakat mau ke Singapore Botanics Garden, berhubung si mamah pecinta tanaman. Kita kesana naik taksi. Masuk ke Singapore Botanics Garden biayanya cuma-cuma alias gratis. Ternyata tempatnya bagus banget loh.. Ini Kebun Raya Bogor versi Singapore tapi lebih bersih, tertata, dan asri. Tempatnya menurutku ga lebih besar dari Kebun Raya tapi berasa luas gitu. Pas aku kesini sih banyak yang lagi jogging, olahraga gitu. Emang asik banget sih, soalnya udaranya seger. Banyak spot buat foto-foto cantik. So I think tempat ini wajib dikunjungin kalo ke Singapore. Udah gratis, bagus lagi tempatnya. Pulang dari Botanics Garden, kita langsung cari makan dan istirahat buat jalan-jalan besoknya.




Hari Jumat (4/11) kita berencana untuk ngebolang seharian. Tujuan pertama adalah foto sama patung Merlion. Kayanya ga afdol kalo ke Singapore tapi ga foto-foto disitu. Aku sama mamah udah pernah, tapi adik-adikku belum. Dari Orchard, kita naik MRT turun di Raffles Place terus jalan kaki. Sampai disana ternyata udah ramai. Setelah dapet banyak foto bagus, kita langsung lanjut lagi ke tujuan berikutnya yaitu Kampong Glam atau Kampong Arab. Berhubung itu hari Jumat, dan adikku harus sholat Jumat, jadi sekalian aja ke Kampong Arab, yang emang daerahnya orang-orang muslim kayanya. Di daerah situ ada Masjid Sultan, masjidnya besar dan emang jadi tujuan wisata juga sih. Ngga lupa kita juga foto-foto di Haji Lane yang terkenal itu. Di Kampong Arab banyak banget pilihan makanan halal, tapi kebanyakan sih emang makanan timur tengah gitu. Selesai sholat Jumat dan sholat Zuhur, kita jalan kaki dan tau-tau sampai di Bugis, yang katanya tempat belanja oleh-oleh dengan harga miring. Yaudah akhirnya sekalian aja belanja deh.



Masjid Sultan
Haji Lane
Selesai belanja, kita makan siang lalu lanjut ke tujuan berikutnya yaitu Gardens By The Bay. Aku tertarik kesini karena nemu foto-fotonya di Instagram yang bagus banget. Selain itu mamah yang penyuka tanaman pasti cocok kesini. Kita naik MRT dari Bugis dan turun di Bayfront. Abis itu jalan kaki deh. Disini, ada area yang bisa dinikmati secara gratis, ada juga yang harus bayar. Beberapa area taman yang gratis juga udah cukup bagus kok jadi spot foto, apalagi Supertree Groove. Kalau aku sih emang niat mau explore semuanya, jadi aku udah beli tiket ke Cloud Forest dan Flower Dome secara online sebelum keberangkatan ke Singapore. Aku cuma bisa bilang, tempatnya masya Allah bagus banget! Baik mamah, Aca, Iqi juga kayanya sependapat. Tempatnya adem cenderung dingin malah, dan bikin mata segerrr banget. Kalau kesini sih kata aku beli juga tiket ke Cloud Forest dan Flower Dome-nya. Nanggung soalnya kalo ngga hehe. Tiketnya ga mahal kok, worth it deh. Pokoknya menurutku Gardens By The Bay is another recommended place to visit when you are in Singapore.

Cloud Forest
Flower Dome
Supertree Groove
Cloud Forest
Lanjut hari ketiga (5/11), destinasi hari ini adalah USS alias Universal Studio. Udah lama banget kepingin kesini, belum kesampaian karena dulu belum punya duit, dan pas udah nabung eh waktunya yang susah. Alhamdulillah akhirnya bisa kesini plus ngajak adik-adik dan mamah, walopun akhirnya tabungan jadi abis. Eh kok malah jadi curhat hahaha. Intinya seneng banget kesini. Aku itu penggemar theme/amusement park apapun itu, dan addicted banget sama wahana-wahana yang mengocok adrenalin. Walopun sempet hujan paginya tapi ngga menyurutkan semangat kita buat main di USS. Hampir semua wahana kita cobain, cuma satu dua yang kelewat karena waktunya ngga cukup dan ada show yang jadwalnya mepet. Seru banget wahana-wahananya! Mau banget deh kalo diajak kesini lagi.. Oiya saran aja sih, kalo kesini ngga usah bawaan banyak dan ribet. Pakai baju dan alas kaki yang nyaman. Sebelumnya browsing dulu tempat makan halal di USS dan dimana mushollanya. Jangan lupa bawa botol minum hehe.





Hari terakhir (6/11) agenda kita cuma otw bandara dan pulang. Aku pilih penerbangan jam 10an karena itu yang paling murah di hari Minggu hehe. Sisa waktunya cuma buat explore bandara Changi yang bagus dan gede itu.

Jadi sekian cerita jalan-jalanku ke Singapore bareng keluarga. Alhamdulillah seneng banget dan bisa liat orang-orang tercinta juga ikut seneng.. Sebenernya mau ngasih tips juga tapi lain waktu aja deh ditambahin. Lagian kalo ke Singapore doang sih aku yakin udah pada khatam juga.. Yang butuh info juga gugling udah banyak referensi kok :D